Sunday, December 5, 2010

Ya Allah Kuatkan Iman Kami Sekeluarga...

" Ya ALLAH..sembuhkan aku secepatnya..aku tak mampu menanggung dugaanMu di luar kemampuanku.."

Beberapa hari lepas adik perempuanku menaip kata-kata di atas pada status facebooknya. Aku yang kebetulan sedang online terus mengomen statusnya itu, "Erm napa lak ni adik sayang?".

Adik perempuanku membalas di ruangan sembang, "Angah...'benda' tu kacau akak lagi.. :( mak, ayah dan along pun kena gak...".

Tanyaku kembali, "Erm bukan hari tu dah buang belaka ka?".

"Memang la tapi 'dia' mai balik...Mak, ayah dan along dah pi berubat tinggal akak ja belum..tunggu balik cuti ni..." balas adik perempuanku yang membahasakan dirinya 'akak' itu.

Memoriku berputar mengenangkan peristiwa lebih setahun dahulu. Ketika itu emak dan ayah pulang dari menghadiri konvokesyenku di Terengganu. Aku yang kebetulan masih punya urusan yang perlu diselesaikan memebiarkan mereka pulang terlebih dahulu.

Dalam perjalanan, mereka singgah di sebuah restoren makanan laut di persisiran Kuala Besut untuk menjamu selera. Ketika sedang menyuap sotong yang dipesan ke dalam mulut, ayah tiba-tiba tersedak. Kemudian ayah tidak dapat makan lagi, kerana setiap kali menelan makanan pasti akan muntah kembali.

Sesampai di rumah, lebih seminggu ayah berkeadaan begitu. Prasangka bahawa ayah mabuk perjalanan pada mulanya bertukar perasaan tidak sedap hati. Maka ayah mengambil keputusan untuk berjumpa dengan seorang pengamal perubatan islam.

Dari sini terbongkarlah segalanya. Menurutnya, ayah sudah terkena ' benda ' dihantar orang. Bukan dek perbuatan individu yang tidak berpuas hati dengan restoren yang disinggahi oleh emak dan ayah itu akan tetapi kerana ada orang yang hantar ' benda ' itu kepada keluargaku . ' Benda ' itu sudah lama di dalam badan ayah, cuma belum sampai masanya untuk zahir. Emak, along dan akak juga sudah ' terkena ' cuma ayah yang paling teruk merasainya.

Alhamdulillah sesudah pulang dari berjumpa dengan pengamal perubatan islam itu, keadaan ayah beransur pulih. Ahli keluarga yang lain juga begitu. Inilah yang emak ceritakan kepadaku di dalam perbualan telefon, kerana tika itu aku belum pulang ke kampung; masih di Terengganu...

Hari ketiga Aidilfitri...

Dari semalam Irsyad; anak saudaraku buat perangai. Asyik menangis tanpa henti. Aku mula rasa tidak sedap hati. Dengan beberapa potong ayat Al-Quran yang pernah diajar oleh ustaz-ustazku ku hembuskan ke kepalanya. Alhamdulillah dengan izin Allah, tangisan anak saudaraku berhenti.

Kemudian aku memanggil adik perempuanku kerana semalam, dia yang terakhir mendukung anak saudaraku sebelum Irsyad mula menangis. Soalku kepadanya, "Semalam akak bawa Irsyad pi mana? Nampak pa?".

"Erm...erm...erm..Sebenaqnya semalam akak bawa irsyad mai kat sini.." jawab adikku sedikit gagap sambil menunjukkan satu sudut pada bahagian rumahku.

"Lepas tu ?" soalku lagi.

"Lepas tu akak nampak ' benda ' hitam. Irsyad pun nampak. Pasai tu dia teriak tak mau benti..." jawab adik perempuanku kembali.

Dipendekkan cerita, dengan bantuan mereka yang lebih berilmu dan berpengetahuan, memang ada ' benda ' yang berpenghuni di sudut yang ditunjukkan oleh adik perempuanku itu. Dan alhamdulillah ' benda ' itu berjaya dibuang dan dikeluarkan.

Tanpa perlu aku jelaskan, ku kira rata-rata pembaca semua sudah dapat menangkap ' benda ' dan ' benda ' yang aku maksudkan itu.

Tapi kini masalah yang sama menimpa keluargaku semula. Nampaknya tuan ' benda ' dan ' benda ' itu masih belum serik. Apalah agaknya dendam dan permusuhannya dengan keluargaku..??

Ingatlah semua pembaca sekalian...

Sesungguhnya hasad dan dengki itu dari sifat iblis la'natullah. Dan ianya sedari penciptaan Nabi Adam 'Alaihissalam lagi, lalu tercampaklah Nabi Adam ke bumi kerana hasad dan dengkinya iblis. Dan berlakunya pembunuhan manusia pertama di muka bumi ini dari zuriat baginda juga dek hasad dan dengki yang dibisikkan oleh iblis...

Akhirnya kepada sesiapa yang membaca nukilanku ini, doakanlah supaya aku sekeluarga tabah serta dikuatkan iman menghadapi ujian Allah ini sekali lagi. Doakan kesejahteraan dan keselamatan kami sekeluarga...

Dan sama-sama kita doakan juga agar Allah memberikan taufik serta hidayah untuk si pelaku supaya segera insaf dengan perbuatannya itu. Kerana jika datang saat malaikat maut mencabut nyawanya, mudahan matinya itu bukan di dalam keadaan mensyirik dan menyekutukan Allah...

Amin....Ya Rabbal 'Alamin....

_________

Bumi Sana'a
5 Disember 2010
Jam 0024


***

2 comments:

faiz_naimi said...

Salam Zam...

Semoga Masrul sekeluarga tabah menghadapi semua dugaan ini. Semoga Allah memberikan kekuatan dan kesabaran kpd masrul dan family. naimi fhm perasaan masrul sekeluarga sebab naimi sendiri pun pnh mengalami keadaan macam ni...Banyak2lah berdoa dan berzikir. Ada seorang ustazah iaitu pengamal perubatan islam yg pnah naimi jumpa, dia bgtau, amalkan surah Kursi 70 kali sehari paling kurang sebab ianya pendinding kuat utk cegah kita dr segala gangguan makhluk2 Allah...

Wassalam.

to'wan said...

Syukran naimi..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...