Saturday, September 12, 2009

10 Akhir Ramadhan

Hari ini kita semua sudah memasuki ke 10 akhir Ramadhan.Sehingga ke hari ini,dalam kita menuju penghujungnya,sejauh mana Madrasah Ramadhan telah mendidik jasmani serta rohani kita? Atau adakah keimanan kita hanya sekadar di dalam bulan ini sahaja dengan menjauhi segala macam maksiat dan memperbanyakan amal ibadat akan tetapi bila ianya berakhir kita kembali kepada asal sebelum bermulanya Ramadhan? Jika inilah jawapannya maka amat ruginya mereka-mereka yang sedemikian rupa sifatnya. Sesungguhnya Madrasah Ramadhan telah gagal menjalankan tugasnya di dalam memerangi misi iblis serta syaitan sepanjang 11 bulan sebelum bermula Ramadhan.

Malam ini aku hanya ingin berkongsikan pengalamanku sepanjang 2,3 hari yang baru berlalu

Rabu lalu,ketika aku sibuk mengecat bilik tambahan yang baru siap dibina di rumahku,telefon bimbitku tiba-tiba berbunyi. Di skrin handsetku terpapar nama MADI,sekolah lamaku;tempat aku menuntut pengajian menengah.Buat pengetahuan pembaca semua ,MADI itu ialah satu singkatan untuk Madrasah Diniah Islamiah,sebuah sekolah agama rakyat yang 100% di bawah kelolaan jamaah Islam atau lebih mudahnya sekolah PAS.

Teringat lagi aku satu masa dahulu ketika aku mula-mula menjejakkan kaki di sini,segala-galanya berbeza seolah-olah aku berada di dunia yang baru. Dan aku masuk ke sini pun atas kemahuanku ketika mana keputusan UPSR diumumkan lalu ibu bertanya kepadaku,

"Angah nak masuk sekolah sains ker sekolah agama? ". Ringkas sahaja soalan ibuku.

Setelah 4 hari aku memberikan jawapanku, " Emak,angah nak masuk sekolah agama, "

Mula dari hari itu,bermulalah satu perjalanan baru dalam hidupku. Aku mula belajar mengenali Bahasa Arab,satu bahasa yang sebelum ini memang tidak pernah aku pelajari. Aku berasa rendah diri berbanding kawan-kawan yang lain yang kebanyakkannya telah mendapat asas bahasa arab serta agama semenjak dari sekolah rendah lagi. Tambahan pula semua buku-buku di dalam bahasa arab,lagilah membuatkanku tidak selesa. Lagi tidak boleh aku lupakan,ketika keputusan peperiksaan pertengahan tahun,beberapa subjekku markahnya ditulis dengan pen berwarna merah,maknanya aku gagal.

Begitulah kisahnya..........tetapi itu bukan penghalang untuk aku berjaya kerana aku yang telah memilih semua ini dalam hidupku. "Hendak Seribu Daya,Tak Nak Seribu Dalih" . Kata-kata itu menjadi azimatku. Akhirnya aku berjaya sampai pada tahap hari ini. Walaupun tidak secemerlang orang lain aku bersyukur.

Cerita ini belum tamat.Tetapi memandangkan aku sedikit kepenatan hari ini,maka mata pun dah mula kuyu. Nanti aku akan sambung lagi cerita ini. Tentang panggilan telefon itu,dari siapa dan untuk apa.....

Akhir sekali,selamat menjalani ibadat puasa dan mudah-mudahan kita dipertemukan dengan Lailatul Qadar.

Bersambung......

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...