Tuesday, December 29, 2009

Manusia Biasa Yang Nilainya Luar Biasa...

Salam tautan ukhwah buat semua teman...

Sudah berminggu blog ini sunyi tanpa sebarang tulisan. Kebatasan waktu membataskan sebarang pengkongsian. Sedar tak sedar,jendela 2009 hampir melabuhkan tirainya. Jendela hijrah pula baru sahaja menjenguk kita. Dalam pada itu,kita memasang pelbagai azam jua angan-angan. Cuma soalnya,dalam banyak-banyak yang kita impikan itu,sudah berapa banyak pula yang kita telah berjaya capai dan kecapi? Tepuk dada tanyalah diri...

Teringat aku kenangan ketika mengikuti PLKN suatu masa dahulu. Ada manis,ada pahitnya. Tidak banyak yang ingin dikongsikan. Cuma sedikit ilmu yang bertambah terutama mengenai ilmu survivor di dalam hutan. Kenangan menunaikan solat asar berdekatan tokong itu paling tidak akan aku lupakan. Dalam banyak-banyak modul yang diikuti,ada satu modul yang mungkin sesuai dipraktikkan. Life Planning,mungkin ini namanya aku sendiri pun sudah ingat-ingat lupa. Pengisiannya ialah mengenai bagaimana kita mencatatkan impian atau cita-cita yang ingin kita capai sepanjang hidup kita dan bila memasuki tahun baru,kita akan menanda berapa banyak yang sudah kita gapai. Jadi ini secara tidak langsung akan memotivasikan diri kita untuk terus berusaha mencapai apa yang belum dicapai.

Sekarang secara rasminya aku sudah bergelar pelajar kembali setelah lebih dua bulan yang lalu bergelar pengajar. Tempat pengajian baruku kini ialah KUIN atau lebih sinonim dengan nama INSANIAH. Alhamdulillah pelajar lepasan KUDQI akhirnya diterima untuk melanjutkan pengajian di sini walau mengalami sedikit kesulitan pada mulanya bermula dengan maklum balas yang sedikit lewat dari pihak KUIN sendiri diikuti dengan surat tawaran yang dikeluarkan hanya sehari sebelum hari pendaftaran sehingga menyebabkan beberapa orang sahabat hampir berputus asa.

Alah bisa tegal biasa.Itu semua ibarat ujian kecil dalam kita menempuh jalan mempelajari ilmu Allah S.W.T. Para rasul terdahulu terutama junjungan kita Muhammad SAW lebih besar ujiannya dalam menyebarkan agama Allah. Berapa keratkah ujian yang kita terima berbanding para rasul?

Mungkin tiada pengkongsian menarik yang ingin dikongsikan mengenai tempat pengajianku ini. Dengan perjalanan yang hanya memakan masa sekitar 1 jam dari rumahku,memungkinkan aku untuk pulang ke Perlis saban minggu. Yuran pengajian semester yang hanya sekitar RM1500,aku rasakan mungkin lebih murah berbanding IPT yang lain. Jadi tidak hairanlah ia menjadi pilihan ramai pelajar,bukan sahaja dalam negara bahkan luar negara. Ketika aku mengajukan soalan kepada seorang kenalan yang belajar di KUIS,yuran di sana mencecah RM7000 untuk satu semester. Satu nilai yang besar jika dibuat perbandingan antara dua IPT ini.

Prosuder untuk mendaftarkan diri di sini sama sahaja dengan IPT yang lain. Pemohon perlu mengisi borang dan menyertakan salinan dokumen yang berkaitan sebelum diterima sebagai pelajar. Pelajar baru dikehendaki menduduki placement test bagi bahasa arab dan bahasa inggeris bagi menguji tahap pelajar. Pelajar juga dikehendaki untuk mengambil ujian penilaian usrah bagi menentukan mustawa yang berjumlah 16 kesemuanya. Paling istimewa,bermula semester ini satu program yang dinamakan mentor&mentee diperkenalkan. Program ini yang membahagikan pelajar kepada beberapa kumpulan selaku mentee dan seorang pensyarah bagi setiap kumpulan selaku mentor. Pelajar bukan sahaja boleh menjadikan mentor selaku rujukan akademik semata,bahkan melibatkan masalah peribadi. Pensyarah akan menjadi mentor yang bertindak selaku pebimbing dan pemantau. Ini mungkin beberapa benda yang boleh aku kongsikan mengenai KUIN untuk coretan kali ini.

Aku ingin lari sedikit dari berbicara mengenai KUIN.

Terlajak menulis,baru-baru ini seorang teman bertanyakanku soalan yang mungkin lebih kepada pandangan. Katanya,blog aku ini lebih kepada penceritaan berbanding pengilmiahan. Seorang sahabat yang lain pula bertanya,sebenarnya kepada apa yang ingin aku khususkan bila aku menulis blog?

Begini jawapanku...

Sebenarnya aku menulis apa yang terlintas dihatiku. Bersandar kepada apa yang aku perhati dan aku pelajari diadun dengan sedikit pengalaman dan kenangan kehidupan. Jadi sudah tentulah gaya penulisannya lebih bersahaja. Orang yang membaca pun akan lebih relaks dan enjoys. Bukan tidak ingin menulis bahan-bahan yang lebih kepada ilmiah pada nilaian pembaca,tetapi ia memerlukan kepada lebih pembacaan dan rujukan terutama yang bersangkut paut dengan hukum. Aku lebih suka bila menulis,bersandar kepada logika. Tetapi dalam masa yang sama ia tidak berlanggar@bercanggah dengan syariat.

Politik.isu semasa,rencah kehidupan.itu semua sebahagian yang boleh aku jadikan tajuk penulisanku. Tetapi peri pentingnya,biarlah sesuatu itu diperkatakan jua diperlakukan oleh orang yang menjadi ahlinya. Itu lebih baik.

Seorang sahabatku pernah menyebut,tidak semua orang dilahirkan dengan kelebihan untuk bercakap dan menulis. Ada yang mampu menarik ribuan orang untuk mendengar kata-katanya,tetapi tidak mampu untuk menghasilkan penulisan yang baik. Ada yang mampu menulis sehingga hasil tulisannya terjual beribu-ribu naskhah,tetapi bila disuruh berceramah dia gagal. Terlalu sedikit mereka yang dikurniakan kedua-dua kelebihan ini serentak.

Aku??? Entahlah....

Aku rasa diri ini tidak masuk dalam mana-mana kelompok pun.. Kelompok yang pandai bercakap pun tidak... Kelompok yang pandai menulis pun tidak... Cuma aku menulis kerana ia pengkongsian yang ingin aku kongsikan bersama semua... Aku bercakap kerana aku ingin bercerita rasa hatiku kepada semua...

Sebelum jari jemari ini berhenti menaip,aku ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan tahniah kepada adinda boungsuku kerana berjaya memperoleh 8A dalam PMR. Tidak dilupa untuk seorang lagi adindaku yang menjadi satu-satunya puteri dalam keluarga kami kerana sentiasa memperoleh keputusan yang baik dalam peperiksaan kolejnya. Jangan hampakan harapan ayahanda dan bonda. Hanya ilmu bisa menyelamatkan kita mengharungi arus kehidupan.

Usah jadi manusia yang luar biasa kerana ia tidak ubah seperti manusia yang dilahirkan pelik pada fizikalnya akan tetapi jadilah manusia biasa yang nilainya luar biasa disisi Tuhan dan juga makhluk.

...

Friday, December 11, 2009

Tika Sampai Ketikanya...

Pagi tadi aku berkesempatan untuk menghadiri majlis akad nikad seorang sahabat yang pernah menjadi seniorku semasa pengajian menengah bersama pasangannya di Jitra,Kedah. Beberapa sahabat yang lain turut serta.

Ketika sampai di pagar masjid,ku lihat dua buah motorsikal tersadai di atas jalan raya.Berlaku kemalangan,tetepi mangsa nahasnya tiada.Mungkin sudah dihantar ke hospital. Tetapi motorsikal hanya dibiar di situ,mungkin menunggu kedatangan pihak polis.

