Wednesday, October 14, 2009

Exam Oh Exam...

Alhamdulilah dengan keizinan Allah sehari dua ini aktiviti harianku di sekolah dan di luarnya berjalan dengan lancar. Sahaja aku ambil sedikit kesempatan waktu yang ada ini untuk berkongsi sesuatu dengan semua pembaca.

Alkisahnya...pada pagi isnin yang lalu aku diminta memberikan ucapan pada perhimpunan mingguan sekolah. Timbul juga rasa gementar dalam hati ini.Maklumlah aku tidak melakukan sebarang persiapan untuk berucap pada pagi tu. Jika masa aku menjadi pelajar di sini dulu,memanglah aku selalu berucap di hadapan atas statusku sebagai pimpinan pelajar,itu pun paling lama hanya 3-5minit sahaja. Dan pagi itu,pentas perhimpunan yang sama sekali lagi menjadi saksi aku menyampaikan ucapan.akan tetapi kini dengan statusku sebagai seorang pendidik. Dan dalam ucapanku itu,aku sekadar membacakan sepotong hadis dengan disertakan sedikit syarah ringkas mengenainya.

Kisah keduanya,kelas-kelas kini sudah mula serta banyak yang kosong. Bukan kosong kerana pelajar bercuti,akan tetapi kosong dari pembelajaran dek kesibukan guru-guru menyiapkan soalan peperiksaan akhir tahun. Kalau ada pun,guru hanya masuk untuk memberikan muqorar (ringkasan tajuk )peperiksaan untuk pelajar,tidak terkecuali diri aku sendiri. Hari ini pun aku hanya masuk ke tingkatan 4 hanya untuk menghabiskan sedikit lagi silibus untuk subjek Pendidikan Quran Sunnah.

Mungkin ramai yang sangka bila sampai ke musim peperiksaan macam ini,tugas sebagai seorang guru menjadi lebih ringan dek kerana tidak perlu lagi untuk berada di dalam kelas. Tapi pernah tak kita terfikir dalam masa yang sama tugas untuk menyiapkan soalan peperiksaan merupakan satu cabaran dan memeningkan kepala walau pada asasnya setiap satu soalan yang ditulis tetap berkisar dalam buku atau silibus yang diajar?

Ini adalah kerana soalan yang dibuat oleh guru itu perlu perlu disesuaikan dengan tahap pelajar. Sebagai contoh,jika ianya berkaitan dengan bab solat sudah tentulah soalan dan jawapannya berbeza bagi tahap rendah,menengah atau universiti. Jika soalan yang didatangkan oleh guru itu untuk tahap universiti akan tetapi yang akan menjawabnya ialah pelajar menengah apakah natijahnya nanti? mampukah mereka menjawabnya? jawapan apakah yang akan diberikan? Dan adakah sesuai jawapan itu nanti dengan kehendak soalan? Maka masing-masing fikirkan sejenak dengan persoalan-persoalan ini.

Mungkin bagi guru yang sukakan jalan mudah,mereka hanya perlu copy atau fotostat sahaja soalan di mana-mana lalu dijadikan soalan peperiksaan tapi dalam masa yang sama tahap pelajar perlu dipertimbangkan dan diambil kira. Sia-sialah soalan yang diberikan jika tidak dijawab dan difahami pelajar dengan sebaiknya.

Dan inilah yang memeningkan kepalaku. Soalan sudah ada di tanganku,tapi dalam masa yang soalan-soalan ini perlu aku saring dan tapis terlebih dahulu sebelum dijadikan soalan peperiksaan. Erm siapa kata jadi guru ni mudah?

Sempat juga aku menjengguk ke meja serta komputer guru-guru lelaki tadi. Kalau masa aku belajar dahulu hanya untuk subjek akademik disediakan soalan dalam bentuk objektif dan subjektif tapi kini untuk subjek diniah pun ada yang turut disediakan dalam bentuk objektif berbanding hanya objektif pada masa dulu. Inilah yang aku maksudkan dengan pengambil kiraan tahap pelajar. Dan berapa ramai dari kita yang bergelar guru mampu melaksanakannya sebaik mungkin dan berapa ramai juga dari kita yang bergelar guru hanya sekadar tangkap muat dalam menyiapkan soalan? Tepuk dada,tanyalah diri...

Semoga Allah Taala mempermudahkanku dalam setiap urusan.

Wassalam.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...