Sunday, October 3, 2010

Silaturrahim...Hak Anak Adam Yang Selalu Kita Ringankan...

Salamullahi 'Alaikum ucapan salam kesejahteraan buat semua pembaca serta pengunjung setia blog ini...

Alhamdulillah segala puji dan puja untuk Allah S.W.T. kerana hari ini aku berjaya menyempurnakan ibadat puasa enamku dengan bulan Syawal hanya tinggal 10 hari lagi berbaki. Mudah-mudahan pekerjaan kecil ini akan dinilai sebagai amalan soleh disisiNya kerana hakikat diriku sebagai hamba, memang senantiasa mengharapkan ganjaran pahala juga keredhaanNya sebagai bekalan di hari kemudian meskipun ku sedari masih banyak cacat juga celanya.

Paling kurang, atas nama ianya urusan ibadat dan mu'amalat yang berkait dengan hak Allah jika ada kekurangan mahu kesilapan pun segalanya mungkin selesai bilaku pohonkan keampunan kepadaNya kerana Allah Taala itu bersifat 'Ar-Rahman juga Ar-Rahim'.

Tetapi bagaimana pula jika dalam urusan ibadat atau mu'amalat itu, ada bersangkut dengan hak anak Adam? Jika kita terkhilaf juga tersalah, selesaikah dengan hanya memohon ampun dari Allah?

Mungkin kita hanya memandang enteng tentang perkara ini. Bagi kita, jika diri sudah berjaya menjaga hak Allah seperti solat, puasa dan lain-lain ibadat khusus dengan sempurna maka sudah tidak menjadi kesalahan jika tidak menjaga hak anak Adam pun.

Tetapi sedar jugakah kita, berapa ramai yang diazab di dalam kubur dek meremehkan hak anak Adam ini? Sudah begitu banyak hadis-hadis yang datang dari Nabi S.A.W. yang menceritakan tentang hal yang demikian.

Misalan paling mudah ialah silaturrahim, hak anak Adam yang tampak mudah untuk ditunaikan tapi sebenarnya menjadi susah jika diringankan...

" Tahukah kalian tentang sesuatu yang paling cepat mendatangkan kebaikan ataupun keburukan? Sesuatu yang paling cepat mendatangkan kebaikan adalah pahala orang yang berbuat kebaikan dan menghubungkan tali silaturrahim sedangkan yang paling cepat mendatangkan keburukan ialah siksaan bagi orang yang berbuat jahat dan yang memutuskan tali silaturrahim".

(Maksud hadis riwayat Imam Ibnu Majah)

Silaturrahim bukan sekadar bersentuhan tangan atau memohon maaf semata. Kerana di sana, ada sesuatu yang lebih hakiki; iaitu aspek mental dan ketulusan serta keluasan hati. Hal ini sesuai dengan kata asal dari silaturahim itu sendiri, iaitu (صلة ) atau ( وصل) yang bermaksud menyambungkan atau menghimpunkan dan 'الرحييم' yang bererti kasih sayang.

Makna menyambungkan itu menunjukkan satu proses aktif dari sesuatu yang asalnya tidak tersambung. Menghimpun biasanya membawa makna sesuatu yang bercerai-berai dan berantakan, menjadi sesuatu yang bersatu dan utuh kembali.

Tentang hal ini Rasulullah S.A.W. bersabda yang bermaksud,

" Yang disebut bersilaturrahim itu bukanlah seseorang yang membalas kunjungan atau pemberian, melainkan bersilaturrahim itu ialah menyambungkan apa yang telah putus".

(Hadis Riwayat Imam Bukhari)

Jika ada orang yang mengunjungi kita lalu kita membalas dengan mengunjunginya kembali, ini tidak memerlukan kekuatan mental yang tinggi. Boleh jadi kita melakukannya karena merasa malu atau terhutang budi kepada orang tersebut.

Namun, bilamana ada orang yang tidak pernah bersilaturrahim dengan kita, lalu dengan sengaja kita mengunjunginya walau harus menempuh jarak yang jauh dan melelahkan, di sinilah letaknya nilai ketulusan juga keluasan hati. Ditambah lagi jika orang yang ingin dikunjungi itu amat membenci kita. Juga seorang yang sangat menghindari pertemuan dengan kita, lalu kita mengupayakan diri untuk bertemu dengannya.

