Friday, December 11, 2009

Tika Sampai Ketikanya...

Pagi tadi aku berkesempatan untuk menghadiri majlis akad nikad seorang sahabat yang pernah menjadi seniorku semasa pengajian menengah bersama pasangannya di Jitra,Kedah. Beberapa sahabat yang lain turut serta.

Ketika sampai di pagar masjid,ku lihat dua buah motorsikal tersadai di atas jalan raya.Berlaku kemalangan,tetepi mangsa nahasnya tiada.Mungkin sudah dihantar ke hospital. Tetapi motorsikal hanya dibiar di situ,mungkin menunggu kedatangan pihak polis.

Berbalik kepada majlis tadi,alhamdulillah dengan sekali akad,sahabatku sah bergelar suami isteri bersama pasangangnya.Sebelum upacara,seperti biasanya jurunikah akan bertanyakan beberapa soalan kepada pengantin.Selalu sebelum akad,jurunikah yang akan membacakan khutbah tetapi memandangkan sahabatku itu lepasan Al-Azhar,dia sendiri yang diminta membacakannya.Seorang sahabat berbisik kepadaku,kalau di Kedah ini memang perkara biasa. Selalu memang pengantin lelaki akan membaca sendiri khutbah jika dia seorang yang belajar agama.Tidak tahulah jika benda yang sama berlaku di negeri-negeri lain di tanah air@tidak.

SELAMAT PENGANTIN BARU buatmu sahabat....

Selepas jumaat,aku sampai pulang ke rumah.Terdengar satu berita dari mulut ayahku. Sekeluarga yang baru pulang dari majlis akad nikah,maut kemalangan. Yang lebih sadis,di dalam kereta yang kemalangan itu,terdapat pengantin lelaki bersama ibubapanya. Berita ini pun sudah disiarkan dalam berita jam 8 tadi di televisyen.

Inilah sunnahtullah. Ajal kematian tidak akan dilambatkan walau sesaat dan tiada mengira tempat. Setiap yang hidup pasti akan merasai kematian. Yang tua,yang muda,yang besar,yang kecil,semua akan merasainya cuma dibezakan dengan cepat@lambat,juga cara mati yang baik@buruk di tempat yang berbeza.

Jadi kesempatan umur yang dikurniakan oleh Allah,gunakanlah sebaik mungkin. Kerana,nikmat umur itu akan diperhitungkan di akhirat kelak pada apakah ianya dihabiskan. Jika pada kebaikan,maka baiklah balasannya. Jika pada keburukan,maka buruklah balasannya.

Sedetik lagi sakaratulmaut datang
Sedetik lagi Izrail datang
Sedetik lagi malaikat maut datang
Wahai manusia engkau di ambang sakaratulmaut

Aku dan anda
Makin sendat nafas di dada
Kedinginan mulai memanjat
Dan merayap dari kaki
Perlahan-lahan menjalar ke seluruh jasad yang terbujur
Aku dan anda dilambung resah
Keluh kesah
seribu keluhan..seribu rintihan
Panas..dahaga..haus
Air tujuh lautan mahu ditogok
Sebesar tujuh dunia merobek usus-usus...

Rohku direntap
Seperti merentap bulu ayam dari panggang api
Rohku berselerak ke seluruh tubuhku
Sesungguhnya dari Allah dan kepada Allah kita kembali...

'

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...