Tuesday, November 30, 2010

Pidato Oh Pidato...

Hari ini sebenarnya cuti umum untuk Yaman. Cuti umum sempena kemerdekaan kata ' orang-orang ' di sini. Tetapi aku sendiri sebenarnya tidak tahu Yaman sebenarnya punya berapa tarikh kemerdekaan, juga berapa kali pernah dijajah. Kerana beberapa bulan sebelum ini, sudah ada cuti umum sempena kemerdekaan; juga kata ' orang-orang ' di sini...

Tetapi biarkanlah dengan semua itu. Cuti atau tidak cuti pun, sememangnya aku sudah cuti; tidak kuliah pengajian untukku pada hari ini. Jadi nikmat merasai cuti umum itu kuranglah atau memang langsung tak terasa ...

Sebenarnya itu sebagai intro sahaja. Langsung tidak berkaitan dengan tajuk entri aku pada kali ini. Yang aku nak cerita ialah; kuliah pengajian baharu sahaja dibuka selepas lebih kurang 3 minggu bercuti sempena Aidiladha. Jadi, bila yang bercuti itu namanya ' pelajar ', sudah tentu banyak tugasan-tugasan masa cuti yang dibekalkan oleh yang namanya ' pensyarah ' untuk disiapkan.

Dalam hati berlagu senang kerana semua tugasan itu telah berjaya disiapkan, tiba-tiba aku menepuk dahi. Macam manalah aku boleh terlupa dengan satu tugasan ini. Yang aku siapkan itu semuanya adalah tugasan berbentuk penulisan, sedang yang aku terlupakan ini pula adalah tugasan berbentuk penyampaian yang perlu aku persembahkan pada keesokkan hari; Rabu.

Al-kisahnya...

Esok aku dan rakan-rakan sekelas punya pidato untuk madah (subjek) bahasa arab. Tidak lama tempoh penyampaiannya untuk setiap orang, hanya sekitar 3 hingga ke 5 minit. Tetapi bukan tempoh masa yang aku risaukan, juga bukan tajuk yang aku risaukan kerana 'syeikh' telah memberi kebebasan kepada individu untuk memilih tajuk masing-masing, Tetapi yang aku risaukan, kerana pidato itu di dalam bahasa arab, bukannya bahasa melayu.

Lagi pula, syeikh sudah berpesan penyampaian daripada teks yang dibaca adalah dilarang. Jika perlu pun, hanya sekadar kertas kecil untuk mencatatkan point-point penting di dalam pidato itu nanti. Sedang berpidato di dalam bahasa melayu pun terkadang aku masih tersangkut-sangkut pada satu ketika, ini pula pidato bahasa arab. Tidak tahulah apa natijahnya pada keesokkan hari..

Beberapa minggu sebelumnya, aku solat maghrib berjamaah di masjid. Usai solat, seorang kanak-kanak tiba-tiba bangun. Dia berdiri di hadapan jamaah lalu menyampaikan tazkirah. Aku sudah ingat-ingat lupa dengan tajuk tazkirahnya tempoh hari. Tetapi yang pasti, meskipun dia hanya membacakan apa yang ditulis di dalam kertas, selesai sahaja tazkirahnya para jamaah yang hadir menyambutnya dengan ucapan yang pelbagai, termasuk didoakan dengan doa-doa ' penerang hati '. Satu pencapaian yang membanggakan untuk seorang kanak-kanak yang berusia hanya sekitar tiga atau empat tahun pada pengamatanku...

Gambar Hiasan

Sebenarnya mendengar tazkirah daripada kalangan jamaah pada setiap kali waktu solat merupakan perkara biasa di sini. Mana-mana jamaah yang berhajat untuk berbuat demikian, dipersilakan tanpa sebarang halangan. Sedang kita di Malaysia, hendak berucap di dalam masjid pun memerlukan tauliah...

Pada satu ketika yang lain; ketika aku beri'tikaf tempoh hari, selesai solat zohor seorang daripada jamaah bangun; seorang askar rupanya. Sangkaku dia hendak menyampaikan pengumuman bila berdiri di hadapan ahli jamaah, rupanya-rupanya dia hendak menyampaikan tazkirah. Memandangkan ketika itu sudah berda di penghujung Ramadhan, maka tajuk penyampaiannya ialah mengenai 'Lailatul Qadr'. Meskipun benda yang disampaikan olehnya ialah benda-benda ma'ruf (sudah diketahui), tetapi bila dalam tazkirahnya itu dia menyandarkan kata-kata itu kepada ulama' dan kitab-kitab muktabar, menimbulkan kekagumanku.

