Saturday, August 21, 2010

Segelas Susu...Sebiji Kurma(2) ...

Malam ini sudah 11 Ramadhan. Dalam erti kata yang lain hari ini sudah 10 hari umat Islam menjalani ibadat puasa. Antara sedar atau tidak juga, kita sudah melepasi 1/3 daripada fasa Ramadhan; bulan yang disebut di dalam hadis daripada Abu Hurairah R.A bahawa permulaannya sebagai rahmat.

Dan aku akui Ramadhan sememangnya bulan rahmat. Dan semua orang juga pasti akan merasai sendiri betapa rahmatnya bulan ini. Sebelas bulan Islam sebelum kedatangan Ramadhan andai soalan ini diajukan,'Hari ini bulan Islam tarikhnya berapa?' ku kira kebanyakan kita pasti ramai yang tidak tahu dan ingat akan jawapannya. Dalam tercengang-cengang mencari jawapan, muka pula menjadi merah padam menahan geram diajukan soalan 'maut' sebegitu rupa. Juga pasti kalau tidak ingin marah pun, kepala yang tidak gatal pun terasa mahu digaru.

Tetapi bila datangnya bulan yang mulia ini tanyalah kepada sesiapa sahaja, tidak kira kecil mahupun besar pasti semua punya jawapan yang pantas lagi tepat untuk soalan itu. Langsung tidak menunjukkan reaksi ingin marah diajukan soalan begian rupa. Hatta Mat Rempit di jalanan pun tahu berhenti merempit sekejap ketika waktu berbuka. Seraya mereka berteriak lagi memberitahu orang ramai waktu Maghribnya hari ini pukul berapa. Rahmat sungguhkan bulan ini..??

Dan untuk coretan kali ini aku memilih untuk berbicara mengenai 'makan & makanan'. Kenapa topik ini? Sudah tiada topik lainkah untuk dibicarakan?

Alasan pertama aku memilih topik ini adalah kerana aku sendiri memang suka 'makan akan makanan'.

Keduanya pula kerana aku suka memasak walau masakan aku tidaklah sesedap mana.

Dan yang ketiganya pula sudah pasti kerana pada bulan Ramadhan selepas seharian berpuasa tentulah sampai ketikanya untuk kita semua berbuka.

Melewati sepuluh hari berpuasa,banyak jugalah resepi yang sudah dijadikan menu untuk juadah berbuka di rumah sewaku; Dari masakan berlauk sehinggalah ke kuih-muih. Dan dalam berbanyak menu itu pula, walau lain yang ingin dimasak pada mulanya namun lain pula yang jadi pada akhirnya tetapi alhamdulillah tiada lagi ahli rumah yang dikejarkan ke hospital kerana tersalah makan atau keracunan. Cuma yang aku pasti,walau bagaimana pun rupanya masakan itu dan walau bagaimana pun rasanya tiada yang akan berbaki bila dimakan. Hebat sungguh kuasa masakan orang bujang...

Teringat pantun dua kerat dari seorang teman,

Hitam-hitam si bontot kuali...
Walau hitam sedap sekali...

Maka aku dan teman-teman serumah bergilir-gilir untuk memasak walau pada bulan puasa ini tiada jadual tugasan memasak khusus yang disediakan. Masing-masing atas rasa tanggungjawab sesama ahli rumah; tidak perlu disuruh-suruh. Dalam erti kata lain,jika pada hari itu tiada siapa pun yang sudi ambil 'cakna' untuk memasak alamatnya dengan kurma dan air sejuk sahajalah kami berbuka.

Hari ini dan kelmarin, dua hari berturut-turut ada majlis berbuka puasa. Kelmarin majlis berbuka anjuran pihak kedutaan Malaysia dan hari ini pula anjuran PERMAYA ( Persatuan Pelajar Malaysia Yaman). Jadi dua hari jugalah dapur di rumah tidak berasap untuk masakan berbuka.

Kelmarin...

