Thursday, August 12, 2010

Segelas Susu...Sebiji Kurma...

"Nama saya Sya'ban...Saya ingin mengingatkan bahawa jiran saya iaitu Ramadhan akan datang mengunjungi anda tidak lama lagi bersama isterinya iaitu Rezeki dan kedua-dua anaknya iaitu Sahur dan Iftar...Mereka akan ditemani oleh tiga cucu iaitu Rahmat,Barakah dan Maghfirah... Mereka akan pulang selepas sebulan dengan menaiki Pesawat Penerbangan Aidil Fitr Airlines.. Hargai mereka sebaik mungkin dan insyaAllah anda akan mendapat pahala yang berlipat ganda..."

Ramadhan menjelma lagi...

Kali ini aku meraikan kedatangannya jauh dari keluarga tersayang..Juga jauh dari tanah air tercinta...

Petikan kata-kata diatas aku rasakan mungkin SMS yang paling popular ku terima untuk Ramadhan kali ini. Dan bermacam kata dan ungkapan diucap juga ditulis oleh setiap orang untuk menggambarkan akan Ramadhan tapi peri petingnya, ialah adalah bulan yang senantiasa dinanti-nanti oleh semua orang Islam di seluruh dunia dengan sebab yang pelbagai dan tersendiri...

Hari ini 1 Ramadhan...Hari pertama umat Islam berpuasa...Juga hari pertamaku berpuasa di negara orang...

Paginya...

Jalanraya sunyi sepi tanpa deretan kenderaan yang lalu-lalang seperti hari biasa. Hari ini aku dan semua rakan serumah hendak ke Bank Darah untuk mengambil darah bagi urusan 'iqamah' selepas AidilFitri nanti. Lama juga kami menanti teksi. Lebih dari 15 minit pada perkiraanku. Kalau adapun teksi yang berhenti sebelumnya, kebanyakkan pemandu mengenakan harga tambang yang lebih tinggi daripada kebiasaan.

Maklumlah sudah menjadi kebiasaan orang Yaman bila tibanya bulan Ramadhan, hampir keseluruhan penduduknya akan menjadikan waktu pagi sebagai waktu untuk beristirehat. Segala urusan akan bermula selepas zohor sehingga ke subuh keesokkan harinya termasuklah bank-bank juga syarikat-syarikat. Mungkin ini maksud daripada kata-kata seorang kenalan di tanah air tempoh hari ketika dia minta ku bercerita mengenai, "Betulkah penduduk Yaman bila tibanya Ramadhan, mereka pada siang harinya berpuasa,sedang pada malam harinya mereka berpesta..??".

Lebih kurang pukul 11 pagi segala urusan untuk mengambil darah selesai. Minggu depan kami perlu ke sini lagi kerana keputusannya hanya akn diketahui pada waktu itu. Sebahagian daripada kami membuat keputusan untuk terus pulang ke rumah manakala aku dan beberapa rakan yang lain ingin ke YemanNet (pusat talian komunikasi) kerana talian internet yang kami pasang masuk ke rumah sejak 2 minggu lepas hingga ke hari ini belum bertalian..

Hampir sejam juga aku dan teman-teman terpaksa menunggu untuk berjumpa dengan orang bertanggungjawab kerana dia masih belum sampai ke pejabat. Bila ditanya,pekerja-pekerja di sini hanya menjawab. "Dia dalam perjalanan...".

Sementara menunggu tadi,kami sempat berbual-bual dengan seorang lelaki yang turut ke sini kerana urusan yang sama dan ingin berjumpa dengan orang yang sama. Bila ditanya,rupa-rupanya dia berketurunan Syria dan menjadi seorang peniaga di Yaman. Tapi jauh di sudut hatiku,aku rasakan ada sesuatu yang istimewa tentang lelaki ini...

Dari raut wajahnya.. juga dari tutur katanya.. walau hanya berpakaian seperti orang biasa,aku rasakan dia bukan calang-calang orang dan memang seorang yang punya ilmu yang tinggi kerana setiap butir bicara yang keluar dari mulutnya itu umpama taujihat daripada seorang 'syeikh' besar. Sehingga dalam tempoh itu,dua daripada temanku disuruh memperdengarkan kepadanya ayat-ayat Al-quran yang dihafal sambil sempat dia membetulkan bacaan juga sebutan makhraj huruf teman-temanku ini. Sampai giliranku untuk memperdengarkan bacaan,orang yang kami tunggu-tunggu pun sampai dan kami terhenti di situ.

Akhirnya kami berpisah kerana aku dan teman-teman perlu ke bilik lain untuk menyelesaikan urusan sementara dia masih di bilik yang sama. Setelah berlalu pergi,barulah aku dan teman-teman tersedar,dalam tempoh perbualan itu tiada seorang pun daripada kami bertanyakan namanya. Dan apabila kami mencarinya lagi selepas selesai segala urusan,orangnya sudah tidak kelihatan lagi. Apakah mungkin aku punya peluang lagi untuk bertemunya pada satu ketika dan kesempatan yang lain..??

Malam ini...

Aku menunaikan solat Isyak dan Tarawikh di masjid berdekatan rumah sewaku. Malam semalam pun, memang pada mulanya aku berhajat untuk bertarawikh di masjid. Akan tetapi atas sedikit kemusykilan, aku dan beberapa orang rakan hanya berjamaah Isyak dan Tarawikh di rumah. Jadi kiranya inilah malam pertamaku bertarawikh di masjid.

Di masjid ini solat tarawikhnya 8 rakaat beserta 3 rakaat witir sama seperti kebanyakan tempat di Malaysia. Dan sesudah selesai 4 rakaat yang pertama, turut diselitkan dengan tazkirah. Malam ini tazkirah berkisar tentang kewajipan mentaati kedua ibu-bapa. Serta merta kerinduanku pada kedua ibu bapa dan keluarga datang menerpa.

Tetapi inilah adat menuntut dan mencari ilmu di perantauan. Kerinduan pada keluarga dan orang tersayang itulah sebagai pembakar semangat diri untuk terus berusaha keras bagi mengisi dada dengan ilmu juga meniti sebuah titian bernama kejayaan untuk dibawa pulang ke tanah air nanti.

Juga yang menarik ingin aku kongsikan dengan semua, pada akhir solat witir tadi diiringi dengan bacaan qunut. Sedang kebiasaan kita di Malaysia, qunut ini akan hanya dibaca apabila masuk malam 15 Ramadhan. Dan sesudah solat witir tadi, si imam bangun lalu berbicara.

Dalam hati kecilku berbisik, "Ada tazkirah lagikah sesudah solat? Tetapi butir percakapannya tidak seperti ingin memberikan tazkirah..".

Rupa-rupanya dia membacakan soalan kuiz untuk dijawab oleh para jamaah. Bagi yang berjaya menjawab,hadiahnya ialah sebuah Al-Quran. "Memang betul-betul manarik dan istimewa..." bisik hati kecilku lagi...

Aku ingin berhenti menulis di sini.

Dan insyaAllah jika berkesempatan, untuk coretan yang akan datang akan aku kongsikan pula pengalaman berpuasa yang lebih menarik dan mungkin juga pengalaman bertarawikh di lain-lain masjid pula kerana di Yaman ini ada 2 kelompok mazhab Islam yang utama iaitu Sunni juga Syiah Zaidiyah.

"Segelas Susu...Sebiji Kurma...". Ini baru pendahulaannya. Akan ku sambung kisahnya nanti.

Tautan : Karnival Ramadhan

***

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...