Monday, August 2, 2010

SMS Hari Lahir…

Pagi 1 Ogos 2010…

Hari ini ulang tahun kelahiranku jika mengikut pengiraan kalendar masihi. Dan alhamdulillah, tika ini aku masih punya nafas. Tahun ini tarikhnya hadir jauh di tempat orang; tanpa sebarang hadiah seperti tahun-tahun sebelumnya yang akan aku terima dari ahli keluarga mahupun teman-teman.

Tetapi dengan ucapan selamat yang dicoretkan di dinding facebook juga mesej-mesej yang masuk ke inbox telefon bimbitku terutama dari teman-teman di tanah air sedikit menyebabkan aku terharu. Begitu indahnya nilai persahabatan atas nama ‘ukhwah fillah’ …

Jam menunjukkan pukul 7.30 pagi waktu Yaman…

Aku sedang bersiap-siap untuk ke kelas bagi program ‘Daurah Palestin’ yang masih berbaki seminggu untuk aku tamatkan . Tiba-tiba satu mesej masuk ke inbox telefon bimbitku. Lalu papan kuncinya ku tekan…

Mesej itu dari seorang teman… Dan aku terkedu bila membacanya. Di atas skrinnya terpapar, bahawa seorang daripada guruku telah kembali ke rahmatullah pagi tadi waktu Malaysia.

Air mata menitis di pipi tanpa dipaksa. Mungkin benar kata-kata ahli psikologi bahawa, “Lelaki suka menyembunyikan kesedihannya tetapi air mata yang mengalir tatkala dia bersedih itu bukan lakonan yang dibuat-buat…”.

Di dalam kelas,tumpuanku terhadap syarahan yang sedang disampaikan oleh ‘syeikh’ sedikit terganggu. Diri asyik memikirkan berita yang baru sahaja aku terima sebentar tadi.

Aku bertemuanya di MADI iaitu dua minggu sebelum aku berangkat ke Yaman; juga merupakan hari terakhir khidmatku di sana. Dan itulah pertemuan kami yang terakhir sedang beberapa hari sebelumnya juga aku berpeluang bertemunya di dalam satu majlis makan malam yang dianjurkan alumni. Dan beberapa hari sebelum aku terbang ke sini,dia menelefonku. Memberikanku kata-kata semangat juga nasihat beserta iringan doa untukku berjuang mencari ilmu di bumi balqis ini.

Memori turut berputar-putar mengenangkan cebisan ingatan lama yang cuba ku ingati kembali. Sememangnya antara aku dan dia, memang terselit banyak kisah menarik ketika aku di alam persekolahan. Mungkin kerana itu air mataku menitis tadi…

Dia mula mengajarku ketika aku berada di satu thanawi. Jika tidak salah pada ingatanku,subjek yang diajarnya ketika itu ialah mutholaah. Selain itu,dia turut mengajar adab dan nusus juga tarikh tasyriq sehinggalah aku meningkat empat thanawi. Dan pada tahun itu juga,dia mengajarkan kami arudh dan qafiah.

Dalam padaku melakar kenangan sebagai seorang yang bernama pelajar,dialah antara ustazah yang paling rapat denganku dari kalangan guru perempuan. Bermula dari sering berjumpanya untuk bertanyakan hal-hal pelajaran sehingga membawa aku untuk sudi berkongsi dengannya banyak benda termasuk hal diri. Dan dia pula begitu senang hati untuk mendengarnya juga memberikan butir-butir mutiara nasihat yang berguna untukku. Dan sering pula aku bergurau dengannya tetapi tidaklah melampaui batas sehingga mengabaikan adab antara seorang murid dan gurunya yang masih perlu dijaga.

Akhir 2005, aku menamatkan pengajian di MADI. Dan tahun itu juga, tahun terakhir dia mengajar di situ. Kerana pada tahun depannya berita yang aku terima, dia telah menjadi pensyarah IPTIPs .

Bermula dari situ, kami terputus hubungan. Dia meneruskan bakti menyampaikan ilmu di tempat baru dan aku juga meneruskan usaha mencari ilmu di tempat baru. Cuma kali ini destinasi kami berbeza; bukan lagi di tempat yang sama.

Dua tahun lalu, ketika aku berada di pantai timur tanah air, aku menerima berita kematian suaminya. Lalu jadilah dia si ibu tunggal yang membesarkan lima orang anak. Dan hari ini, dia pula yang dijemput pergi; meninggalkan lima orang anak yang sebelumnya sudah kehilangan kasih sayang seorang ayah.

Ku nukilkan kisah ini kerana aku begitu terasa kehilangan seorang insan yang bernama guru. Dan dapatku rasakan betapa lebihnya keperitan juga kesedihan yang terpaksa ditanggung anak-anak yatim ini terutama si bongsu yang baru berusia 10 tahun yang hilang kasih sayang ibu juga ayah…

Apa yang aku coret ini tentu tidak dibaca dan memang sesekali tidak akan dibaca olehnya kerana antara aku dan dia kini, kami dipisahkan oleh dua alam yang berbeza. Cuma untuk kita yang masih hidup ambillah ia sebagai iktibar.

Sesungguhnya di saat kita meraikan nikmat bertambahnya umur, tahukah kita berapa banyak yang masih berbaki? Sepanjang tempoh umur yang diberikan itu pula, berapa banyak yang telah kita manfaatkan juga berapa banyak pula yang telah kita sia-siakan? Kerana ia pasti akan diperhitungkan di saat kita kembali bertemu Allah S.W.T. kelak. Hatta Saidina Umar R.A. sendiri menuturkan bicara, “Hisablah dirimu sebelum kamu dihisabkan…

Aku sayangkanmu kerana engkau guruku… Aku sayangkanmu kerana engkau umpama ibu untukku… Masih terngiang-ngiang di telingaku butir bicaramu di telefon tika kau menelefonku tempoh hari. Dan aku terkilan kerana belum sempat ku tunaikan janjiku padamu bila ku pulang nanti, engkau telah pergi untuk selamanya…

Namun… Aku percayakan qada’ dan qadarNya… Kita merancang akan tetapi Yang Maha Esa sebaik-baik perancang. Dan bagi aku yang masih berdiri di bumi tua ini, hanya untaian doa jua al-fatihah mampu ku kirimkan untukmu di sana. Moga amanlah rohmu di sana mengadap Tuhan Rabbul ‘Izzati… Moga aman juga roh guru-guruku juga sekalian mereka yang beriman yang telah mendahului kami ini yang pernah menerima didikan juga ajaranmu…

Dan InsyaAllah kami pun bakal menyusul; mengikut kalian ke sana. Cuma tarikhnya yang belum pasti. Atau masihkah kami punya kesempatan untuk meraikan ulang tahun kelahiran pada tahun hadapan..?? Kerana esok yang bakal menjelma pun belum pasti kami punya kesempatan…

Setiap titisan ilmu yang kalian curahkan akan kami manfaatkan sebaik mungkin. Agar ianya menjadi nur yang menyuluh kuburmu. Supaya ianya menjadi bukti padat berkat yang kau bawa untuk bertemu Maha Pencipta.

Menepati sabda Al-Ummiyi Junjungan Mulia, “Apabila mati seorang anak Adam maka terputuslah baginya (dunia) melainkan tiga perkara: 1.Sedekah jariah 2.Ilmu yang bermanfaat 3.Anak soleh yang mendoakannya…”.

AL-FATIHAH….


Muassasah Al-Quds.
20 Sya'ban 1431H @ 10.50pm


Pautan:
-Hilangnya Sebutir Permata Menjelang Ramadhan
-Detik Kematianku...

***

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...