Alangkah indah jika di Malaysia, suasananya pun begini. Tidak kira ulama' besar atau orang biasa, tidak kira kerja sendiri atau kakitangan kerajaan, tidak kira tinggal di kampung atau di bandar, masing-masing faham akan agama. Sudah tentu maksiat itu tidak berluasa. Jenayah juga sudah tentu tidak bermaharajalela. Dan tidak mungkin jenayah kolar putih daripada mereka yang berjawatan tinggi akan kita dengar di media massa saban hari.

" Ya Allah Ya Tuhanku.. Bilakah masanya tanah airku bisa menjadi Baldatun Thoiyibah Wa Rabbul Ghafur ( Negara Yang Makmur & Tuhan Yang Pengampun).." ??

Untuk semua pembaca, doakanlah kejayaanku untuk esok hari. Doakan agar segala-galanya berjalan lancar. InsyaAllah dengan izinMu Tuhan...

_________

Bumi Sana'a
30 November 2010
Jam 1353

***

Wednesday, November 17, 2010

Salam Aidiladha 2010M / 1431H



Di kesempatan ini ku menyusun sepuluh jari tangan memohon kemaafan kepada semua...


Terutama sekali...

Kedua ibu dan ayahku..

Adik-beradikku..

Serta seluruh keluargaku...


Tidak dilupakan..

Mereka yang aku sayang dan mereka yang sayangkan aku..

Semua sahabat juga teman..

Mereka yang mengenaliku di alam nyata juga alam maya..

Dan juga untuk seluruh muslimin dan muslimat di seluruh dunia...

SALAM AIDILADHA MAAF ZAHIR & BATIN
2010M / 1431 H

كل عام وأنتم بألف خير


***

Qiyamullail & Sahur...

Tiga hari sebelumnya Kamal menghubungiku melalui telefon memaklumkan bahawa pada semalam akan diadakan pengajian dan qiyamullail di Jami' Syuhada'. Kamal ialah teman berbangsa arab yang aku kenali ketika sama-sama beri'tikaf Ramadhan tempoh hari(Baca).

Sebenarnya sudah beberapa kali dia memaklumkan aku serta Khasiee melalui mesej tentang pengajian dan qiyamullail yang diadakan khusus sebulan sekali di masjid itu. Tetapi memandangkan visa yang tamat tempoh juga urusan iqamah yang lambat disiapkan, maka kami beberapa kali menolak ajakannya itu. Hatta ajakan seorang pak cik juga terpaksa kami tolak untuk mengziarahinya pada aidilfitri yang lalu kerana masalah ini.


Pak cik Abdul Malik Al-Mahbasyi

Memandangkan semua masalah itu telah pun diselesaikan maka semalam aku dan Khasiee mengambil keputusan untuk pergi ke Bab Yaman. Niat asal semata-mata untuk berjumpa dengan Kamal dan usai pengajian kami akan pulang tanpa mengikuti qiyamullail memandangkan Khasiee juga punya pengajian sesudah subuh pagi ini.

Sesudah maghrib dengan dua kali bas, kami tiba di Jami' Syuhada'. Di dalam masjid gelap tanpa sebarang cahaya lampu. Pintunya juga berkunci.

Kataku kepada Khasiee, " Kamal kabo ade pengajian lepas ise malam nie, tapi bakpe gelap je sejid? Pintu pun kunci.. ".

Balas Khasiee kepadaku, " Dah tak pe ar, kita solat ise dulu kat bahagian luar sejid ni. Pahtu kite tepon Kamal,guane?".

Jawabku pula, "Bereh ar gitu...".

Usai solat isyak, aku menghubungi telefon bimbit Kamal untuk bertanyakan yang hal yang demikian. Nombornya ku dail. Menunggu beberapa ketika, panggilanku dijawab.

"Assalamu'alaikum.." ku memulakan butir perbualan telefon.

"Wa'alaikumussalam.. Ya kenapa?". jawab Kamal di talian.

"Kamu cakap ada pengajian selepas Isyak malam ini di Jami' Syuhada' tetapi kenapa sunyi sahaja di sini?" soalku kepadanya.

