Saturday, August 28, 2010

Segelas Susu...Sebiji Kurma(3)...

Pagi tadi seperti biasa "Segelas Susu...Sebiji Kurma..." menjadi menu sahurku sama seperti hari-hari kebanyakkan sebelumnya. Maklumlah demam baru nak 'kebah '. Mulut pun masih terasa pahit;kurang berselera.

Kelmarin diundang lagi ke majlis berbuka anjuran seorang 'senior' di sini . Dan juadah berbukanya ialah Nasi Kerabu Ayam Bakar; resepi dari Pantai Timur Semenanjung. Teringat pula kenangan ketika pernah menuntut ilmu di bumi Terengganu. Kalau tidak salah pada ingatanku, setiap hari Isnin ada pasar malam yang terletak tidak berapa jauh dari tempatku belajar. Dan antara banyak-banyak gerai di situ, ada satu gerai yang menjual nasi kerabu. Aku akui nasinya memang sedap sehingga untuk membelinya orang ramai terpaksa beratur dan berasak-asak di gerai itu.

Dan kebiasaannya Muhaimin dan Iqram yang akan menjadi ' mangsa pesananku ' jika aku ingin makan nasi kerabu itu. Lagipun mereka berdua memang sentiasa merajinkan diri untuk membelinya berbanding diri aku ini yang memang kurang berminat untuk aktiviti asak-mengasak semata-mata untuk membeli nasi kerabu.Tetapi makannya memang ku mahu...


Kelmarin juga sebenarnya kita berada pada tanggal 17 Ramadhan. Dan pada tarikh ini sebenarnya, terdapat beberapa peristiwa besar lagi penting yang tercatat di dalam sejarah ketamadunan Islam.

~ Berlakunya peristiwa ' Nuzul Al-Quran ' iaitu permulaan turunnya wahyu kepada Junjungan Mulia S.A.W.

~ Keimanan juga ketaqwaan kepada Allah membuktikan bahawa golongan yang sedikit mampu mengalahkan golongan yang banyak dengan berlakunya peristiwa peperangan ' Badar Al-Qubra ' pada tahun ke-2 hijrah.

~ Sejarah juga mencatatkan bahawa pada tarikh ini merupakan hari ' pembunuhan Saidina Ali Karamallahu Wajhah '.

Tidaklah ku berniat untuk bercerita dengan panjang lebar mengenai peristiwa-peristiwa penting ini kerana aku percaya 'ustaz-ustaz' di surau-surau mahupun di masjid-masjid sudah menjadikan ia tajuk utama tazkirah Ramadhan mereka. Kalau tidak pun, banyak sudah laman web mahupun blog di alam maya yang bercerita mengenainya.

Sekadar penambahan pengkongsian yang ingin aku ceritakan dalam coretan ini ialah secebis pengalaman bilamana Allah berikan peluang kepada hambaNya yang kerdil ini menyampaikan tazkirah di bulan Ramadhan Al-Mubarak.

Malam itu 17 Ramadhan...

Dan tajuk tazkirahku pada malam itu ialah 'Kelebihan orang yang hidup dengan Al-Quran' .

Sedang leka bercakap dihadap umum,tiba-tiba seorang dari kalangan jamaah solat yang hadir mengangkat tangan sambil berkata,

"Ustaz,saya ingin bertanyakan satu soalan, " .

Jawabku, " Ya,silakan..".

Ahli jamaah itu lalu bertanya, " Di dalam Al-Quran surah Al-Qadr ayat 1 Allah berfirman:

Yang bermaksud, "Sesungguhnya Kami menurunkannya (iaitu Al-Quran)
pada Lailatul Qadr" . Hari ini (17 Ramadhan) merupakan Nuzulul Quran dan dalam ayat ini pula disebutkan bahawa Al-Quran itu diturunkan pada Lailatul Qadr. "

Selepas diam sebentar,dia meneruskan bicara lagi, "Soalan saya ialah,bukankah Lailatul Qadr itu tarikh dan waktunya sama sahaja dengan Nuzulil Quran? Mengapa pula adanya Lailatul Qadr pada malam-malam yang tidak kita ketahui? Bukankah ayat ini dengan terang dan jelas menyebutkan Lailatul Qadr itu jatuh pada hari ini?".

Aku hanya tersenyum dengan soalannya itu seraya menyusun bicara,

" Sidang jamaah yang dimuliakan Allah sekalian...

Memang jika diperhatikan pada zahir ayat pertama surah Al-Qadr ini, kita akan berpendapat dan berpandangan seperti ' pak cik ' yang bertanya tadi.

Tetapi berdasarkan dalil-dalil daripada Al-Quran juga Al-Hadis para ulama' telah bersepakat bahawa Al-Quran itu sebenarnya diturankan secara beberapa peringkat iaitu:-


Peringkat pertama: Dari Allah S.W.T. lalu ditulis di Lauhil Mahfuz.


Peringkat kedua: Diturunkan dari Lauhil Mahfuz ke Baitil 'Izzah (langit dunia)
.

Peringkat ketiga: Diturunkan dari Baitil 'Izzah kepada Nabi Muhammad SAW melalui Jibril 'Alaihissalam.


Ringkasnya,penurunan Al-Quran yang disebut di dalam surah Al-Qadr tadi sebenarnya merujuk kepada peringkat kedua penurunan Al-Quran iaitu dari Lauhil Mahfuz ke Baitil 'Izzah (langit dunia) pada Malam Al-Qadr sedang 'Nuzul Al-Quran' pula merujuk permulaan wahyu yang turun kepada Nabi Muhammad SAW melalui Jibril 'Alaihissalam pada malam 17 Ramadhan".