Maka inilah yang dinamakan silaturrahim yang hakiki dan sebenarnya.

Rasulullah S.A.W. pernah memberikan nasihat kepada para sahabat, "Hendaklah kalian mengharapkan kemuliaan dari Allah".

Para sahabat pun bertanya, "(kemuliaan) bagaimanakah yang dimaksudkan itu, wahai Rasulullah?"

Baginda kemudian bersabda lagi,

"Hendaklah kalian suka menghubungkan tali silaturrahim kepada orang yang telah memutuskannya. Juga memberi sesuatu (hadiah) kepada orang yang tidak pernah memberi sesuatu kepada kalian. Dan hendaklah kalian bersabar (jangan lekas marah) kepada orang yang menganggap kalian bodoh".

(Hadis Riwayat Imam Hakim)

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim pula diceritakan bahawa pada suatu hari Nabi bertanya kepada para sahabat,

"Mahukah kalian aku tunjukkan amal yang lebih besar pahalanya daripada solat dan puasa?"

"Tentu saja," jawab para sahabat.

Baginda kemudian menjelaskan,

"Hendaklah engkau damaikan mereka yang bertengkar, dan menyambungkan persaudaraan yang terputus, dan mempertemukan kembali saudara-saudara yang terpisah juga menjambatani berbagai kelompok dalam Islam. Dan mengukuhkan tali persaudaraan di antara mereka adalah amal soleh yang besar pahalanya. Barangsiapa yang ingin dipanjangkan umurnya dan diluaskan rezekinya, hendaklah ia menyambungkan tali silaturrahim, ".

Sahabat semua..

Bagaimana mungkin hidup kita akan tenang kalau di dalam hati masih tersimpan kebenciaan dan rasa permusuhan sesama saudara seislam. Perhatikan sahaja keluarga kita, komuniti yang paling kecil di dalam masyarakat. Bila di dalamnya ada beberapa indivudu sahaja yang sudah saling tidak bertegur-sapa, juga saling menjauhi, bertambah buruk lagi kalau di belakang sudah saling mencaci, mengejek dan memfitnah, maka sudah tentulah rahmat Allah akan dijauhkan dari rumah tersebut. Dalam skop yang lebih luas, iaitu dalam ruang lingkup sebuah negara, bila di dalamnya sudah ada kelompok yang saling mencemburui, saling memfitnah atau saling menjatuhkan, maka dikhuatiri negara dan penduduknya turut akan terputus dari rahmat dan pertolongan Allah S.W.T.

Silaturrahim adalah kunci terbukanya rahmat dan pertolongan Allah S.W.T. Dengan terhubungnya silaturrahim, maka 'Ukhwah Islamiyah' akan terjalin dengan baik. Bagaimanapun besarnya umat Islam secara kuantiti, sama sekali tidak akan bererti bila di dalamnya tidak ada kesatuan dan kerjasama untuk taat kepada Allah Taala.

Atas dasar itulah, sebagai komuniti yang besar umat Islam memang diwajibkan untuk terjun di bidang politik, ekonomi, kehakiman juga undang-undang dan sebagainya. Kerana tanpa keterlibatan kita dalam semua ini, kita akan dipermainkan oleh musuh juga kepentingan kita tidak ternaung secara ' legal ' di dalam kehidupan bermasyarakat.

Namun demikian, kelompok pelbagai yang ada harus dijadikan saling memerlukan untuk mencapai satu tujuan mulia bukan untuk saling menghancurkan dan berperang. Bahkan yang utama ialah wujudnya sikap tolenrasi antara satu sama lain walau berkhilaf dalam beberapa hal. Kerana sebagai umat yang taat, kita berkewajiban untuk mendukung segala kegiatan yang menyatupadukan kelompok umat Islam dan mempereratkan tali persaudaraan di antara kita.

Wallahu'alam.

___________

Bumi Sana'a
30 September 2010
Jam 2208
***

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...