"Maafkan aku. Sebenarnya program pada malam ini telah ditukar lokasinya ke Jami' Khair di Syari' Mujahid. Aku tidak memaklumkan kepada kamu semula kerana menyangkakan kamu tidak akan datang seperti sebelum-sebelumnya," jawabnya lagi .

" Adakah kamu tahu di mana terletaknya Syari' Mujahid? Aku sekarang berada di sana dan adakah kamu akan datang kepadaku?" soalnya kepadaku pula.

"InsyaAllah sebentar lagi aku dan Khasiee akan sampai, " jawabku.

"Baiklah, aku akan tunggu kamu dan Khasiee di sini. Semoga berjumpa. Assalamu'alaikum," kata-kata akhirnya di talian.

"Wa'alaikumussalam," balasku.

Telefon diletak. Benar juga kata-katanya tadi. Jadi aku tidak menyalahkannya kerana menyebabkan kami terpaksa berulang-alik ke banyak tempat walau sebelumnya ku telah terlebih dahulu menelefonnya namun tidak berjawab.

Dengan menaiki teksi kami tiba di Syari' Mujahid. Tidaklah terlalu jauh jarak antara kedua-dua masjid ini. Tidak sampai 10 minit perjalanan. Dan kami bertemu dengan Kamal.

Rancak kami bersembang. Maklumlah sudah lama tidak berjumpa semenjak berakhirnya i'tikaf tempoh hari. Banyak cerita yang hendak dikongsikan.

Sedang kami berbual, Kamal bertanya, " Di mana selimut kamu berdua? Tidakkah kamu tahu bahawa sekarang ini musim sejuk dan cuacanya menjadi lebih sejuk bila jam 11 malam ke atas?".

Kami hanya menggangguk dan tersenyum. Sebenarnya tidak kami ceritakan bahawa sebenarnya kami ingin pulang usai pengajian semalam.

" Tidak mengapalah. Aku akan pulang ke rumah dan membawakan untuk kalian selimut. Jika tidak tidur kesejukan pula kamu berdua malam ini,".

Aku menjeling kepada Khasiee. Dan Khasiee menjelingku kembali. Masing-masing diam.

"Aku hendak pulang ke rumah sekarang. Kamu tunggulah sampai aku kembali," katanya kepada kami berdua.

"Baiklah!" jawab aku dan Khasiee serentak.

Agak jauh Kamal berlalu pergi, aku berkata kepada Khasiee, "Kalau mung nak pulang tak pe ar, mung kan ade pengajian esok. Aku tido sini saje malam nie. Dok sedap pulok rase nak balik bile Kamal sampai balik umah ye ambik selimut, ".

"Nanti aku mikir dulu," balas Khasiee ringkas.

Pukul 9 lebih, pengajian dimulakan. Dan pengajian pada malam semalam dikendalikan oleh Ustaz Amar memandangkan 'syeikh' yang dijemput tidak dapat datang disebabkan hal yang tidak dapat dielakkan.

Dalam kuliahnya semalam, Ustaz Amar menceritakan tentang sifat-sifat hamba yang dikasihi oleh Allah S.W.T. sebagaimana dinyatakan di dalam surah Al-Furqan ayat 63 sehingga ayat 74 :

>> Bersopan-santun dan apabila berhadapan dengan orang yang kurang beradab menanganinya pula dengan baik.

>> Mendirikan malam dengan beribadat kepada Allah S.W.T. dan selalu berdoa meminta dijauhkan daripada azab siksaan neraka jahannam.

>> Tidak boros juga tidak kedekut iaitu sederhana dalam berbelanja.

>> Tidak mempersekutukan Allah Azza Wa Jalla dengan sesuatu.

>> Senantiasa bertaubat serta beramal soleh.

>> Tidak pergi ke tempat-tempat yang dilarang (maksiat), dan menghindarkan diri daripada perkara-perkara yang sia-sia.

>> Tunduk serta patuh apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat keterangan Allah Taala.

>> Selalu berdoa memohon kepada Allah Subhanahu Wa Taala dengan dikurniakan isteri dan anak-anak yang soleh.

Demikianlah secara ringkas sifat-sifat 'Ibadul Rahman itu...

Selesai pengajian Khasiee mengambil keputusan untuk terus pulang ke rumah. Maka tinggallah aku bersendirian semalam. Tidak sampai 5 minit meletakkan kepala, aku sudah dihanyutkan dengan perihal indah di alam mimpi.

