Sunday, September 6, 2009

Awsotu Ramadhan

Sedar tak sedar malam ini kita sudah berada pada tanggal 17 Ramadhan,yang mana pada tarikh ini sebagaimana tercatat dalam sirah nubuwwah bahawa ianya permulaan nabi kita Muhammad S.A.W mula menerima wahyu dari Allah Taala melalui perantaraan Jibril Alaihissalam. Yang mana malam ini juga kita namakan sebagai Malam Nuzulul Quran.

Dan hari ini juga sudah lima hari aku berada di kampung halamanku sesudah aku mengimamkan solat terawih di sebuah taman perumahan di Cheras selama 10 hari yang mana diatas sebab-sebab yang tertentu aku akhirnya mengambil keputusan untuk pulang ke rumah . Belum pun sempat kakiku menjejak ke rumah,telefonku berbunyi ketika perjalanan pulangku menaiki bas pada hari selasa yang lalu. Rupa-rupanya di sini pun ada yang berhajat denganku.

Hari ini dah masuk malam keempat aku mengimamkan solat tarawikh di sebuah taman berdekatan rumahku. Maka pada malam ini aku mempunyai sedikit kelapangan waktu untuk mencoretkan sesuatu sesudah lebih sebulan aku tidak update blogku. Hajat di hati memang nak update selalu blogku ini,tetapi kebatasan waktu juga skrin laptopku ini yang sedikit bermasalah megencatkan hasratku itu. Bila memandang laptopku yang bermasalah ini teringat kepada sahabatku yang baru-baru ini berangkat ke Indonesia bersama kawan-kawan yang lain untuk melanjutkan pelajaran di sana. Katanya, "Kelip-kelip kusangkakan api,rupa-rupanya laptop to'ki yang berkelip-kelip....." Tersenyum aku seorang diri bila mengingatkan gurauannya itu.

Maka dijadikan cerita,pada 30hb yang lalu semasa aku berada di Cheras tempoh hari aku berkesempatan untuk menghantar sahabatku ini serta yang lainnya menaiki flight di KLIA. Mereka kesana diiringi oleh Pengarah dan Pendaftar KUDQI melalui penerbangan Air Asia yang berlepas kira-kira pukul 1 tengahari waktu tempatan. Di sana juga aku turut berjumpa dengan ex-classmateku (Ruhulhayati) yang kini menjadi penuntut di UIAM yang turut menghantar rakan-rakan muslimat. Hati kecilku sentiasa mendoakan kejayaan kalian di dunia dan akhirat walau dimana dirimu berada.

Aku memohon berbanyak kemaafan kepada semua pembaca kerana tidak dapat untuk mengupload gambar-gambar suasana di airport di dalam blogku ini disebabkan server yang terlalu perlahan.

Untuk yang terakhirnya,kepada mereka-mereka yang selalu mengikuti blogku ini, bersamalah kita hiasi bulan Ramadhan yang kini kita sudah berada pada pertengahannya dengan amal soleh dan menjauhi segala amal yang buruk lagi sia-sia. Sesungguhnya Ramadhan adalah satu anugerah yang amat besar dari Allah Taala untuk hambaNya. Mengikut perkiraanku,tahun ini sudah 3 tahun kita mengharungi Ramadhan dalam keadaan musim hujan sedangkan Ramadhan itu sendiri pada zahirnya bermaksud bulan yang panas. Maka sudah tentu tersurat hikmah Allah disebalik semua ini yang mana antara lainnya kita kurang berasa letih menjalani ibadat puasa dalam keadaan cuaca sebegini berbanding hari yang panas. Kepada mereka-mereka yang mana kediaman mereka dilanda banjir,tabahlah menghadapi ujian ini kerana Allah tidak menjadikan serta memberikan segala sesuatu secara sia-sia melainkan untuk menilai siapakah dikalangan hambaNya yang paling sabar dan baik amalannya...

Wassalam.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...