Berbalik kepada majlis tadi,alhamdulillah dengan sekali akad,sahabatku sah bergelar suami isteri bersama pasangangnya.Sebelum upacara,seperti biasanya jurunikah akan bertanyakan beberapa soalan kepada pengantin.Selalu sebelum akad,jurunikah yang akan membacakan khutbah tetapi memandangkan sahabatku itu lepasan Al-Azhar,dia sendiri yang diminta membacakannya.Seorang sahabat berbisik kepadaku,kalau di Kedah ini memang perkara biasa. Selalu memang pengantin lelaki akan membaca sendiri khutbah jika dia seorang yang belajar agama.Tidak tahulah jika benda yang sama berlaku di negeri-negeri lain di tanah air@tidak.

SELAMAT PENGANTIN BARU buatmu sahabat....

Selepas jumaat,aku sampai pulang ke rumah.Terdengar satu berita dari mulut ayahku. Sekeluarga yang baru pulang dari majlis akad nikah,maut kemalangan. Yang lebih sadis,di dalam kereta yang kemalangan itu,terdapat pengantin lelaki bersama ibubapanya. Berita ini pun sudah disiarkan dalam berita jam 8 tadi di televisyen.

Inilah sunnahtullah. Ajal kematian tidak akan dilambatkan walau sesaat dan tiada mengira tempat. Setiap yang hidup pasti akan merasai kematian. Yang tua,yang muda,yang besar,yang kecil,semua akan merasainya cuma dibezakan dengan cepat@lambat,juga cara mati yang baik@buruk di tempat yang berbeza.

Jadi kesempatan umur yang dikurniakan oleh Allah,gunakanlah sebaik mungkin. Kerana,nikmat umur itu akan diperhitungkan di akhirat kelak pada apakah ianya dihabiskan. Jika pada kebaikan,maka baiklah balasannya. Jika pada keburukan,maka buruklah balasannya.

Sedetik lagi sakaratulmaut datang
Sedetik lagi Izrail datang
Sedetik lagi malaikat maut datang
Wahai manusia engkau di ambang sakaratulmaut

Aku dan anda
Makin sendat nafas di dada
Kedinginan mulai memanjat
Dan merayap dari kaki
Perlahan-lahan menjalar ke seluruh jasad yang terbujur
Aku dan anda dilambung resah
Keluh kesah
seribu keluhan..seribu rintihan
Panas..dahaga..haus
Air tujuh lautan mahu ditogok
Sebesar tujuh dunia merobek usus-usus...

Rohku direntap
Seperti merentap bulu ayam dari panggang api
Rohku berselerak ke seluruh tubuhku
Sesungguhnya dari Allah dan kepada Allah kita kembali...

'

Thursday, December 10, 2009

Ketika Cinta Bertasbih...

Salam buat semua di arena siber...

Sudah seminggu lebih blog ini tidak diupdate dengan sebarang entry baru. Belumlah dipenuhi sawang tetapi debu-debu sudah mula kelihatan. Maklumlah diri aku dikit kesibukan dengan beberapa urusan untuk menyambung pengajian. Dua hari lepas baru saja pulang dari Terengganu dan semalam menghadiri Mesyuarat Khas Amal Negeri. Banyak program yang akan diadakan dalam masa terdekat tapi entahlah aku mempunyai kesempatan waktu atau tidak,memandangkan tarikh program yang saling bertembung dengan tarikh pengajian.

Ketika berangkat ke Terengganu baru-baru ini,banjir melanda lagi. Beberapa kawasan yang sudah surut,dinaiki air semula. Sepanjang perjalanan aku berkesempatan untuk menyaksikan beberapa buah kampung yang digenangi air hujan yang turun tanpa henti. Ada sebuah banglo dua tingkat,seluruh bahagian bawahnya ditenggelami air sehingga pasukan bomba terpaksa datang membawa bersamanya bot penyelamat. Aku tidak mahu bercerita panjang berkenaan banjir ini kerana semua sudah sedia maklum mengenainya. Media-media massa pun sudah banyak melaporkan.Lagi,mereka yang tinggal di kawasan yang dilanda banjir ini sudah tentu lebih mengetahui dan mengalaminya sendiri.

"Ketika Cinta Bertasbih" ,sahaja aku letakkan sebagai tajuk posting aku kali ini. Untung-untung siapa yang menaip tajuk itu di enjin search google,akan ada yang tersesat masuk ke dalam blog aku ini. Mungkin ramai sudah mengetahui mengenai filem ini yang diangkat ke layar perak dengan diadaptasikan dari novel islamik karangan Habiburrahman El-Sherizy yang juga merupakan penulis kepada novel Ayat-Ayat Cinta . Filem yang menjalani pengembaraan sekitar Mesir ini,pada pandangan peribadiku sampai mesejnya walau tidak sama dengan membaca novelnya sendiri. Padaku,bila membaca penghayatannya lebih. Tidak tahulah mereka yang lain bagaimana.

Merenung tajuk dan menonton filem ini,aku rasa mesejnya mudah.Cinta itu bukan sekadar meminta tetapi juga memberi. Bukan sekadar cinta berlainan jenis yang disuratkan dengan ikatan perkahwinan,tetapi cinta kekeluargaan,persahabatan juga cintakan agama. Peri pentingnya,cinta itu semuanya kerana Allah.

Lirik ini adalah lagu yang menjadi OST Ketika Cinta Bertasbih,nyanyian Melly Goslow ft Amee. Mari kita hayati bersama mungkin akan sampai maksud apa yang ingin disampaikan oleh Habiburrahman El-Sherizy melalui novel beliau atau filem ini sendiri.

Bertuturlah cinta
Mengucap satu nama
Seindah goresan sabdamu dalam kitabku
Cinta yang bertasbih
Mengutus Hati ini
Kusandarkan hidup dan matiku padamu

Bisikkan doaku
Dalam butiran tasbih
Kupanjatkan pintaku padamu Maha Cinta
Sudah di ubun-ubun cinta mengusik resah
Tak bisa kupaksa walau hatiku menjerit

Ketika Cinta bertasbih Nadiku berdenyut merdu
Kembang kempis dadaku merangkai butir cinta
Garis tangan tergambar tak bisa aku menentang
Sujud sukur padamu atas segala cinta


Jadi kepada siapa yang belum menonton filem ini,maka aku syorkanlah supaya menontonnya. Cuma jangan bengang bila sampai di penghujungnya,tertulis to be continued. Maklumlah novel itu sendiri ada 2 jilid,jadi mestilah ada sambungannya.

InsyaAllah minggu depan aku akan mendaftarkan diri selaku pelajar Kolej Universiti INSANIAH (KUIN). Akan bermulalah satu lembaran baru dalam diari pengajianku. Entahlah jika selepas ini ada kesempatan waktu atau tidak untuk diupdate blogku. Selalu bila namanya pelajar,kesempatan menulis blog sedikit terbatas. Lebih disibukkan dengan menulis tugasan atau assignment. Tapi jika ada kelapangan,blog ini memang tidak akan ku biarkan bersawang atau berdebu. Biar segala perkongsian bisa berjalan.

Cukuplah sekadar pada coretan ini,moga akan ketemu lagi.

Wassalam.


Saturday, November 28, 2009

Seharian Di Aidiladha...

Ucapan salam ku untaikan untuk semua sebagai pembuka bicaraku kali ini dengan lafaz ,
"سلام الله عليكم ورحمة الله وبركاته" . Tahmid dan syukur buat Tuhan Semesta Alam dengan lafaz, "الحمد لله" juga selawat dan salam buat Penghulu Sekalian Anbiya' Alhabib Almustofa Muhammad SAW dengan lafaz, "صلى الله عليه وسلم" .

Tiada apa yang ingin dikongsikan pada hari ini sekadar melepaskan kebosanan dek tiada benda yang ingin diperbuatkan. Cuaca pada petang ini sedikit redup tanda hari hendak hujan lagi. Apa-apa pun semua itu daripada Allah dan kita selaku hamba hendaklah redha menerima segala pemberianNya.

