Friday, March 12, 2010

Kad Jemputan...

Salamullahi 'Alaikum untuk semua pembaca...

Banyak kenduri yang akan diadakan sempena cuti persekolahan ini terutama kenduri perkahwinan. Di taman tempat aku menyewa ini pun,beberapa buah rumah pun sudah terpasang khemah di hadapannya.

Tidaklah aku berhajat untuk bercerita mengenai aturcara perkahwinan tetapi tentang kad jemputan kenduri perkahwinan. Ada apakah dengannya? Designnya? Atau harga mencetaknya?

Begini...

Tentu kita semua perasankan di setiap kad perkahwinan pasti tertulis doa untuk pasangan pengantin di dalamnya. Apa yang ingin aku sentuh ialah mengenai doa yang berbunyi lebih kurang begini, " Ya Allah Engkau satukan hati kedua mempelai ini sebagaimana Engkau satukan hati Yusuf dan Zulaikha... " .

Sebenarnya tidak menjadi kesalahan bertawassul dengan nama nabi di dalam berdoa walau ianya menjadi khilaf ulama' . Cuma aku ingin ingin menyentuh kisah israiliyyat di sebalik nama Zulaikha. Bagi yang mendalami bidang tafsir,israiliyyat itu merujuk kepada kisah-kisah palsu di dalam Al-Quran dan Al-Hadis walau pada asalnya di zaman nabi kisah-kisah ini dibawa oleh ahli-ahli kitab yang memeluk Islam berdasarkan apa yang terdapat kitab mereka . Jadi apa kaitannya dengan Zulaikha?

Di dalam Al-Quran,tidak disebut dengan jelas bahawa isteri pembesar Mesir yang menggoda Nabi Yusoff as itu namanya Zulaikha. Tiada juga diambil daripada mana-mana hadis untuk untuk mengakui yang demikian itu. Tidak juga dinyatakan dalam Al-Quran bahawa Nabi Yusoff as akhirnya berkahwin dengan isteri pembesar Mesir itu. Ayat terakhir yang menceritakan dari Al-Quran mengenai kisah Nabi Yusoff as hanya sekadar menyebut bahawa pada akhirnya isteri pembesar itu mengakui bahawa dia telah memfitnah Yusoff as.

Persoalanku,benarkah apa yang kita semua doa dan anggap selama ini bahawa isteri Yusoff itu namanya Zulaikha? Jadi tidak lebih ia hanya sebagai israiliyyat semata jika dikaji. Mengenai hukum meriwayatkan kisah israiliyyat,para ulama' sepakat mengatakan ianya haram kerana boleh merosakkan kesucian dan kemuliaan Al-Quran. Dan jika ingin meriwayatkan juga,dengan mencukupi beberapa syarat terlebih dahulu. Mungkin aku boleh huraikan dengan lebih terperinci pada coretan yang akan datang.

Untuk coretan kali ini cukup jika aku katakan,berpahala dan makbulkah doa kita dengan bertawssul dengan sesuatu yang tiada asal atau tidak pasti kesahihannya? Dan jika israilyyat itu melibatkan akidah pula,ia akan menyebabkan kita menjadi murtad.

Maka renung-renung dan fikir-fikirkan untuk manfaat bersama...

---

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...