"Saya harapkan semua sudah faham dan sudah dapat membezakan sedikit-sebanyak peringkat-peringkat penurunan Al-Quran ini dan tidak lagi terkeliru. Dan InsyaAllah jika berkesempatan,kita boleh memanjangkan lagi pembahasan tentang perkara ini dengan lebih terperinci pada tazkirah yang datang. Wallahua'lam.." tuturku lagi seraya menamatkan tazkirah ringkas itu.

Sambil hati kecilku bermonolog sendirian, "Entahlah yang bertanya itu memang betul-betul tidak mengetahui atau cuma sekadar ingin menguji ilmuku. Alhamdulillah, 'Ulumul Quran' yang pernah diajar oleh ustaz-ustazku masih melekat di dada; cuma antara ingat dan lupa akan perinciannya..".

Pada satu tazkirah yang lain pula, aku disoal lagi oleh si penyoal yang sama. Kali ini tazkirahku mengenai, 'Hukum & kifarah orang yang meninggalkan puasa'.

Katanya, "Ustaz,saya ada satu kemusykilan yang ingin ditanyakan...".

Seperti biasa aku membalas, "Ya,silakan..".

Soalnya, "Tadi ustaz menyebutkan bahawa orang yang meninggalkan puasa itu wajib atasnya membayar fidyah sebanyak sehari secupak beras.Akan tetapi pada masa sekarang, sukatan tidak lagi menggunakan cupak akan tetapi kilogram. Soalan saya, 1 cupak itu bersamaan berapa kilogram?".

Terdiam aku seketika mendengar soalan darinya itu.Tidakku sangka pula soalan itu yang akan terpacul keluar dari mulutnya dan sememangnya aku sendiri kurang pasti dengan jawapannya.

Maka dengan muka sedikit menggelabah yang cuba disembunyikan itu aku menjawab, "Sebenarnya saya sendiri kurang pasti dengan akan sukatannya. Saya akan balik rujuk semula berkenaan hal ini dan InsyaAllah akan memberikan jawapannya pada tazkirah yang akan datang,".

Dan seperti yang dijanjikan pada tazkirah yang berikutnya aku memberikan jawapannya.

Pada awal tazkirahku...

" Ibu-ibu dan bapa-bapa yang dikasihi oleh Allah S.W.T. sekalian...
Sebelum saya meneruskan tazkirah pada malam ini ingin saya menjawab akan soalan yang ditanyakan tempoh hari yang belum berjawapan itu. Sebenarnya 1 cupak itu bersamaan kira-kira 0.675 kg @ 675 gram mengikut sukatan pada hari ini. Akan tetapi tidaklah menjadi kesalahan jika hendak membayar fidyah lebih dari sukatan itu pun,bahkan itu lebih afdhal dan dituntut...".

Demikianlah beberapa cebisan pengalamanku menyampaikan tazkirah Ramadhan walau sebenarnya banyak lagi kisah-kisah menarik juga soalan-soalan 'maut' yang aku dapat ketika di hadapan umum. Dan tazkirah ini bukanlah pengalaman pertamaku bertutur di hadapan umum. Ini kerana walau tidak selalu pun, kadang-kadang aku dijemput juga untuk menyampaikan kuliah maghrib walau hanya sebagai 'bidan terjun' menggantikan beberapa orang ustaz yang tidak dapat hadir disertai beberapa kali pengalaman menyampaikan khutbah raya.

Di antara mutiara berharga yang aku dapat kutip sepanjang tempoh 'tarbiah dan ta'lim tidak formal ' ini ialah...

~ Masih terlalu banyak lagi yang masih perlu aku pelajari,perbaiki juga lakukan sebenarnya jika betul-betul berhajat ingin menjadi ' pendakwah yang sejati '.

~ Kebenarannya, tidak semua ilmu itu akan kita dapat dengan guru ketika di kelas. Dan pengalaman itu pula, merupakan ' guru ' yang sedikit sangat orang berpeluang memilikinya dan walau dengan wang ringgit sekalipun kita tidak akan mampu membelinya.

~ Yang terakhirnya,senantiasalah bersedia sebagai seorang pendakwah baik dari segi ilmu juga mental andai diajukan dengan soalan-soalan ' maut ' dari mereka yang didakwah yang mana terkadang, apa yang ditanyakan itu langsung tidak pernah terfikir dek akal. Tetapi itulah realitinya masyarakat kita pada hari ini yang tidak lagi akan mengangguk lalu mengikut secara membabi-buta bila dihadapkan dengan sesuatu persoalan atau hukum.

Sekadar ini dulu coretanku...

Bersama-samalah kita mempertingkatkan dan memperbanyakkan amal juga ibadat pada Ramadhan yang masih berbaki ini agar 'Lailatul Qadr ' kita temui juga kecapi...

___________

Bumi Sana'a
28 Ogos 2010
6.07 petang


***

4 comments:

Khazanah_Illahi said...

salam'alayk..ustz dkat trgnu blja kt mne ri2?

Abu Hanif said...

kt KUDQI

Khazanah_Illahi said...

o0o0..
name pnuh KUDQI..?

Abu Hanif said...

Kolej Universiti Darul Quran Islamiyyah
Asal Terengganu k?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...