Kelmarin aku berkesempatan untuk mengimam juga mengkhutbahkan solat sunat aidiladha di surau berdekatan rumahku. Kehadiran hadirin sedikit berkurangan berbanding solat sunat aidilfitri yang lalu. Ramai yang tidak pulang bercuti pada hari raya kali ini. Faktor cuaca yang sedikit tidak menentu sekarang ini mungkin mendorong kepada semua ini. Tetapi tidak kisahlah berhari raya di mana pun,asal kegembiraan berhari raya itu kita boleh kongsikan bersama-sama dengan saudara seagama yang lain.

Selepas solat,seperti biasa banyaklah lembu-lembu yang ditumbangkan sebagai tuntutan ibadat korban. Maka berkesempatanlah aku untuk turut sama mengikutinya. Hendak dijadikan cerita, adalah di kalangan orang ramai yang minta aku untuk menyembelih lembu korban. Tapi aku menolaknya.

Aku takut sebenarnya untuk menyembelih. Yang pertamanya,memang aku tiada pengalaman menyembelih lembu ini. Kalau takat ayam atau kambing itu memang aku sudah biasa. Lagipun proses menyembelih lembu ini sedikit rumit. Silap perkiraan,lembu akan naik minyak,nanti tak pasal-pasal aku menjadi mangsa flying kick si lembu. "Jadi serahkanlah pada yang pakar" seperti kata iklan di tv itu. Yang keduanya,takut kalau silap teknik menyembelih free saja lembu itu jadi bangkai. Kalau sudah jadi bangkai,alamatnya lembu itu sudah tidak boleh dimakan lagi.

Jadi di sini aku sarankanlah kepada mereka yang berhajat hendak menjadi tukang sembelih, seeloknya berkursuslah dahulu. Belajar sama hukum-hukum agama mengenai peyembelihan takut menanggung dosa di akhirat kelak akibat mereka-mereka yang memakan sembelihan kita yang tidak sah pada sudut agama. Lagipun tukang-tukang sembelih yang ada sekarang ini kebanyakkannya veteran-veteran belaka,jadi aku anjurkanlah saranan ini kepada kita yang muda belia ini selaku pewaris yang akan mewarisi kerja buat mereka satu hari nanti. Tidak salah kalau menambah ilmu di dadakan? Dan aku pun memang bercadang hendak belajar menyembelih lembu ini jika ada kesempatan waktu nanti.

Antara lembu-lembu yang ditumbangkan kelmarin,adalah sedikit bahagian aku. Tapi bahagianku itu aku sedekahkan ke surau tempat aku menjadi imam untuk di buat kenduri memandangkan keluargaku sendiri pun sudah ada bahagian masing-masing untuk di bawa pulang ke rumah. Peri pentingnya,biarlah nikmat hari raya aidiladha ini boleh dirasai oleh semua lapisan masyarakat. Si miskin,si kaya,si muda,si tua dan sesiapa juga boleh merasainya,itu yang sebenarnya yang dituntut daripada apa yang kita korbankan.

Cukuplah coretan aku untuk kali ini,"سيروا على بركة الله" moga aidiladha kali ini satu nikmat untuk semua. Wassalam


.

Thursday, November 26, 2009

Erti Pengorbanan...

Wahai semua saudara seaqidahku sekalian..

Sempena Hari Raya Aidiladha yang bakal kita rayakan,aku berpesan kepada diriku juga kepada semua saudaraku sekalian marilah sama-samalah kita menghayati erti pengorbanan di dalam bulan yang mulia ini dengan erti kata yang sebenarnya terutama dalam meningkatkan pengorbanan dalam memperjuangkan Islam dan membantu saudara seagama kita.

Kerana..

Penderitaan umat Islam yang sedang dibunuh di Selatan Thailand,Iraq,Palestin juga negara-negara lain yang menganut satu aqidah yang sama iaitu Islam menuntut pembelaan yang sewajarnya daripada kita. Jangan kita abaikan juga terlepas pandang terhadap usaha Kristian dalam memurtadkan mangsa gempa bumi Padang,Indonesia. Sewajibnya semangat berkorban yang dihayati melalui kisah Nabi Ibrahim a.s sekeluarga disuburkan sehingga umat Islam dapat bangkit daripada terus menjadi mangsa kezaliman dan kekejaman musuh.

Kembalilah kita semua kepada sistem Islam bukannya terus berpegang kepada khurafat sesat bahawa ekonomi tidak akan maju tanpa riba,undang-undang Islam pembawa kemunduran dan sebagainya. Khurafat ini lebih merbahaya jika dibandingkan dengan kejadian sejadah berdiri yang heboh diperkatakan di media-media massa yang boleh merosakkan aqidah dan membawa kepada syirik.

Kerana...

Islam akan meletakkan manusia di tempat selayaknya bila ia dijadikan Nizomul Hayah (Tatacara Kehidupan). Akan tetapi bila ianya diketepikan manusia akan bersikap seperti bahkan lebih teruk daripada binatang yang saban hari hanya memikirkan untuk membaham mangsa sehingga jiwa-jiwa yang tidak bersalah dan berdosa dikorbankan.

Akhir sekali marilah sama-sama kita korbankan runtunan nafsu yang senantiasa mengajak manusia kepada keburukan dan kebinasaan sehingga suburlah sifat-sifat mazmumah seperti hasad dengki,mengadu domba,fitnah memfitnah dan segala racun yang boleh memecah belahkan kesatuan ummah juga jamaah.

Sesuai dengan sabda junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W yang bermaksud:

" Tangan (pertolongan) Allah itu adalah bersama dengan jamaah (kesatuan) "


SELAMAT HARI RAYA AIDILADHA MAAF ZAHIR DAN BATIN

Wassalam

Friday, November 13, 2009

Kita Ini Tetamu Senja

Kita datang ini hanya sebagai tetamu senja
Jika cukup detik kembalilah kita kepadaNya
Kita datang ini kosong tangan kosong dada
Bila pulang nanti bawa dosa bawa pahala...

Pada tetamu yang datang dan kenal jalan pulang
Bawalah bukti mesra pada Tuhan pada Insan
Pada tetamu yang datang dan lupa jalan pulang
Usah derhaka pada Tuhan pada Insan...

Bila kita lihat manusia lupa tempat
Atau segera sesat puja darjat puja pangkat
Segera kita insaf...Kita ini punya kiblat
Segera kita insaf...Kita ini punya tekad

Bila kita lihat manusia terbiar larat
Hingga mesti menepati ke biru laut ke kuning darat
Harus kita lekas sedar penuh pada tugas
Harus kita tegas sembah seluruh rasa belas...

Kita datang ini satu roh satu jasad
Bila pulang nanti bawalah sekali bukti padat berkat...

( A.Samad Said)

**Aku coretkan puisi ini dek beberapa peristiwa yang berlaku disekilingku;yang aku hadapi juga yang aku perhati. Jadikan ini sebagai muhasabah bersama tanpa mengira apa jua statusmu. Kenali dan selamilah hakikat kita sebagai tetamu di muka bumi Allah ini.




Sunday, November 8, 2009

Ahli Sunnah Wal Jamaah VS Ahli Sunnah...

Sejak berita mengenai penangkapan Dr Asri oleh JAIS,pertembungan mengenai Ahli Sunnah Wal Jamaah VS Ahli Sunnah berkumandang lagi. Sahaja aku gunakan istilah Ahli Sunnah bukannya Wahabi. Ini kerana jika ditanya kepada mereka yang mengaku berpegang lagi mendokong ajaran salafi ini adakah kamu wahabi,sudah tentu mereka sesekali menafikannya. Tetapi jika dikatakan adakah kamu pendokong sunnah,mereka mengiyakan.

Mereka menolak amalan bermazhab tetapi mengambil pendapat yang paling rajih untuk beramal. Menolak amalan bermazhab tetapi dalam masa yang sama mereka sebenarnya bermazhab. Maksudku ialah,tidakkah mereka sedar apabila mereka menolak mazhab yang sedia ada terutamanya mazhab fiqh,mereka sebenarnya telah membentuk satu mazhab yang lain? Mudah sahaja point aku ini.