Pukul 3 pagi lenaku dikejutkan oleh suara Kamal. Perlahan-lahan ku membukakan mata.

"Bangunlah! Sudah sampai masa untuk qiyamullail," katanya lembut.

" Ya..." jawabku dalam suara masih mengantuk.

Selesai berqiyamullail, aku bersandar di tiang masjid sementara menunggu waktu untuk bersahur. Tiba-tiba bahuku ditepuk daripada belakang. Aku menoleh ke belakang. Rupa-rupanya yang menepukku ialah Salim.

Salim merupakan sahabat karib kepada Kamal dan dia juga turut sama beri'tikaf denganku pada Ramadhan yang lalu. Salim ini sebenarnya seorang peniaga dan kedainya akan ditutup menjelang lewat malam. Namun yang menyebabkan timbul sukaku kepadanya ialah selesai sahaja menutup kedainya semalam, terus saja dia ke Jami' Khair untuk turut sama berqiyamullail.

Sedikit benar anak-anak muda pada hari ini yang berkerjaya terutamanya yang punya perniagaan sendiri untuk membahagikan masa antara urusan dengan Tuhan dan urusan dengan manusia. Kebanyakkan masa mereka lebih banyak dihabiskan dengan urusan sesama manusia.

Entah pukul berapa dia sampai ke masjid semalam. Mungkin ketika itu aku sedang asyik dibuai mimpi. Tidak lama bersembang, kami dipanggil untuk bersahur. Di dalam halaqah, sambil bersahur aku meneruskan bicara yang terputus tadi bersama Salim. Kamal juga turut ada.


Kamal & Salim

Lupa pula hendak ku beritahu bahawa tujuan bersahur pada pagi ini adalah kerana ingin berpuasa sunat sempena hari arafah pada tanggal 9 Zulhijjah. Namun disebaliknya, semalaman berada di masjid dengan adanya qiyamullail dan sahur secara beramai-ramai tadi meyebabkan ku rindu kepada suasana beri'tikaf.

Sesudah matahari terbit dan hari sudah mula cerah, aku mengambil keputusan untuk pulang. Aku mencari-cari kelibat Kamal di dalam masjid namun tidak kelihatan. Lalu aku menelefonnya.

"Kamu di mana?" soalku bila panggilanku diangkat.

"Aku berada ke rumah," jawab Kamal.

"Aku hendak pulang ke rumah sekarang, " kataku lagi.

"Tidak mengapalah kalau begitu. Sampaikan salamku kepada Khasiee nanti," balas Kamal.

"Terima kasih untuk semuanya. Semoga berjumpa lagi," kataku pula.

"Sama=sama. Aiduladha Mubarak Assalamu'alaikum," jawabnya.

"Wa'alaikumussalam, " kataku seraya meletakkan telefon; menamatkan perbualan kami.

_________

Bumi Sana'a
15November 2010
Jam 0908


***

Monday, November 15, 2010

Manusia Itu Tak Sama (2)...

Dua minggu lepas, selesai menghadiri mesyuarat untuk program aidiladha yang bakal mejelma tidak beberapa lama lagi, aku dan beberapa teman semesyuarat yang lain singgah di sebuah kedai makan untuk mengisi perut (makan). Kebetulan di situ juga, terdapat beberapa teman yang lain yang baru pulang dari membeli lembu dan kambing untuk program ibadat korban pada aidiladha nanti. Mereka baru selesai makan. Dan sesudah bersembang beberapa ketika, mereka meminta diri untuk pulang manakala aku dan teman semesyuarat pula meneruskan agenda kami untuk makan.

Usai makan, ketika hendak pulang baru ku sedari plastik berisi kitab 'Al-Fiqh Al-Islami Wa Adillatuh' jilid 3 karangan Dr. Wahbah Zuhaili yang ku jinjing bersama sedari dari mensyuarat tadi tidak ada di belakangku. Aku berkata kepada diri untuk menyedapkan hatiku sendiri " Mungkin salah seorang dari temanku tersalah ambil tadi. Maklumlah plastik itu aku letakkan bersebelahan sahaja dengan barang-barang mereka."

Sampai ke rumah, aku lalu menghantar mesej kepada Fuad kerana sifatnya; dia memang suka ke mana-mana saja membawa plastik berisi kitab sebegitu. Takut-takut dia tersalah ambil kerana menyangkakan plastik itu kepunyaannya tadi.

