Monday, January 25, 2010

Angka 24...

Salamullahi 'Alaikum Wa Rahmatullahi Wa Barakatuh...

Tengahari tadi ketika sedang bersiap-siap untuk ke kelas,aku menerima mesej daripada seorang kenalan. Dia minta aku menulis di dalam blog mengenai Anugerah Juara Lagu 24 yang bertemakan illuminati/freemanson yang disiarkan oleh akhbar UTUSAN MALAYSIA kelmarin. @ jika tidak pun untuk sekadar aku berkongsi sebarang maklumat dengannya.

Isu ini mula diperkatakan apabila ianya ditulis dalam blog seorang pelajar Malaysia di Jordan. Aku belum berkesempatan untuk membaca tulisan yang dimaksudkan itu kerana dalam UTUSAN MALAYSIA pun tidak dinyatakan nama blognya jadi aku tidak boleh mengulas lanjut mengenainya. Jadi kepada sesiapa yang sudah membacanya bolehlah linkkan alamatnya kepadaku.

Cuma apa yang boleh aku katakan,perkara yang disebut oleh penulis blog memang jelas dilihat pada malam itu kerana aku sendiri antara yang menjadi penontonnya di kaca tv bersama beberapa teman walau tidaklah dari mula rancangan sehingga tamat. Sekadar menonton sambil menyiapkan homeworks.

Selain daripada perkara yang telah dinyatakan oleh penulis blog itu,yang aku sendiri sedari tarian oleh penari malam itu seolah-olah mempersendakan Islam. Paling jelas tarian Stacy bersama penari-penari iringannya. Jika anda semua perasan,gerak tarian yang ditarikan seolah-olah mempermainkan ibadat solat yang kita lakukan. Gerak tari yang sama pernah pernah aku saksikan di Youtube apabila beberapa orang remaja Islam melakukan aksi ini di sebuah gereja di Malaysia.

Lihatlah betapa Islam itu sedang cuba dirosakkan. Kita semua sedar bahawa pemuda-pemudi itu toggak bangsa dan agama. Jadi apabila muda-mudi sudah rosak,maka sudah tentu proses penjajahan terhadap sesuatu negara atau agama akan lebih memudahkan musuh. Dijajah bukan sahaja pada jasad,bahkan pada jiwa mereka.

Seperkara lagi yang ingin aku aku kongsikan,entahlah secara kebetulan@memang sudah dirancangkan,penganjuran anugerah juara lagu bagi kali ke24,angka itu bersamaan dengan dengan angka 24 Protokol Yahudi. Tetapi pandanganku,bukan angka yang menjadi masalah tetapi apa yang di dalamnya. Jika protokol-protokol Yahudi bertujuan untuk menguasai dunia termasuk Islam,anugerah juara lagu pula untuk melalai dan menjauhkan kita dari Islam. Mungkin pada ini ada titik persamaannya. Atau ungkapan yang ini lebih tepat, "kulit lain-lain, isinya tetap sama".

Dalam beberapa hari yang akan datang,sama-samalah kita tunggu hasilnya. Jika dalam beberapa minggu yang lalu bilamana mahkamah meluluskan penggunaan kalimah Allah bagi majalah terbitan sebuah gereja sehingga mengundang kontroversi termasuk pembakaran beberapa buah gereja dan piket beberapa kumpulan,bagi isu ini bagaimana pula natijahnya?

Adakah pihak yang sama akan bangun mempertahan dan mengecam isu ini? Atau sekadar bangun bila sesuatu isu itu mampu menguntungkan mereka? Atau mereka memang ikhlas sayangkan Islam dan umatnya? sama-samalah kita saksikan episod berikutnya samaada ianya akan berlarutan atau didiamkan begitu sahaja? Dan aku sebagai penonton setia tidak sabar untuk menonton kesudahannya....

Sekadar ini yang boleh aku kongsikan pada coretan kali ini. Mungkin jika ada info terbaru aku akan kongsikan pada tulisan berikutnya. Kepada sahabat yang telah memberikan cadangan untuk aku mengulas mengenai isu ini,terima kasih aku ucapkan walau pada mulanya aku bercadang untuk menulis pada tajuk@isu yang lain tetapi tetap berkisar pada permasalahan dan kehidupan seharian kita semua.

Moga segala yang dikongsikan bisa memanfaatkan kita semua. Kepada semua sahabat yang tulus dan tekun dalam arena penulisan ilmiah,teruskan usaha dakwah anda. Bangunkan kembali Islam,merdekakan ia dari segala penjajahan...

Bertemu lagi di lain waktu... Wassalam

--->

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...