Realitinya amalan bermazhab ini sudah wujud sejak zaman rasulullah lagi cuma pada masa itu tiadalah ia disebut mazhab. Mazhab ini lebih merujuk kepada sesuatu amalan yang menjadi pegangan individu atau kumpulan. Ini dibuktikan oleh amalan para sahabat sendiri yang mungkin berlainan antara satu sama lain dalam beberapa perkara tetapi ianya tetap datang dari Rasulullah. Amalan-amalan inilah yang kemudiannya diambik pakai oleh golongan terkemudian dari tabiin dan tabi' tabiin lalu dijadikan amalan mereka pula lalu membentuk mazhab.

Istilah "راجح عندى و مرجوح عندك" (diterima disisiku dan tertolak disisi kamu) itu sebenarnya lebih bergantung kepada dari sahabat mana amalan itu diambil. Misalnya jika ulamak yang mengambil pakai pandangan Ibnu Abbas sebagai rajih,sudah tentulah pandangan Ibnu Umar menjadi marjuh disisi mereka jika hal itu menjadi ihtilaf dua orang sahabat ini. Dalam masa yang sama jika pandangan Ibnu Umar itu menjadi rajih disisi ulamak maka secara automatik pandangan Ibnu Abbas menjadi marjuh pula. Tetapi yang pasti ia tetap dari Nabi SAW.

Jika kita seorang yang beramal dengan pendapat jumhur ulamak,bolehkah kita nafikan yang tidak menjadi jumhur itu salah? Jika kita pula seorang yang beramal dengan pendapat yang sedikit,bolehkah kita mengatakan jumhur salah? Itu bererti kita sudah menolak ajaran yang disampaikan oleh Rasulullah SAW.

Ini yang kita semua perlu faham sebenarnya. Jauhilah ta'asub mazhab. Jauhilah taqlid buta. Saranan ini aku tujukan untuk semua. Tidak kiralah samaada kamu seorang yang bermazhab Ahli Sunnah Wal Jamaah atau kamu Ahli Sunnah.

Lahir dan membesar di negeri yang mempunyai dua idealogi berbeza ini membuatkanku matang. Sabar hari aku berdepan dengan golongan-golongan ini. Menghadapi dua idealogi ini satu cabaran aku rasakan. Aku sendiri ketika mula sampai di Terengganu dulu,seorang pensyarah menanyakanku ketika aku memberitahu asalku ialah Perlis, "Anta Wahabbi? Pengikut Asri?" . Soalan itu membuatkanku berfikir. Persoalan mengenai mazhab ini benda besar rupanya.

Secara peribadinya kaedah pendekatanku mudah. Aku tidak menunjukkan keta'asubanku dengan mana-mana mazhab sekalipun aku akui aku seorang yang berakidah dengan akidah Ahli Sunnah Wal Jamaah,bersyariat dengan mazhab jumhur atau imam empat juga menerima pakai ilmu tasawwuf.

Pernah kedua-dua pengikut ajaran ini bertanyakan kepadaku mengenai amalan membaca yasin di malam jumaat itu adakah hadisnya palsu?Adakah menjadi kesalahan membacanya di malam itu? Untuk menjaga kemaslahatan kedua-dua belah pihak,aku menjawab, " Ya amalan membaca Yasin di malam jumaat itu hadisnya palsu tetapi dalam masa yang sama tiada nas yang mencegahnya. Orang yang membaca Yasin lebih baik dari orang yang langsung tidak membaca ayat-ayat suci Al-Quran tetapi dalam masa yang sama menolak bacaan Yasin. Tidak menjadi kesalahan juga andai ingin membaca surah lain pun di malam jumaat menggantikan Yasin,".

Dan selalu juga bila aku dijemput untuk mengetuai bacaan Yasin dan Tahlil sempena kenduri menduduki rumah baru,selalu aku tekankan sebelum mulakan bacaan,membaca Yasin bila menetap di rumah baru ini tidak salah,cuma lebih afdhal membaca surah Al-Baqarah kerana ini disebut dalam hadis sahih. Begitu juga dengan Tahlil untuk arwah,seeloknya ahli keluarga sendiri yang membacanya. Jika tidak berkemampuan barulah menjemput atau menyuruh mereka yang bukan ahli keluarga.

Cukuplah berbicara mengenai perselisihan ini yang aku rasakan tidak lebih dari benda khilafiah dari sudut ibadat. Jangan sampai terjadi seperti di kampungku dulu,mereka yang bermazhab sunnah tidak mahu solat berimamkan seorang yang bermazhab syafi'e begitu juga mereka yang bermazhab syafi'e tidak mahu solat berimamkan seorang yang bermazhab sunnah. Sekali lagi aku tekankan, "Jauhilah taqlid buta! Jauhi ta'asub mazhabiah!" .

Peri pentingnya jagalah kesatuan ummah Islam. Para dai'e perlu menitikberatkan benda ini. Jangan dek kerana ingin memperjuangkan mazhab@pegangan,kemaslahatan ummah tergadai. Biah atau suasana tempat juga perlu diambil kira. Negara kita yang secara rasminya sejak dulu mengguna pakai mazhab syafi'e hampir di semua negeri,sudah tentu akan menerima kejutan budaya jika menerima mazhab baru sekalipun ianya tidak salah@sesat. Ini berbanding negara lain seperti Mesir contohnya,walau mazhab rasminya Hanafi,mazhab-mazhab lain boleh diamalkan tanpa mendapat sebarang tentangan. Itu maksudku dengan kesesuaian biah.

Ingatlah,musuh-musuh Islam sentiasa menunggu-nunggu perpecahan seperti ini untuk memusnah dan menjatuhkankan Islam. Persoalan akidah,kemunduran dan penindasan umat Islam,ini benda penting yang lebih perlu diperdebatkan berbanding hal remeh-temeh di dalam ibadat yang menjadi perselisihan ulamak. Jangan dek terlalu mengejar benda kecil,benda besar diabaikan lalu membawa kepada kemusnahan Islam.

Ingatlah,benda baik yang kita perjuangkan dalam agama dalam masa yang sama boleh menjadi menjadi benda buruk yang merosakkan agama jika tersilap percaturan dan tidak kena pada gayanya. Sebelum bertindak fikirlah kesan segera juga kesan mendatang dek tindakan kita itu .

Kaedah usul fiqh sendiri ada menyebut, " إذا اتقى ضرورتان فاختارخفيفها" ( Apabila bertemu dua benda yang mudharat maka pilihlah yang paling ringan mudharatnya) . Jadi timbanglah sebaik mungkin percakapan juga perbuatan kita selaku yang mengaku sebagai umat Nabi Muhammad SAW sebelum menyatakan sesuatu itu betul mahupun salah melalui timbangan Al-Quran dan As-Sunnah juga mengambil kira timbangan ulamak yang muktabar yang tidak patut diketepikan 100% . Siapalah kita untuk menghukum? Kerana hukuman itu milik Allah Subhanahu Wa Taala semata.



Saturday, November 7, 2009

Kisah Bekas Mufti Kontroversi....




Beberapa hari ini kecoh di dada-dada akhbar & media massa yang lain tentang berita penahanan Dr Asri oleh JAIS atas tuduhan mengajar tanpa tauliah..Pelik juga aku seorang bekas mufti dikenakan tuduhan sebegitu. Adakah semasa beliau dilantik menjadi Mufti Perlis dahulu,kerajaan negeri langsung tidak meneliti profil pengajian dan perkhidmatan beliau? Ini satu persoalan spontan yang terlintas di akal aku..

Sehinggalah timbul beberapa cerita lain mengenai beliau termasuk cadangan perlantikan beliau sebagai Yang Dipertua Yayasan Dakwah Islamiah Malaysia (YADIM) yang mendapat tentangan beberapa pihak. Juga mengenai isu saman Dr Asri terhadap Persatuan Peguam Syarie Malaysia (PGSM) yang akhirnya diselesaikan secara musyawarah bukannya melalui proses mahkamah.