"Ad, kitab aku ada dengan mung dok?" bunyi mesejku.

" Adop la wan.. " balasnya ringkas. Aku mula sedikit cemas.

Aku menghantar mesej kepada Din pula . "Din, deme ada ambik dok supit putih berisi kitab yang ambe letak sebelah beg deme tadi?".

Tidak beberapa lama, handphoneku berbunyi. Din menelefonku. "Ambe tengok jer supit ada kitab tadi, tapi ambe dok ambik,".

"Dah tak pe la kalau macam tu. Terima kasih deh," balasku lalu meletakkan handphone dengan sedikit kehampaan.

Hatiku memonolog, " Kemanakah lesapnya kitabku itu? Mustahil dicuri orang tanpa aku atau kawan-kawan menyedarinya..".

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk pergi semula ke kedai tempatku makan sebentar tadi walau cuaca malam sememangnya sejuk di musim sebegini. Ini kerana kedai itu sebenarnya terletak tidak berapa jauh dari rumahku. Tidak sampai 10 minit perjalanan dengan berjalan kaki.

Tiba di kedai makan, terus sahaja aku ke kaunter pembayaran lalu berbicara kepada juruwang,

" قَبْلُ أَكَلْتُ هُنَا مَعَ صَاحِبِي وَتَرَكْتُ الكِيْسَ أَبْيَضًا فِيْهِ الْكِتِابُ. هَلْ هُوَ مَوْجُودٌ أَمْ لاَ ؟
(Sebentar tadi aku makan di sini bersama temanku. Dan aku tertinggal plastik putih yang di dalamnya kitab. Adakah ianya ada atau tidak) ? "

Tanpa banyak bicara juruwang itu mengeluarkan plastik putih berisi kitab kepunyaanku daripada bawah meja kaunter pembayaran dan menghulurkannya kepadaku,

"اَيْوَهْ هَذَا كِتَابُكَ ( Ya, ini kitab kamu)! "

" شُكْرًا يَا أَخٌ (Terima kasih saudara)," jawabku seraya mengambil plastik putih di tangannya.

Aku menarik nafas lega. Syukur kitabku tidak dicuri orang. Dalam pada itu, aku akui kebenaran cerita orang-orang lama di sini; orang arab sememangnya pantas dalam mengebas (mencuri) sehingga tiada seorang pun menyedarinya. Pantang lepa (lalai) seketika, alamat lesaplah barang kita. Tetapi alhamdulillah bukan kitabku menjadi barang curian kali ini, cuma sekadar diambil simpan.


Tampak sempurna atau tidak jika kitab 'Al-Fiqh Al-Islami Wa Adillatuh' ku ini tidak ditemui jilid ketiganya??

Seketika ku membelek-belek kitab itu tanpa jilidnya yang lengkap menyebabkanku berfikir. Sememangnya, ada beberapa perkara yang boleh ku kaitkan dengan kehidupan seharian kita.

Kitab yang berjilid bila hilang salah satu daripada jilidnya sudah tentu hilang sempurna juga serinya dan tiada pula dijual jilid yang hilang itu secara bersendirian di kedai buku. Lalu untuk menampakkannya sempurna semula terpaksa dibeli kitab yang baru dengan jilid-jilidnya yang baru.

Begitu jugalah rukun iman yang kita semua imani. Jika tolak satu maka tertolaklah semuanya. Untuk menyempurnakannya sempurna, terpaksalah dengan 'syahadah' yang baru..
Begitu jugalah perasaan kehilangan insan yang tersayang. Jika insan itu ialah ibu atau ayah kandung, bisakah diganti kembali? Dan jika orang itu ialah anak atau isteri pula, sekalipun datang orang baru selepas daripada itu, perasaan sayang dan kesempurnaannya mungkin tidak akan sama dengan yang sebelumnya..

Begitu jugalah manusia yang cacat anggota tubuhnya akibat kemalangan dan seumpamanya. Jika sekalipun dilengkapkan kembali anggota tubuhnya melalui kecanggihan perubatan pada hari ini, samakah perasaannya ketika menggunakan anggota yang asal? Bagaimana pula dengan anggota yang tidak bisa ditukar ganti? Tentu hidupnya terasa ketidaksempurnaan..

Tetapi walau apa sahaja yang kita kehilangannya, redha dan sabarlah.. Ia sebenarnya satu ujian dari Maha Pencipta untuk melihat siapa dikalangan hambaNya yang soleh(baik) ataupun toleh(jahat).

