Saturday, December 25, 2010

" Selamat Hari Natal "

Semalam ketika aku hendak menutup laman sosial facebook tiba-tiba masuk sapaan daripada seorang teman pada ruangan sembang.

" Salam akh... maaf mengganggu nak minta tolong sedikit... "

" Wassalam.. InsyaAllah ana akan tolong sekadar mampu.." balas aku kembali.

" Begini.. Nak minta pandangan sedikit, ada seorang yang menulis pada status facebooknya (Selamat Hari Natal kepada semua.. Dan kalau ada open house jemputlah aku...). Apa hukumnya orang yang berkata sebegitu. Sedang ana baca dan dengar ustaz-ustaz kata haram mengucapkan selamat untuk perayaan agama lain?".

Aku terdiam seketika; mencari-cari jawapan untuk soalannya itu. Mungkin aku sendiri tidak sedar dan lupa bahawa pada tarikh 25hb Disember sabun tahun dalam kalendar masihi adanya Sambutan Hari Natal. Tambahan pula di Yaman ini, tarikh 25hb tiada ditulis sebegitu pada kalendarnya meskipun turut menggunapakai tarikh masihi.

Setelah punya jawapan, aku memberikan pandanganku berhubung kemusykilannya itu. Antara benda yang aku kongsikan bersamanya semalam :

" Setiap permasalahan atau kemusyikilan perlulah kembali pada asas atau perkara pokoknya. Jika sesuatu sambutan itu ianya bersangkut-paut dengan aqidah, maka sudah jelas hukumnya haram jika kita berkongsi dengan orang kafir pada perayaan mereka atau perayaan kita sendiri.

Para ulama' salaf seperti Ibnu Taimiyah, Ibnu Qayyim serta Syeikh Muhammad Solih Al-'Usaimin dengan jelas mengharamkan perkara ini.

Antara kata-kata Ibnu Qayyim,

" Memberi selamat atas acara ritual orang kafir yang khusus untuk mereka,telah disepakati bahawa ianya haram. Seperti memberi selamat untuk hari raya & puasa mereka dengan mengucapkan 'Selamat Hari Raya' dan seumpamanya. Bagi yang mengucapkannya,meskipun tidak sampai kepada kafir paling tidak itu merupakan perbuatan yang haram. Bererti mereka telah memberi ucapan selamat dalam menyekutukan Allah. Bahkan perbuatan itu lebih besar dosanya di sisi Allah & lebih dimurkai dari pemberi selamat pada meminum arak & membunuh. Begitu ramai yang kurang mengerti mengenai agama terjerumus dalam satu perbuatan tanpa menyedari buruknya perbuatan tersebut. Dia sebenarnya telah menyiapkan diri untuk mendapatkan kemarahan & kemurkaan Allah " .

Pandangan mereka ini bersandarkan kepada firman Allah Taala:

إِن تَكْفُرُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ عَنكُمْ وَلَا يَرْضَى لِعِبَادِهِ الْكُفْرَ وَإِن تَشْكُرُوا يَرْضَهُ لَكُمْ وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَى ثُمَّ إِلَى رَبِّكُم مَّرْجِعُكُمْ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ إِنَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ
Maksudnya: Jika kamu kafir maka sesungguhnya Allah tidak memerlukan (iman)mu dan Dia tidak meredhai kekafiran bagi hambaNya; dan jika kamu bersyukur, nescaya Dia meredhai bagimu kesyukuranmu itu; dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kembalimu lalu Dia memberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui apa yang tersimpan dalam (dada)mu. (Az-Zumar :7)

Ringkasnya pada pandangan kelompok ulama ini, pemberian ucapan Selamat Hari Natal seorang muslim kepada seorang yang beragama Kristian baik dengan lisan, telefon, sms, email ataupun megirim kad bererti sudah memberikan pengakuan terhadap agama mereka dan rela dengan prinsip-prinsip agama mereka.

Meskipun demikian, ulama' kontemporari seperti Dr Yusuf Al-Qardawi mengharuskan ucapan selamat untuk perayaan agama Nasrani atau seumpamanya.