Aku tidak suka untuk menyatakan secara terbuka andaianku mengenai kaitan semua peristiwa ini. Sudah banyak web juga blog-blog menganalisa jua bercerita mengenainya,jadi masing-masing bolehlah membacanya. Tambahan pula ini bukan bidangku...benda yang kita nampak pada zahir belum tentu sama pada batinnya...

Aku bukanlah seorang yang pro-Dr Asri juga bukan seorang yang anti-Dr Asri. Jika ditanya kepadaku adakah aku mengenalinya,maka tentu jawapanku, " Ya,saya mengenalinya cuma dia yang tidak mengenali saya.."

Aku mengaguminya. Biar dalam masa yang sama juga terdapat beberapa perkara yang secara peribadinya aku kurang setuju dengan beliau,tetapi dari satu sudut aku kagum kerana setiap benda atau kenyataan yang beliau keluarkan sentiasa bersandarkan kepada dalil atau nas walau kadang-kadang mengundang kontroversi. Beliau begitu lantang mengeluarkan kenyataan sehingga sentiasa mendapat perhatian pihak lawan mahupun kawan.

Semasa beliau menjadi Mufti Perlis dahulu,saban minggu kuliah hadis beliau berkumandang di corong Radio Malaysia Perlis. Aku pun selalu mengikutinya.Pada hematku,kenapa mesti kita menafikan ilmu yang ada pada beliau dek beberapa perkara? Jika benda yang diajarnya itu betul,kita boleh jadikan panduan,maka jika salah pula kita jadikan sempadan.There are nobody perfect in this world.

Masih jelas lagi di ingatanku,semasa beliau masih memegang jawatan Mufti Perlis,aku pernah mengemelnya. Aku mengajukan satu soalan yang lebih berbentuk jawapan. Soalanku, " Apakah hukumnya penggunaan istilah 'Maha' pada instituti raja? Tidakkah ianya melibatkan akidah? Menyamakan makhluk dan khalik? "

Aku ajukan soalan ini kerana ketika itu beliau tegas mencegah penggunaan perkataan 'Saidina' pada selawat terhadap Nabi SAW. Alhamdulillah,emelku itu tidak berbalas. Tetapi yang pastinya khutbah jumaat pada minggu itu tiada lagi ku dengar khatib membacakan doa pada khutbah ke2 dengan mendoakan kesejahteraan kepada Duli Yang Maha Mulia tetapi telah ditukar kepada Raja Pemerintah Kami. Dan pemakaian istilah baru itu masih kekal ke hari ini walau mufti telah bertukar orang. Tidak pastilah samaada beliau terkesan dengan emelku@samaada beliau sendiri baru menyedarinya tapi yang pastinya benda yang kadang-kadang orang terlepas pandang,masih ada insan yang memandangnya....

Cukuplah berbicara mengenai Dr Asri...

Untuk yang terakhirnya aku mahu semua pembaca merenung sejenak peringatan Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 79 lalu mengaitkan dengan peristiwa yang berlaku. Ada benda yang ingin aku sampaikan tapi mungkin pada tulisanku yang akan datang...

Sekian dulu untuk coretan pada kali ini wassalam.


Sunday, November 1, 2009

Rumah Baru...Tapak Baru...

Hari ini aku hendak bawa cerita mengenai rumah. House dalam bahasa inggerisnya atau bait (بيت) dalam bahasa arab. Berlainan pada sebutan,tetap sama pada makna dan bendanya. Semua sudah tahu istilahnya cuma sahaja aku tulis sebagai pembuka bicaraku.

Alkisahnya,rumahku kini dalam proses baik pulih. Maklumlah setelah hampir 30 tahun usianya,kayu sudah dimakan anai-anai terutama bahagian atasnya yang hanya berlantaikan papan. Masih terbayang lagi ketika sahabat-sahabat yang mengikuti rombangan bertandang ke rumahmu tempoh hari, rakan muslimat menjadikan bahagian atas itu untuk menunaikan solat manakala rakan muslimin bersolat di masjid berhampiran rumahku. Rasa risau bermain-main di benak fikiranku. Takut kalau-kalau bahagian atas runtuh maklumlah dengan kuantiti individu yang berjumlah 1 biji bas banyaknya. Bila berjalan pun terdengar bunyi papan yang uzur. Alhamdulillah tiada apa-apa yang berlaku pada masa itu.

Menurut cerita ibuku,rumah ini asalnya merupakan rumah kongsi cina di Kuala Perlis. Apabila tempat itu ingin dijadikan taman perumahan,maka ia dirobohkan dan dan dijual dengan harga yang murah. Ibu dan ayah yang baru berkahwin pada masa itu mengambil keputusan untuk membelinya memandangkan kehidupan yang serba kekurangan untuk membina rumah baru yang sudah tentu memakan kos yang besar. Kata ibuku lagi,rumah ini dibeli dengan menggunakan duit syiling yang disimpan dalam tin milo. Aku dapat bayangkan betapa susahnya kedua ibu bapaku ketika itu.

Kini bahagian atas rumah sudah dirobohkan dan akan diganti dengan bahagian bawah sepenuhnya . Bahagian yang dibina menggunakan kayu dulunya kini akan diganti dengan batu-bata dan konkrit. Tukang yang membinanya berketurunan Siam. Asyik aku melihat mereka bekerja tadi. Pantas dan teliti. Tiba-tiba ilham untuk menulis datang.

Aku bukan hendak bercerita sangat mengenai proses baik pulih rumahku itu. Cuma keinginan untuk mengaitkannya dengan pengurusan organisasi. Nah,apa pula kaitannya membina sebuah rumah dengan pengurusan organisasi? Perlukan kelayakan atau sijilkah?

Sebenarnya bukan itu maksudku. Mudahnya begini.

Seorang lelaki yang mempunyai 3 bidang tanah yang di atasnya sebuah rumah setiap satu ingin menjualnya. Maka kesemua tanahnya telah dibeli oleh 3 orang pembeli yang berlainan. Pemilik pertama tidak berpuas hati dengan keadaan keadaan asal rumah itu. Maka dia mengambil keputusan untuk membina sebuah rumah yang lebih cantik di sebelahnya maka rumah yang lama dibiarkan kosong. Pemilik kedua juga tidak berpuas hati dengan keadaan asal rumah lalu dia mengambil keputusan untuk merobohkan sepenuhnya lalu dibina sebuah rumah baru atas tapak yang sama. Pemilik yang ketiga pun turut tidak berpuas hati dengan keadaan asal rumah tetapi dia mengambil keputusan untuk hanya membaiki kerosakkan dan kekurangannya.

Begitu jugalah apabila kita diamanahkan untuk menguruskan sesebuah organisasi atau pertubuhan. Adakah apabila kita tidak berpuas hati dengan apa yang terdapat di dalamnya,kita membuat keputusan untuk mewujudkan pertubuhan baru yang sama matlamatnya dan membuang pertubuhan yang lama? Atau adakah dengan cara kita merombak 100% pertubuhan itu dek beberapa kekurangan? Atau adakah dengan kita memperbaiki kekurangan yang ada lalu mengekalkan yang lain seperti sediakala? Cara manakah yang lebih menguntungkan? Yang menjimatkan kos dan tenaga? Sudah tentu cara yang ketiga paling menguntungkan.

Tidak dinafikan setiap pemimpin mempunyai cara pembawaan masing-masing. Tetapi adakah organisasi asal perlu dikorbankan setiap kali pimpinan bertukar tangan? Adakah jika pemimpin kekal dengan organisasi yang sedia ada,cara pembawaan pemimpin akan terjejas?

Pada pandanganku,itu tidak akan berlaku. Bila si pemimpin melakukan sedikit perubahan terhadap organisasi yang sedia ada dan dalam masa yang sama mengekalkan perkara lama yang membawa kebaikan kepada organisasi,pemimpin itu akan lebih dihormati lagi disayangi oleh anak-anak buahnya. Cara pembawan pemimpin juga masih boleh diteruskan jika mengambil pakai kaedah ini.