Kerana apa..? Kerana manusia itu tak sama...

Sebenarnya penyebab bermulanya peristiwa 'hilang kitab' ini ialah bilamana ada bebarapa teman di Malaysia bertanyakan masalah fiqh berkaitan dengan bab sembelihan melalui emel dan sebagainya. Disebabkan fiqh ini bukannya bidang pengkhususanku maka terpaksalah ku rujuk dengan kitab. Jadi ku heretlah kitab itu ke mana sahaja. Ditambah pula penulisannya di dalam bahasa arab, sudah tentulah mengambil masa sedikit untuk orang sepertiku untuk memahami apa yang ditulis.

Diakui lagi disahkan, aku sememangnya bukan ulat buku. Jika ada yang bertanya baru aku sibukkan diri untuk membuka kitab. Kalau tiada yang bertanya, alamatnya lambat sedikitlah kitab-kitab yang ku letak di rak itu untuk diusik. Tetapi bila sudah dibuka, terasa asyik pula.

Dan sememangnya, ada insan-insan yang hobi mereka ialah membaca. Hari yang dilalui tanpa bahan bacaan di tangan membuatkan mereka tidak senang duduk. Ini satu tabiat baik yang harus dicontohi walau aku sendiri entah bila bisa merasai perasaan sebegitu.

Kerana apa..? Kerana manusia itu tak sama...

Oleh itu, sedarlah semua teman-teman sekalian...

Sememangnya Allah jadikan setiap manusia itu tak sama
Ada sahabat sesetia Abu Bakar As-Siddiq
Ada sahabat sebengis Umar Al-Faruq
Ada sahabat sepemalu Usman Zun Nurrain
Ada sahabat seberani Ali Karamallahu Wajhah

Namun semuanya Allah telah janjikan syurga...

Sememangnya Allah jadikan setiap manusia itu tak sama
Ada insan fikirannya bijak..Dan ada pula yang kurang cerdik
Ada insan wajahnya cantik..Dan ada pula yang kurang menawan
Ada insan hidupnya mewah..Dan ada pula yang kurang senang
Ada insan keluarganya ramai..Dan ada pula yang kurang zuriat

Tetapi semua itu bukanlah nilaian Tuhan
Taqwa itulah yang utama...

Kerana...

Manusia itu sememangnya tak sama...

____________

Bumi Sana'a
12November 2010
Jam 2116


Tautan : Manusia Itu Tak sama

***

Friday, November 12, 2010

Manusia Itu Tak Sama..

Assalamualaikum buat para pembaca sekalian..

Sudah agak lama kiranya aku tidak berkongsi sebarang cerita yang berlaku pada persekitaran kehidupanku. Mungkin sudah hampir sebulan atau lebih. Dan untuk itu, ada beberapa sebab yang memungkinkan ianya terjadi.

Pertamanya, sejak hampir sebulan yang lalu kelas pengajian jamiah (universiti) telah bermula secara rasminya. Tetapi belum puas menadah kitab dan mengikuti pengajian di dalam kelas, hari ini pula merupakan hari terakhir pengajian kerana universiti akan bercuti selama lebih kurang 3 minggu sempena Aidiladha yang bakal menjelma. Seperti yang ku ceritakan pada coretan sebelum ini (baca sini) , di Yaman, masyarakatnya lebih membesarkan Aidiladha berbanding Aidilfitri. Mungkin kerana itu jugalah cuti ' hari raya korban ' lebih lama berbanding cuti ' hari raya puasa '.

Keduanya, bila sudah di dalam pengajian, sudah tentulah aktiviti seharian lebih dipenuhi dengan menghadiri kuliah-kuliah pengajian pada siang harinya dan pada malam hari pula dengan menyiapkan tugasan-tugasan yang diberikan oleh para pensyarah untuk dihantar dan disiapkan pada tarikh yang dikehendaki.

Ketiganya, saban hari mengadap kitab (buku) sudah tentu cara berfikir dan bercakap pun lebih cenderung kepada benda-benda bersifat ilmiah. Lebih terkesan lagi, bila menulis pun turut cenderung ke arah yang sama.