Dengan tiga buah bas yang disediakan oleh pihak penganjur; dua buah untuk bujang dan sebuah untuk mutazawwij (yang sudah berkahwin), kami bergerak dari hadapan Jami'ah Iman menuju ke tempat majlis yang terletak di Haddah; kira-kira 15km dari rumah sewaku. Memandangkan waktu kami bertolak sudah pun lewat sampai sahaja di lokasi sudah pun hampir masuk waktu berbuka.

Selepas berbuka dengan air mineral dan beberapa biji kurma,iqamah dilaungkan lalu solat maghrib berjamaah didirikan. Selesai solat, kami dihidangkan nasi putih berlaukkan daging masak kurma dan ayam masak merah dengan sedikit acar. Alhamdulillah enak juga masakannya...

Sesudah menjamu selera,aku dan teman-teman yang lain membuat keputusan untuk solat Isyak dan Tarawikh di Jamie' Rais ( Masjid Presiden) walau pihak kedutaan meminta semua untuk bersolat di tempat majlis sahaja. Ini kerana jarak masjid itu dari tempat majlis tidaklah terlalu jauh. Dengan sekali bas,kami sudah pun tiba di hadapan masjid..

Sebelum pulang ke rumah,sempat jugalah kami abadikan kenangan dengan bergambar di kawasan persekitaran masjid ini. Maklumlah ini masjid yang terbesar, termewah juga tercantik di bandar Sana'a. Sehingga hendak masuk ke dalam masjid pun perlu di'scan' badan terlebih dahulu. Terasa bagai di lapangan terbang pula keadaannya dengan ada askar-askar yang mengawal...

Permandangan luar Jamie' Rais

Hari ini..

Tadi usai menunaikan solat Jumaat aku dan teman-teman serumah ke Restoran ZaHafiz; tempat majlis berbuka anjuran PERMAYA diadakan. Kami diminta untuk turut membantu bagi melicinkan perjalanan majlis. Tugas pertama yang kami dapat apabila sampai di sana ialah untuk membantu hal penyembelihan juga melapah dua ekor kambing yang bakal dijadikan juadah berbuka.

Melihatkan suasana gotong-royong melapah dan menyiang daging kambing tadi,memori menyambut Ramadhan di alam persekolahan datang menerpa. Teringat ketika itu,hampir setiap hari sepanjang Ramadhan ada sahaja orang yang memberikan kambing kepada pihak sekolah untuk dimasak sebagai juadah berbuka pelajar. Dan kami yang menjadi pelajar inilah yang akan ditugaskan untuk membantu tukang-tukang masak saban petang. Selalunya kami akan bergilir. Jika hari ini pelajar lelaki yang membantu, keesokkannya pula pelajar perempuan. Dan begitulah seterusnya..

Manis sungguh kenangan berpuasa ketika di alam persekolahan.. Mungkin jika berkesempatan akan ku ceritakan dengan lebih panjang lebar pada coretan yang akan datang.

Para petugas sedang bertungkus-lumus melapah kambing

Tadi selesai majlis,membantu pula untuk mengemas. Banyak juga peralatan memasak yang terpaksa dibersihkan terutama periuk besar yang digunakan untuk memasak gulai kambing. Sampai di rumah jam sudah pun menunjukkan 9.30 malam.

Nampaknya niat untuk khatam Al-Quran hari ini terbantut lagi. Mata pun terasa ingin sangat dilelapkan kerana keletihan yang amat. Kepala pun terasa berat dan kepeningan. Bahkan badan pun berasa kepanasan.Lalu jadilah jari-jemari pun turut kelenguhan untuk terus menekan papan kekunci laptop; meneruskan baris-baris berikutnya.

Inilah bahana kalau suka makan terlalu banyak daging kambing...

Dan untuk sahur esok, aku pasti menu wajibnya 'Segelas Susu...Sebiji Kurma...' lagi seperti hari-hari sebelumnya.

____________

Bumi Sana'a
20 Ogos 2010
11.21 malam

***

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...