Antara petikan kata-kata beliau,

" Aku membolehkan pengucapan itu apabila mereka (orang-orang Nasrani atau non muslim lainnya) adalah orang-orang yang mencintai kedamaian terhadap kaum muslimin, terlebih lagi apabila ada hubungan khusus antara dirinya (non muslim) dengan seorang muslim, seperti kaum kerabat, jiran tetangga, teman kuliah, teman sekerja dan yang lainnya. Hal ini termasuk di dalam berbuat kebajikan yang tidak dilarang Allah swt namun dicintaiNya sebagaimana Dia (Allah) mencintai sesiapa yang berlaku adil.

Firman Allah S.W.T. :

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Maksudnya: Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil. (Al-Mumtahanah : 8)

Terlebih lagi jika mereka mengucapkan selamat hari raya kepada kaum muslimin. Firman Allah S.W.T. :

وَإِذَا حُيِّيْتُم بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّواْ بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا إِنَّ اللّهَ كَانَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ حَسِيبًا

Maksudnya: Apabila kamu diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, Maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari padanya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu. (An-Nisa' : 86).

Kesimpulan daripada kata-kata Dr Yusuf Qardawi ini ialah:

1. Diharus mengucapkan selamat jika mereka bukan termasuk orang-orang yang memerangi kaum muslimin khususnya dalam keadaan di mana kaum muslimin adalah minoriti seperti di Barat atau bagi non muslim yang tinggal di bawah pemerintahan Islam iaitu Kafir Zimmi bukannya Kafir Harbi.

2. Diharus mengucapkan selamat untuk menjaga kemaslahatan seperti seorang yang memeluk Islam tetapi ahli keluarganya masih di dalam kekafiran. Ini untuk menjaga hubungan kekeluargaan supaya tidak terputus.

3. Jika sebelumnya mereka yang memulakan memberi ucapan selamat untuk perayaan agama kita Islam barulah dibolehkan kita membalasnya kembali. Ini sesuai dengan hadis Nabi S.A.W. daripada Abi Hurairah R.A yang bermaksud:

"Janganlah kamu memulai salam kepada orang-orang Yahudi dan Nasrani. Apabila kalian bertemu salah seorang di antara mereka di jalan maka sempitkanlah jalannya." (HR. Muslim)

4. Ucapan selamat yang digunakan hendaklah tidak menunjukkan pengukuhan atas agama mereka atau redha ke atasnya.

Firman Allah Taala :

مَن كَفَرَ بِاللّهِ مِن بَعْدِ إيمَانِهِ إِلاَّ مَنْ أُكْرِهَ وَقَلْبُهُ مُطْمَئِنٌّ بِالإِيمَانِ وَلَكِن مَّن شَرَحَ بِالْكُفْرِ صَدْرًا فَعَلَيْهِمْ غَضَبٌ مِّنَ اللّهِ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Maksudnya: Barangsiapa yang kafir kepada Allah sesudah Dia beriman (dia mendapat kemurkaan Allah), kecuali orang yang dipaksa kafir Padahal hatinya tetap tenang dalam beriman (dia tidak berdosa), akan tetapi orang yang melapangkan dadanya untuk kekafiran, Maka kemurkaan Allah menimpanya dan baginya azab yang besar. (An-Nahl : 106)

5. Harus untuk menziarahi mereka serta makan dan minum jika ianya daripada sumber yang halal akan tetapi haram mengikuti apa-apa upacara yang bersangkutan dengan keagamaan mereka. Meskipun demikian jika berkemampuan dan tiada mudharat hendaklah ditinggalkan keharusan ini.

Firman Allah S.W.T. :

لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ

Maksudnya: Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku. (Al-Kafirun : 6)

Wallahu'alam.

P/S : Sebarang kemusykilan pada coretan ini bolehlah berhubung terus dengan penulis melalui email atau boleh dirujuk kepada mereka yang lebih arif.

Baca Juga : Ada Apa Dengan 14 Februari ???

***

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...