Tuesday, January 19, 2010

Protokol Yahudi..

Salamullahi 'Alaikum Wa Rahmatullahi Wa Barakatuh...

Sedang diri ini tercari-cari tajuk untuk posting terbaru untuk blogku,aku dikejutkan oleh satu gurauan oleh teman-teman serumah sewaku. Kata seorang temanku kepada teman yang lain, "Barang yang hang pakai ni jenama produk Yahudi,baik buang je....." . Gurauan itu diiringi dengan hilai ketawa dari beberapa orang teman yang lain.

" Boikot Produk Yahudi...!! " . Slogan ini sering kita semua dendangkan bila kita mendengar berita mengenai kekejaman ke atas umat Islam terutama penindasan Zionis terhadap Palestin. Kempen-kempen pula akan giat diadakan untuk mencegah umat Islam daripada bersubahat dengan mereka dengan membeli barangan dari syarikat-syarikat yang mondus operasinya didalangi oleh Yahudi. Kempen-kempen ini nampak berkesan pada mulanya,tapi tidak beberapa lama kemudian umat Islam kembali menggunakan produk Yahudi. Alangkah sedihnya....

Persoalannya,mengapakah terjadi yang sedemikian? Mengapa kita sebagai seorang Islam terlalu payah untuk istiqomah?

Untuk menjawabnya,hal ini perlu diperhatikan daripada beberapa sudut. Walau isu ini seakan lapuk kerana sudah sekian lama diperbahaskan,tapi mengapa penyelesaian tidak juga kunjung tiba? Adakah inisiatif yang diguna pakai sebelum ini juga sudah tidak relevan pada masa kini?

Pernahkah anda semua mendengar mengenai ' 24 Protokol Yahudi ' ? Protokol ini telah dibawa ke pengetahuan umum pada tahun 1901M apabila seorang wanita Perancis telah mencuri naskhah ini daripada pemimpin tertinggi Freemason. Protokol ini akhirnya telah diterjemahkan ke dalam bahasa arab oleh Ustaz Mohd Khalifah Attunisi dengan tajuk ' Protokol Hukama' Sohyuni ' .

Maka aku kembali menatap protokol-protokol ini yang memang ada dalam simpananku. Walau protokol-protokol ini sudah seabad lamanya,tapi sehingga ke saat ini antara sedar atau tidak, Yahudi sudah berjaya mencapai matlamat mereka. Ini ucapanku bila membacanya lalu membuat perbandingan dengan realiti kehidupan pada hari ini.

Bagi yang belum berkesempatan membacanya,baca dan carilah. Paling mudah cari sahaja di engin google. 'google' ??? Ini pun salah satu produk Yahudi. Mengapa terlalu sukar untuk kita semua lari daripada menggunakan barangan Yahudi ????

Itu baru satu,tapi pendek kata semuanya made in Yahudi . Tidak percaya?? Blog yang sedang aku tulis ini pun dilopori Yahudi. Itu belum masuk Facebook dan lain-lain ruangan sosial . Kita semua sedar tentang hakikat ini,tetapi mengapa terlalu sukar untuk meninggalkanya??

Jadi apakah sewajarnya tindakan kita? Perlukah kita tinggalkan semuanya jika sayangkan Islam dan umatnya?? Andaianku,jika kita semua tinggalkan teknologi ini,kita pasti menjadi ibarat katak dibawah tempurung . Buntu tanpa sebarang perkembangan teknologi. Khabarkan kepadaku,dewasa ini dengan apa Islam harus dibanggakan? Dengan umatnya?? Atau dengan tamadunnya??

Jika di negara Islam seperti Iran misalnya,dengan kecekapan tenaga Islam mereka mampu mencipta tenaga nuklear sendiri sehingga menggerunkan pihak musuh terutama Barat dan Yahudi dalam masa yang sama mereka juga menjadi musuh saudara seagama dari negara lain yang menjadi boneka Yahudi. Lihat,begitu licik sekalikan agenda Yahudi? Tidak boleh kuasai semua aspek,satu aspek pun pun sudah cukup untuk mereka hancurkan Islam. Biar Islam saling bermusuhan. Yang untungnya Yahudi....Ini salah satu yang terdapat dalam protokol mereka jika dibaca dan dikaji.

Protokol-protokol ini memang panjang perbahasannya jika ingin diperbahaskan satu persatu. Cuma cukuplah jika kita semua berjaga-jaga agar tidak jatuh dalam genggaman dan cengkaman mereka. Agar tidak ditawan bukan sahaja daripada sudut jasad,bahkan roh kita...

Jika dari sudut makanan dan barangan,kita mungkin ada penyelesaiannya dengan memilih produk keluaran muslim yang dijamin setanding lagi halal itupun masih perlu berhati-hati kerana Yahudi dan bukan Islam tetap licik. Produk yang jenamanya Islam pun kadang-kadang di belakangnya orang kafir. Awas, jangan sekali-kali terpedaya....!!!

Dari sudut teknologi pula,mungkin sukar untuk kita lari darinya. Pandangan peribadiku,mungkin kita boleh fikirkan bagaimana untuk mengkesansampingkan kesemua benda ini. Maksudku ialah jika kita sememangnya terpaksa menggunakannya tanpa sebarang alternatif lain yang boleh dipilih dan digunakan,seeloknya kaji dulu kesannya. Atas dasar apakah sesuatu produk itu dipasarkan? Sekali lagi aku tekankan,dengan kelicikan Yahudi kebaikan yang cuba ditunjukkan oleh sesuatu kadang-kadang bisa menyembunyikan kejahatan juga keburukannya. Relevankah jika boleh aku katakan, " Jika Yahudi mampu mengkaji Al-Quran untuk menghancurkan Islam kita juga mampu mengkaji segala kehebatan dan kelebihan mereka untuk digunakan sebagai senjata yang akan memakan tuan kelak ," . Anda bagaimana??

Firman Allah Taala dalam surah Al-Baqarah ayat 120 yang bermaksud:

" Dan sesekali tidak akan redha orang-orang Yahudi dan Nasrani sehingga kamu mengikut agama mereka. Katakanlah, " Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk yang benar. Dan jika kamu mengikut kemahuan mereka setelah datang pemberitahuan kepadamu,maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu, " .

Sesungguhnya agama dalam konteks ayat di atas bukan sahaja merujuk kepada Ad-Din bahkan kita ini mengikut telunjuk dan kehendak mereka pun sudah menyukakan mereka. Adakah kita akan hanya ketawa besar bila Islam dan umatnya dinodai dihadapan mata kita?? Adakah kita tersenyum bangga jika kita salah seorang daripada agen-agen pemusnahnya?? Jadikan ini renungan kita bersama....

--->

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...