Tuesday, February 22, 2011

Malaikat, Kerbau, Kelawar & Cacing..

Diceritakan bahawa pada suatu hari Allah S.W.T. telah memerintahkan salah seorang malaikatNya untuk pergi menemui salah satu makhlukNya iaitu kerbau dan menanyakan pada kerbau apakah ia senang telah diciptakan Allah S.W.T. sebagai seekor kerbau.


Lalu malaikat segera pergi menemui kerbau. Di siang yang panas itu kerbau sedang berendam di sungai. Malaikat mendatanginya kemudian mulai bertanya kepada kerbau, "Hai kerbau apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah S.W.T. sebagai seekor kerbau..??".

Kerbau menjawab, "MasyaAllah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah S.W.T. yang telah menjadikan aku sebagai seekor kerbau, daripada aku dijadikanNya sebagai seekor kelawar yang ia mandi dengan kencingnya sendiri..".

Mendengar jawapan itu malaikat segera pergi menemui seekor kelawar. Malaikat mendatangi kelawar yang siang itu sedang tidur bergantungan di dalam sebuah gua.


Kemudian malaikat mula bertanya kepada kelawar, "Hai kelawar apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah S.W.T. sebagai seekor kelawar..??".

"MasyaAllah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah S.W.T. yang telah menjadikan aku sebagai seekor kelawar, daripada aku dijadikanNya seekor cacing. Tubuhnya kecil, tinggal di dalam tanah, berjalannya saja menggunakan perutnya," jawab kelawar.

Mendengar jawapan itu pun malaikat segera pergi menemui seekor cacing yang sedang merayap di atas tanah.

Malaikat bertanya kepada cacing, "Wahai cacing kecil apakah kamu senang telah dijadikan Allah S.W.T. sebagai seekor cacing..??".


Cacing menjawab, " MasyaAllah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah S.W.T. yang telah menjadikan aku sebagai seekor cacing, daripada dijadikanNya sebagai seorang manusia. Apabila mereka tidak memiliki iman yang sempurna dan tidak beramal soleh, ketika mereka mati, akan diseksa selama-lamanya".

Coretan Penulis :
Sesungguhnya manusia itu dijadikan dengan sebaik-baik kejadian. Manusia diciptakan oleh Allah S.W.T. punya akal; tidak haiwan. Bila manusia menggunakan nikmat akal itu dengan sebaik mungkin, dia akan menjadi lebih mulia berbanding seorang malaikat. Adapun yang menjadikan nafsu sebagai pemandu kehidupan pula, jadilah manusia itu lebih hina berbanding seekor kerbau atau kelawar atau cacing atau haiwan-haiwan yang lainnya.

***

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...