Bayangkan jika setiap tahun pertubuhan bertukar tangan. Setiap pemimpin berlainan cara. Sudah tentu dalam tempoh 10 tahun,10 pertubuhan baru dengan matlamat yang sama akan diwujudkan jika si pemimpin berkeras dengan cara dan pandangannya. Sedangkan untuk membina sesuatu organisani akan mengambil masa. Mana ada pertubuhan dalam dunia ini bila wujud terus dengan kecemerlangan.

Ibarat membina sebuah rumah. Setiap perkara perlu dititikberatkan bukan hanya kepuasan diri semata. Pandangan insan lain pun perlu diambil kira. Begitu sebaiknya dalam kita menguruskan sesuatu.

"BIAR RUMAH SEDIKIT BARU DI ATAS TAPAK YANG LAMA DARI RUMAH BARU TAPAK PUN BARU..."



Friday, October 30, 2009

Ucapan Selamat...

Sudah hampir dua minggu aku tidak memasukkan sebarang coretan dalam blog ini. Ini dek kerana kesibukan yang melanda diriku. Si Ukasyah di seberang sudah mula merungut kerana aku sudah lama tidak menulis. Aku harap kamu sihatlah hendaknya duhai sahabat.

Semalam sempatlah aku berusrah bersama Alumni MADI. Bukanlah usrah rasmi,sekadar bermain futsal sesama rakan. Buat pengetahuan semua,futsal ini sudah menjadi sebahagian program mingguan untuk semua ahli alumni. Cuma semalam baru dimulakan semula setelah bercuti selama 2 bulan bermula Ramadhan lalu. Aku pun ini baru kali ke2 kalau tidak salahku untuk turut serta kerana sebelum-sebelum ini aku di Terengganu,. Balik rumah pun jarang-jarang sekali. Tetapi kalau di KUDQI pun memang tiap-tiap minggu kami berfutsal.

Selesai bermain semalam,sambil rehat masing-masing pakat berkongsi cerita. Dan tidak kurang,saling bertukar-tukar fikiran. Dan ada juga yang berkongsi ilmu. Ilmu ini tidak semestinya kita dapat daripada buku dan guru,tetapi pengalaman juga boleh dikira sebagai ilmu juga guru yang tidak rasmi. Kerana pengalamanlah yang akan mematangkan kita. Tanpa pengalaman tiadalah kehidupan .

Cuma point yang aku nak sebut di sini ialah, " Siapa kata usrah itu membosankan? Siapa kata usrah itu mesti diadakan berjam-jam lamanya? Siapa kata usrah itu mesti 100% pengisiannya hanya berdasarkan silibus teks usrah dan hanya bersandar kepada dalil naqli semata? " Itu hanya sebahagian. Apa yang peri pentingnya ialah,bagaimana cara kita untuk mengolahnya agar sampai ke matlamat yang dikehendaki. Dalam masa yang sama,ia tidak berlawanan dengan manhaj usrah dan ajaran Islam itu sendiri.

Harapku,andai Ben Kareem membaca point di atas ,dirimu sudi untuk tidak meninggalkan menyentuh bab ini mengenai usrah sebagaimana dirimu telah menyatakan kesudian untuk bercerita mengenai usrah pada cacatan seterusnya. Jadi aku ambillah peluang ini untuk turut berkongsi pendapat,tidak salahkan wahai sahabat? :)

Masuk cerita lain pula...

Hari itu ada beberapa sahabat KUDQI menghubungiku. Mereka ajak aku turut serta dalam Mesyuarat Agung MPMKUDQI yang akan diadakan awal bulan 11 ni sebagai pemerhati. Ben Kareem pun ada menyatakan hal ini dalam post 10 usulnya. Cuma berbanyak kemaafan aku pohonkan kerana aku tidak dapat menghadirkan diri memandangkan pelajar akan menduduki peperiksaan akhir tahun minggu hadapan. InsyaAllah kalau ada kesempatan,cuti sekolah hujung bulan 11 ini aku akan ke sana.

Seingat aku,masa di KUDQI dulu aku antara yang paling lantang mengkritik pimpinan pelajar jika ada sebarang perjumpaan. Niatku cuma satu,untuk elokkan persatuan. Bila persatuan elok,secara automatik para ahlinya akan mendapat impaks yang positif. Biarlah jika ada yang mengganggap aku hanya ingin mencari kesalahan orang. Tapi prinsipku, " Jika kita suka mengkritik,maka kita juga mesti bersedia untuk dikritik" . Dan ini pun aku rasa salah satu sifat yang perlu ada bagi yang ingin menjadi pemimpin .

Soalanku untuk semua,berapa ramai di antara kita yang bergelar pemimpin,bersedia untuk dikritik sedangkan dalam masa yang sama kita mengkritik rakyat bawahan kita? Memang ada yang akan menyebut kita wajib memberikan wala' @ ketaatan kepada pemimpin,tetapi adakah hanya secara membabi-buta? Sekadar manakah kita dibolehkan wala' untuk pemimpin? Adakah ia bererti pemimpin tidak boleh langsung dikritik?

Persoalan wala' ini memang panjang untuk diperbahaskan. Jika ada rakan-rakan blogger yang sudi untuk berkongsi tentang ini,aku alu-alukan buah tangan mereka . Lagi bagus, dengan disertakan rujukan dari kitab-kitab dan pandangan ulamak. Tidak kisahlah samaada hendak dicatatkan dalam blog,link ke mana-mana laman,nama buku dan seumpamanya. Natijah yang kita semua akan dapat nanti,itu yang pentingnya. Biar pemikiran kita semua terbuka. Biar minda kita mampu berfikir secara kritis dan kreatif.

Aku selitkan juga soalan di sini, apakah pro dan kontranya pencadang dan pembangkang dalam sesuatu organisasi? Adakah ianya negatif? Adakah ianya positif?

Pada pandangan peribadiku,jika bab wala' ini mampu difahami dan ditangani dengan baik, persoalan keduaku mengenai pencadang dan pembangkang ini akan terlerai dan terungkai dengan sendiri. Pendapat sahabat pembaca pula bagaimana agaknya ???

Aku tinggalkan persoalan-persoalan ini untuk mengakhiri catatanku kali ini.

Untuk yang terakhirnya....

SELAMAT BERMESYUARAT AGUNG UNTUK PELAJAR KUDQI..
SELAMAT MENDUDUKI PEPERIKSAAN AKHIR TAHUN UNTUK PELAJAR MADI..
SELAMAT BERJIHAD UNTUK SAHABAT DALAM LAPANGAN ILMI...
SELAMAT MENCURAHKAN BAKTI UNTUK SAHABAT YANG BERKEJAYA KINI...
DAN MOGA SELAMAT SEMUANYA SEHINGGA AKHIRAT YANG KEKAL ABADI...



Wednesday, October 14, 2009

Exam Oh Exam...

Alhamdulilah dengan keizinan Allah sehari dua ini aktiviti harianku di sekolah dan di luarnya berjalan dengan lancar. Sahaja aku ambil sedikit kesempatan waktu yang ada ini untuk berkongsi sesuatu dengan semua pembaca.

Alkisahnya...pada pagi isnin yang lalu aku diminta memberikan ucapan pada perhimpunan mingguan sekolah. Timbul juga rasa gementar dalam hati ini.Maklumlah aku tidak melakukan sebarang persiapan untuk berucap pada pagi tu. Jika masa aku menjadi pelajar di sini dulu,memanglah aku selalu berucap di hadapan atas statusku sebagai pimpinan pelajar,itu pun paling lama hanya 3-5minit sahaja. Dan pagi itu,pentas perhimpunan yang sama sekali lagi menjadi saksi aku menyampaikan ucapan.akan tetapi kini dengan statusku sebagai seorang pendidik. Dan dalam ucapanku itu,aku sekadar membacakan sepotong hadis dengan disertakan sedikit syarah ringkas mengenainya.

Kisah keduanya,kelas-kelas kini sudah mula serta banyak yang kosong. Bukan kosong kerana pelajar bercuti,akan tetapi kosong dari pembelajaran dek kesibukan guru-guru menyiapkan soalan peperiksaan akhir tahun. Kalau ada pun,guru hanya masuk untuk memberikan muqorar (ringkasan tajuk )peperiksaan untuk pelajar,tidak terkecuali diri aku sendiri. Hari ini pun aku hanya masuk ke tingkatan 4 hanya untuk menghabiskan sedikit lagi silibus untuk subjek Pendidikan Quran Sunnah.

