Monday, May 31, 2010

“ Islam : Darah Dan Airmata ”

Dewasa ini, dunia Islam digenangi airmata dan arus darah merah yang tidak berdosa. Rentetan sejak kejatuhan empayar Uthmaniah sehingga di ambang abad ini,Islam ditimpa dengan pelbagai bencana dan malapetaka. Kekejaman, penganiayaan dan pembunuhan nyawa terus mewarnai. Umat Islam seolah-olah tiada arah dan hala tuju untuk keluar dari neraka ini.

Persoalannya,apakah sebenarnya yang berlaku terhadap kepimpinan dunia Islam yang nampaknya melepaskan diri dari penghinaan ini? Mereka menyakini bahawa Islam memiliki 1001 kemajuan dan kekuatan yang turut ditumpangi oleh kuasa-kuasa Imperialis Barat. Namun, hakikatnya Islam longlai mengharap dan menanti usaha penganutnya untuk menjadi empayar gemilang seperti waktu dahulu.

Untuk mendapatkan jawapannya, sejarah silam perlu direnung dan disorot kembali. Ini bermula dengan daulah islamiah yang dipimpin sendiri oleh Rasulullah S.A.W. yang kemudiannya diteruskan oleh Khalifah Ar-Rasyidin lalu menyaksikan Islam berjaya menguasai hampir 2/3 dunia pada masa pemerintahan Saidina Umar Al Khattab. Seterusnya, sejarah mencatatkan Islam benar-benar menguasai dunia di dalam pelbagai bidang pada era Bani Abbasiah sebelum hancurnya peradaban Islam di tangan bangsa Monggol. Dan begitu juga empayar Utmaniah di Turki yang berakhir dengan penjajahan Eropah sekitar penghujung abad ke-15. Maka bermula dari detik inilah,negara-negara Islam atau negara yang majoriti penduduknya Islam mula dijajah satu persatu dan ditindas tanpa henti.

Secara ringkasnya,zaman kemunduran dan kegelapan umat pada masa itu dan masa kehadapan didorong oleh pelbagai faktor dalaman mahupun luaran.

Antara faktor dalaman itu adalah:-

(1)Hilangnya kesatuan kaum muslimin yang mula timbul dari masa Uthman bin Affan dan seterunya, bahkan diperbesar-besarkan sehingga kelihatan menonjol kepentingan perseorangan dan puak.

(2)Kaum muslimin lebih mementingkan duniawi berbanding ukhrawi, sehingga agama ditinggalkan.

(3)Wujudnya bermacam-macam mazhab ,kemudian timbullah bid’ah yang mengakibatkan tipisnya kemurnian ajaran Islam yang berkembang dalam masyarakat Islam.

(4)Para khalifah bukan lagi sebagai abdi rakyat yang memegang teguh masyarakat, tetapi menjadi raja-raja yang kejam di samping menurunnya disiplin dan kecerdasan mereka dalam mentadbir pemerintahan Islam.

(5)Hancurnya khazanah ilmu pengetahuan dan peradaban Islam dengan terbakarnya gedung-gedung perpustakaan Islam serta pembunuhan para ulama’ dan raja Islam baik di Baghdad mahupun di pusat kekuasaan Islam di Andalusia akibat penjajahan.

Dan dari segi faktor luaran pula:-

(1)Peperangan Salib antara Islam dan Kristian selama 200 tahun dalam delapan kali perang besar sejak tahun 1096M sehingga tahun 1237M.

2)Kekuasaan bangsa Monggol selama 300 tahun yang bermula sekitar tahun 1206M dengan penaklukan China Utara dan diteruskan dengan keberhasilan menguasai seluruh kerajaan Islam kecuali Mesir,Syam,Al-Jazair dan Iraq pada tahun 1220M.

(3)Penemuan benua-benua baru oleh barat seperti penemuan benua Amerika oleh Colombus, penemuan India oleh Vasco Da Gama dan lain-lainnya yang mana kemudian disokong dengan revolusi industri.

(4)Penjajah mendikriminasikan sistem pendidikan serta menghancurkan nilai akhlak umat Islam terutamanya di Mesir di mana terletaknya Universiti Al-Azhar,tempat kebanyakan ulama’ besar dibentuk dan dilahirkan.

Selain itu,wujud unsur-unsur lain yang tidak mampu dihalang dan dibendung. Musuh-musuh Islam kini telah pun berjaya menguasai ekonomi dunia.Kewujudan gerakan-gerakan yang cenderung untuk menghancurkan Islam seperti apa yang kita ketahui pada hari ini sebagai Komunis,Zionis,Soviet dan seumpamanya telah menjelmakan pengaruh fikiran yang negatif dalam minda umat Islam seperti wujudnya sistem kapitalis,sekularis mahupun orientalis. Manakala badan pertubuhan antarabangsa seperti PBB pula telah dijadikan alat untuk mencapai hajat mereka itu.

Bersandarkan kepada faktor-faktor inilah,maka umat Islam pada hari ini merasai impaks dan kesan yang meruntun kehidupan.Berjuta-juta nyawa telah menjadi korban,namun jalan keluar yang dicari masih belum jua ditemui. Islam turut dijajah dari sudut jiwa dan fikiran.Lama mana lagikah penduduk Palestin akan menjadi pelarian di negara sendiri dek kerakusan Yahudi? Sampai bilakah umat Islam Kashmir akan terseret dalam konflik yang terus berpanjangan? Dan wajarkah nyawa umat Islam terus dikorbankan tanpa hak?

Kesimpulannya,usah kita biarkan Islam ini terhina dan terus dihina.Jangan biarkan umatnya dilanda kejahilan dan kefakiran.Marilah sama-sama kita bebaskan kehidupan ini dari segala unsur yang mempersendakan hukum Allah dan melangkah kembali dalam mendaulatkan perlembagaan Al-Quran dan As-Sunnah.


***

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...