Thursday, July 22, 2010

Seketika Aku Mencari SinarMu ...


Nun..di ufuk barat..
Mentari senja melambai-lambai...
Melabuhkan diri seketika..menunggu esok mula menjelma..

Aku masih di sini...
kaget seketika melihat kebesaranNya...
Makhlukmu itu tak pernah jemu menurut perintah..
Tidak pernah bebal melanggari fitrah..

Aku masih di sini..
Bertafakur...mengkoreksi diri...
Apa aku...sesetianya...
Ku renung jauh di langit yang semakin kelam...
oh....bagaimana andainya tiada lagi sinar yang menjelma..

Ku raut wajah langit yang semakin pudar....
Semakin kelam...semakin gelap....
Gemuruh ..kengerian ....bagaimana andainya..
Kegelapan ini kekal abadi..tanpa cahaya..
Tentunya......perjalanan hidup...
menjadi punah...bertaburan...bergelimpangan...
Hilang arah tuju....

Oh..aku masih di sini...
Masih mengharapkan sinar kembali...
Kutitip di kaki langit...sinaran mega merah mentari senja..
telah hilang....
Sekejap lagi..tentunya..kegelapan akan menjelma diri...

Betapa kekadang aku terlupa...
Nikmat cahayaMu yang terang..
Bersinar.....menerjah setiap sudut hatiku..
kekadang ku alpa...bahawa cahaya itu hakMu..
Jua nikmatMu....yang aku tidak terlalu menghargainya..
Oh..bila kau hampir lenyap....

Baharulah aku sedar..betapa besarnya....
Nikmatnya cahaya itu padaku...

Aku masih di sini...
Merenung jauh..betapa diri ini .....
Terlalu lalai..terlalu alpa...
Betapa aku..menzalimi diriku sendiri...
Mengkejami , merobek..menghancurkan....

Aku masih di sini...
Terus memikir..apakah kau masih mahu menjelma
Walau aku mensia-siakan kehadiranmu...

Langkah longlai kuatur..
Demi sebuah perjalanan yang tiada petunjuk cahaya..
Kugagahi...agar kaki tidak tersadung..
Terjun kelubuk bahaya..terpijak onak tajam...
Terikat akar bahaya...

Langkah longlai ku teruskan...
Di hati mengharapkan..ada tangan memimpinku
Menarik ku keluar dari lubang noda..lubang bahaya..
Penuh duri...

Kugagahi...walau pun kakiku semakin lemah..
Oh..Tuhan..sungguh pun aku insanMu yang berdosa
Bantulah aku....

Aku masih di sini...seketika kaget melihat..
kerlipan bintang-bintang yang menyilau...
menyinaran kegelapan..
Sinaran sang bulan menerangi alam...

Oh..tuhan...
Terima kasih....kau masih dermawan..
Mengutuskan cahaya buat alamMu yang semakin kelam...


p/s : Kata-kata ini dibingkiskan oleh seseorang yang penulis anggap seperti ahli keluarga sendiri dan penulis bingkaikan di sini sebagai hadiah sempena hari lahirnya...

***

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...