Mungkin ramai yang sangka bila sampai ke musim peperiksaan macam ini,tugas sebagai seorang guru menjadi lebih ringan dek kerana tidak perlu lagi untuk berada di dalam kelas. Tapi pernah tak kita terfikir dalam masa yang sama tugas untuk menyiapkan soalan peperiksaan merupakan satu cabaran dan memeningkan kepala walau pada asasnya setiap satu soalan yang ditulis tetap berkisar dalam buku atau silibus yang diajar?

Ini adalah kerana soalan yang dibuat oleh guru itu perlu perlu disesuaikan dengan tahap pelajar. Sebagai contoh,jika ianya berkaitan dengan bab solat sudah tentulah soalan dan jawapannya berbeza bagi tahap rendah,menengah atau universiti. Jika soalan yang didatangkan oleh guru itu untuk tahap universiti akan tetapi yang akan menjawabnya ialah pelajar menengah apakah natijahnya nanti? mampukah mereka menjawabnya? jawapan apakah yang akan diberikan? Dan adakah sesuai jawapan itu nanti dengan kehendak soalan? Maka masing-masing fikirkan sejenak dengan persoalan-persoalan ini.

Mungkin bagi guru yang sukakan jalan mudah,mereka hanya perlu copy atau fotostat sahaja soalan di mana-mana lalu dijadikan soalan peperiksaan tapi dalam masa yang sama tahap pelajar perlu dipertimbangkan dan diambil kira. Sia-sialah soalan yang diberikan jika tidak dijawab dan difahami pelajar dengan sebaiknya.

Dan inilah yang memeningkan kepalaku. Soalan sudah ada di tanganku,tapi dalam masa yang soalan-soalan ini perlu aku saring dan tapis terlebih dahulu sebelum dijadikan soalan peperiksaan. Erm siapa kata jadi guru ni mudah?

Sempat juga aku menjengguk ke meja serta komputer guru-guru lelaki tadi. Kalau masa aku belajar dahulu hanya untuk subjek akademik disediakan soalan dalam bentuk objektif dan subjektif tapi kini untuk subjek diniah pun ada yang turut disediakan dalam bentuk objektif berbanding hanya objektif pada masa dulu. Inilah yang aku maksudkan dengan pengambil kiraan tahap pelajar. Dan berapa ramai dari kita yang bergelar guru mampu melaksanakannya sebaik mungkin dan berapa ramai juga dari kita yang bergelar guru hanya sekadar tangkap muat dalam menyiapkan soalan? Tepuk dada,tanyalah diri...

Semoga Allah Taala mempermudahkanku dalam setiap urusan.

Wassalam.

Sunday, October 11, 2009

Aku Merinduimu...

Baru hari ini berkesempatan nak update blog walau tiada apa sangat yang ingin aku coret dan ceritakan. Seminggu kebelakangan aku sedikit kesibukan dengan tugasanku. Selain rutin mengajarku di dalam kelas,baru-baru ini aku terlibat dengan mesyuarat bulanan guru.

Ketika aku menjadi pelajar di sini dahulu,inilah masa paling disukai sebagai pelajar. Kelas-kelas kosong dengan ketiadaan guru dan kami bebas melakukan aktiviti masing-masing. Pelajar lelaki paling ramai menjadi guard di pintu bilik air sekolah (melepak) dan tidak kurang juga yang membuat kilang air nira (tidur) di asrama . Aku rasa di mana-mana sekolah pun memang berlaku benda-benda macam ini.

Berbalik kepada mesyuarat guru tadi. Banyak benda yang telah dibincangkan. Antara yang paling besar ialah untuk mewujudkan Qismul Tahfizul Quran yang insyaAllah akan bermula tahun hadapan dengan pengambilan pelajar untuk ke tingkatan 1 masih dikekalkan. Yang mana pelajar-pelajar yang akan dipilih untuk aliran ini nanti ialah mereka yang mendapat keputusan yang cemerlang dalam UPSR dan akan belajar secara percuma di sini dengan dihadkan kepada 20 orang untuk pengambilan pertama. Selain perlu menghabiskan hafalan 30juzuk Al-Quran dalam masa yang ditetapkan,mereka juga diwajibkan untuk mengikuti pengajian diniah serta akademik disamping berpeluang untuk mengambil peperiksaan awam (PMR,SPM serta STAM).

Aku mendoakan agar segala yang dirancangkan ini akan dipermudahkan oleh Allah S.W.T dan disini aku menyerulah mana-mana individu yang berminat untuk mendaftarkan anak,anak saudara,adik dan sesiapa sahaja dengan menghubungi pihak madrasah.

Selasa hingga Khamis baru-baru ini juga,aku ditugaskan untuk menjaga pelajar-pelajar yang mengambil PMR dengan menjadi calon tumpang di sebuah sekolah agama di Alor Setar,Kedah; bergilir-bergilir dengan 3 orang guru yang lain. Yang mana pelajar tingkatan 3 ini aku mengajar Pendidikan Islam untuk kelas mereka. Aku mendoakan kalian dapat menjawab sebaik-baiknya dan mendapat keputusan yang cemerlang nanti.

Pada pagi Khamis itu juga aku bergegas pulang ke MADI kerana ada majlis sambutan hari raya aidilfitri. Pada mulanya,selepas solat subuh hujan turun dengan dengan lebatnya dan aku bercadang untuk membatalkan sahaja niatku untuk pulang pagi tu. Akan tapi bila hujan mula reda lebih kurang pukul 8,maka aku pun pulang dengan menunggang kuda hijau putihku. Alhamdulillah tiada hujan sepanjang sepanjang perjalanan.

Menurut perkiraanku,ini tahun ke2 diadakan majlis aidilfitri oleh pihak sekolah secara rasmi untuk para pelajar,dengan tahun ini sedikit meriah walau hanya secara bersederhana dengan diiringi titisan air hujan pada pertengahan majlis. Cuma yang kurangnya,pada tahun ini Alumni MADI sendiri tidak dapat menganjurkan majlis serupa bersama pendidik MADI dek kerana kebatasan waktu dan cuti raya yang pendek untuk bekas pelajar yang menuntut di IPT. Apa-apa pun 'ala kulli hal Kullu 'Amin Wa Antum Bi Khair.

Mengenai tajuk postingku hari ini, "Aku Merinduimu..." mesti ramai yang tertanya-tanya apa kaitannya dengan catatanku hari ini? Mesti ramai juga tertanya,gerangan siapakah yang aku rindukan? Orang jauh atau orang dekat? Ahli keluarga atau buah hati?

Sebenarnya,aku rindukan teman-teman di KUDQI. Aku rindukan gurauan serta gelak ketawa mereka. Aku rindukan bekas rakan-rakan sekelasku. Aku rindukan suasana pengajian. Aku rindukan suara ustaz yang mengajar di dalam kelas. Begitu banyak kerinduanku di sana.

2 hari lepas,sahabatku Lukman mengsmsku. Dia bertanyakan tentang program pengajian degree kuliah mu'amalat di Insaniah. Sekadar pengetahuanku,hanya pengajian peringkat diploma yang ditawarkan kerana bagi peringkat degree masih menunggu kelulusan KPT (Kementerian Pengajian Tinggi). Dalam masa yang sama,adalah Si Lukman ini mengajakku menyambung pengajian di Yaman. Aku hanya menjawab " InsyaAllah...". Kalau mengikut kemampuan dan kos pengajian, memanglah Insaniah tempat terbaik tapi dalam masa yang sama bumi Yaman seolah-olah menggamitku untuk ke sana. Mungkin aku perlu melakukan solat istiqorah dalam masa terdekat sebelum membuat sebarang keputusan.

Rasanya cukuplah coretanku untuk kali ini. Wahai teman-teman seperjuangan ketahuilah bahawa aku merinduimu.... Buat teman-teman yang akan menduduki peperiksaan STAM aku lafazkan ungkapan, " Siiru 'Ala Barakatillah,Study Smart & Good Luck 4 Your Exam..."