Jika anda semua perasan, dalam beberapa penulisanku sebelum posting ini, semuanya lebih kepada bahan-bahan bersifat ilmiah dan bersifat fakta. Dan aku sedar, manusia itu tak sama. Ada sebahagian orang gemarkan pembacaan bahan-bahan penulisan seperti itu; berisi fakta dan berat, dan sebahagian yang lain pula lebih gemarkan bahan-bahan bacaan yang bersifat santai dan ringan seperti coretan harian ini.

Kalau boleh, aku ingin imbangi penulisanku antara kedua method ini supaya masing-masing bisa mendapat kebaikannya...

Kerana apa..? Kerana manusia itu tak sama...

Tadi usai solat maghrib, aku dan rakan-rakan serumah ke rumah persatuan. Seperti biasa, pada setiap hari Khamis malam Jumaat akan diadakan kuliah mingguan di sana. Jika saban minggu kuliah diisi dengan pengkuliah daripada kalangan ahli persatuan yang terpilih, bezanya pada minggu ini adalah kerana pihak penganjur telah mengundang dua orang penceramah dari Maa'had Syeikh Abdullah Al-Ahmar untuk membicarakan tajuk yang berkisar akan 'Palestin'.

Sebenarnya, Maa'had Syeikh Abdullah Al-Ahmar ini merupakan sebuah pusat yang ditubuhkan khusus untuk pengajian berkenaan Palestin merangkumi sudut geografi, sejarah, cerita berkenaannya sebagaimana tersebut di dalam A-Quran dan as-Sunnah juga lain-lain lagi yang berkaitan. Dan hampir 100% tenaga kerja dan pengajar di maa'had ini merupakan mereka yang berasal dari Palestin.

Semenjak ianya ditubuhkan, lebih daripada 500 orang telah menjadi pelajar lepasan maa'had ini yang terdiri daripada pelbagai bangsa yang datang dari segenap negara. Pengajiannya akan diadakan dalam bentuk daurah (kem) dalam tempoh yang tertentu tanpa dikenakan apa-apa bayaran. Dan sebelum tamat, pelajar dikehendaki untuk menduduki peperiksaan bagi menguji tahap kefahaman mereka terhadap Palestin di dalam semua sudut sepanjang tempoh daurah yang diikuti.

Semua benda ini aku ceritakan bukan atas dasar semata-mata pengkuliah menyatakan yang demikian pada ceramah mereka tadi, tetapi ini kerana aku sendiri pun merupakan salah seorang pelajar lepasan maa'had ini. Dan.. salah seorang mereka juga merupakan 'ustaz' yang mengajarku semasa aku mengikuti 'Daurah Palestin' di Maa'had Syeikh Abdullah Al-Ahmar tidak berapa lama dahulu.



Syahadah Takharruj dari
Maa'had Syeikh Abdullah Al-Ahmar

Dan di dalam ceramah tadi, disebabkan penceramah menyampaikan ceramah mereka di dalam bahasa arab maka pihak penganjur telah menyediakan seorang penterjemah dari kalangan pelajar Malaysia sendiri untuk memudahkan hadirin yang hadir untuk memahami apa yang ditutur dan diperkatakan oleh penceramah terutama untuk pelajar -pelajar yang baru yang tidak sahaja sampai sebulan berada di bumi Sana'a ini. Walau ku kira rata-rata mereka yang hadir sudah punya basic (asas) berbahasa arab ditambah pengkuliah penyampaian penceramah di dalam bahasa fushah(baku) dan sahlah (mudah), sesiapa sahaja bisa memahami apa yang disampaikan oleh penceramah sebentar tadi walau tidak 100%.

Namun kita perlu sedar juga bahawa ada sebahagian orang yang mampu menangkap dengan cepat apa yang disampaikan dan ada sebahagian yang lain pula lambat menangkapnya dan baki sebahagian yang lain pula langsung tidak dapat menangkap apa-apa ditambah pula jika sesuatu penyampaian itu bukan di dalam bahasa ibunda sendiri. Inilah antara hikmahnya Allah jadikan manusia itu berbangsa-bangsa dan berlainan bahasa; untuk kita saling kenal-mengenal dan bertukar-tukar pengetahuan juga pengalaman sebagaiamana yang difirmankan di dalam Al-Quranul Karim.

Kerana apa..? Kerana manusia itu tak sama...

Bersambung...
________

Bumi Sana'a
4November 2010
Jam 2233

** Tulisan ini lambat diposting dek beberapa hal teknikal yang tidak dapat dielakkan.

***
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...