Wassalam.

Thursday, October 1, 2009

1st Day At My Old School

Hari ini dah masuk tanggal 12 Syawal. Sehingga saat ini juga,sudah hampir 3 minggu aku menjadi guru ganti di sekolah lamaku sendiri. Alhamdulillah aku kini sudah mula serasi dengan pekerjaanku ini. Semakin banyak ilmu dan pengalaman baru yang bertambah khususnya dalam mencurahkan ilmu di sekolah menengah walaupun diri ini tidaklah layak pada pandanganku sendiri ditambah pula rasa masih banyak kurangnya ilmu di dada.

Berbalik kepada pengalaman hari pertama aku di sini,pada mulanya timbul rasa ragu-ragu dengan kemampuan diri sendiri sehingga aku bermonolog sendiri, "Layak dan mampukah aku untuk memikul amanah ini?" . "Ya aku akan cuba sebaik mungkin.....!" jawabku sendiri.

Pada hari pertamaku memanglah sedikit kekok memandangkan aku belum tahu dengan tahap kemampuan pelajar-pelajarku. Takut mereka tidak faham pula nanti jika mengajar dengan sukatan yang tidak sesuai dengan tahap mereka. Ini memang satu cabaran yang amat besar untukku. Cuma aku mengambil pendekatan dengan bertanya mereka kembali apa yang telah aku ajarkan bila selesai satu-satu tajuk. Ini membolehkan untuk aku menilai tahap kefahaman mereka dan dalam masa yang sama memperbaiki teknik pengajaranku.

Lagipun MADI hari ini tidak sama dengan MADI dulu. Sukatan pelajaran pun sudah diolah berdasarkan keperluan semasa. Jika pada masa aku belajar di sini dahulu aku hanya menumpukan pelajaran kepadaa hampir 1oo% subjek diniah (agama) yang mencecah sehingga 20 lebih banyaknya,kini hanya dikekalkan beberapa subjek diniah teras dengan diadunkan bersama subjek PMR,SPM dan STAM. Satu keuntungan untuk para pelajar walau dalam masa yang sama sukatan pembelajaran sedikit diturunkan berbanding pada zaman pelajarku di sini.

Kadang-kadang juga aku mengambil peluang untuk menguji tahap bahasa arab mereka dengan bertanyakan nahu dan sorof walau bukan subjek lughah yang aku ajarkan. Kaedah ini aku praktikkan,mencontohi salah seorang ustazku yang sampai hari ini masih mengajar di sini. Ketika itu,dia mengajarku madah tauhid dan setiap kali kelasnya pasti ada sahaja soalan i'rab yang ditanyakan berdasarkan kitab tauhid yang diajar. Pada mulanya memang sedikit kebimbangan,rasa kegusaran timbul setiap kali soalan diajukan maklumlah semua perlu menjawab tapi lama kelamaan aku mula menyukai i'rab ini kerana kata ustazku itu, "Orang yang menguasai Al-Quran dan Lughah lemparlah dirinya di bumi mana pun,pasti dia boleh hidup,"

Untuk menambahkan lagi kefahaman pelajar,aku lebih suka melakarkan peta minda dan ringkasan di papan putih. Ini untuk lebih memudahkan mereka dalam apa yang diajar berbanding dalam buku atau kitab yang kebanyakkannya ditulis dengan panjang. Bagi pelajar-pelajar tingkatan atas pula aku mengkehendaki mereka melakukannya sendiri bila selesai sesuatu tajuk yang diajar. Dan kadang-kadang sahaja aku datangkan soalan luar dari kitab dan sedikit cerita untuk mengelakkan mereka berasa bosan dan jemu di dalam kelas.

Dan sehingga saat cerita ini aku coretkan,alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Jika ada masalah,guru-gurulah menjadi tempat rujukan. Maklumlah walau berstatus ustaz secara tidak rasminya,tapi aku masih di dalam jihad ta'lim. Menuntut ilmu itu sehingga ke akhir usia.

Teringat aku pada pesanan ustazku yang lain,"Berkatnya ilmu bukan pada banyaknya ilmu akan tetapi atas redha guru yang mencurahkannya. Jika dalam tempoh pengajian kita terasa susah hendak memahaminya,bersabarlah ke atasnya dan jagalah redha guru ke atas diri kita . Dan jika suatu hari Allah takdirkan kita menjadi orang yang mengajar pula,pasti Allah akan bukakan kembali apa yang kita tidak faham dahulu untuk diajarkan pada orang lain kembali. Inilah apa yang dimaksudkan ilmu yang berkat....." .

See All of You Next Time... I Will Be Right Back With The Other Stories.

Wassalam..

Monday, September 28, 2009

Kisah Tempayan Retak..


Seorang tukang air mempunyai 2 tempayan yang besar,masing-masing bergantung pada hujung kedua sebuah pikulan untuk membawa keduanya yang dibawa menyilang pada bahunya. Satu dari tempayan itu retak sedangkan yang satu lagi tidak. Jika tempayan yang tidak retak mampu membawa air yang penuh setelah perjalanan panjang dari mata air ke rumah majikannya,tempayan yang retak pula hanya separuh penuh.

Selama 2 tahun hal ini terjadi,setiap hari. Si tukang air hanya mampu membawa satu setengah tempayan air ke rumah majikannya. Tentu sahaja tempayan yang elok berasa bangga dengan prestasinya kerana dapat menjalankan tugas dengan sempurna. Namun si tempayan retak pula berasa malu akan ketidaksempurnaannya dan hanya dapat menberikan setengah dari jumlah yang sepatutnya diberikan kepada tuannya.

Setelah 2 tahun tertekan dengan kegagalan pahit ini,tempayan retak itu berkata kepada si tukang air, " Aku berasa malu dengan diriku dan ingin memohon maaf kepadamu, ".

"Kenapa?" tanya si tukang air. "Kenapa kamu berasa malu?"

"Saya hanya mampu,dalam 2 tahun ini membawa setengah dari air yang jumlah yang sepatutnya disebabkan ada keretakan disisi saya telah membuat air yang dibawa bocor sepanjang jalan menuju ke rumah majikan kita. Disebabkan kecacatan aku telah menyebabkan kamu rugi, " kata tempayan itu.

Si tukang air berasa kasihan akan tempayan retak dan dalam belas kasihannya dia berkata, " Jika kita kembali ke rumah majikan esok,aku ingin kamu memerhatikan bunga-bunga indah di sepanjang jalan, ".

Benar,ketika mereka naik ke bukit tempayan retak memerhatikan dan baru menyedari adanya bunga-bunga indah di sepanjang sisi jalan dan itu membuatkannya sedikit terhibur. Namun di akhir perjalanan,ia kembali sedih kerana separuh air yang dibawanya telah bocor dan sekali lagi meminta maaf di atas kegagalannya.

Si tukang air berkata kepadanya, " Adakah kamu menyedari bahawa adanya bunga-bunga di sepanjang jalan sisimu akan tetapi tidak demikian pada sisi jalan tempayan yang tidak retak? Itu kerana aku selalu menyedari akan cacatmu dan aku memanfaatkannya. Aku telah menanam benih-benih bunga di sepanjang jalan sisimu,dan setiap hari apabila pulang dari mata air kamu mengairi benih-benih itu. Selama 2 tahun ini,aku telah memetik bunga-bunga yang indah untuk menghiasi meja majikan kita. Tanpa kamu sebagaimana adanya,majikan kita tidak akan dapat menghias rumahnya seindah sekarang, ".

Setiap dari kita memiliki cacat dan kekurangan masing-masing. Kita semua adalah tempayan retak. Namun jika kita mahu,Tuhan akan gunakan kekurangan kita untuk dimanfaatkan. Pada sisi Tuhan Yang Maha Bijaksana,tiada yang akan terbuang percuma. Jangan takut akan kekurangan kita. Kenalilah kelemahan kita. Kerana dalam kelemahan,kita akan temui kekuatan.






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...