Saturday, January 2, 2010

Antara Pro dan Kontra Tahun Masihi....

Salamullahi 'Alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh Ya Ahla Daril Ilmi...

Hari ini 2 Januari. Maknanya sudah 2 hari juga kita berada di tahun 2010. Menonton berita jam 8 di kaca televisyen semalam,dipaparkan sambutan tahun baru di setiap negara di pelosok dunia. Cuma terkadang timbul persoalan di dalam diri bagi kita yang beragama Islam,bolehkah kita menyambutnya?

Aku tidak berhajat untuk menulis mengenai asal usul penggunaan 1 Januari sebagai hari pertama untuk kalendar masihi kerana masing-masing sudah sedia maklum. Kalau disearch pada enjin Gooole pun,memang sudah banyak laman yang bercerita mengenainya.

Cuma ringkasnya,dari apa yang aku baca dan yang aku tonton kebanyakan masyarakat di dunia kini menjadikan tarikh ini sebagai tarikh untuk melakukan ritual keagamaan. Bukan sahaja Nasrani dan Yahudi,malah agama-agama lain juga. Dek itu,tidak hairanlah jika masyarakat di negara Jepun pun sudah menjadikan tarikh ini sebagai satu tarikh penting dalam agama mereka,seperti yang aku lihat di televisyen semalam.

Bagi kita yang beragama Islam,memang sudah jelas haram jika kita turut sama mengikuti ritual agama lain,Tapi bagaimana pula yang berpendapat apa salahnya jika kita menyambut kedatangan tarikh ini tanpa dilibatkan unsur agama?Atau dengan melakukan aktiviti yang berfaedah?Atau dengan kita berbuat ibadah khusus padanya seperti bacaan yasin secara beramai-ramai contohnya?

Pada pandanganku,bila mengucap dan melakukan sesuatu,biarlah syariat sebagai rujukan utama. Adakah ianya selari dan dibolehkan syariat?

Islam tidak pernah melarang umatnya dari melakukan segala sesuatu selagi ianya tidak bertentangan dengan syariat dan membawa kepada mensyirikkan Allah. Jadi dalam konteks menyambut kedatangan tahun baru ini,tidak salah jika kita selaku seorang yang muslim menyambutnya dengan melakukan perkara yang bermanfaat dan selagi mana ianya tidak bercampur dengan unsur maksiat.

Maksudku disini ialah,jika kita mengumpulkan manusia untuk mendengar ceramah atau kuliah agama pada malam menjelangnya tahun baru masihi,adakah ianya bid'ah yang dilarang? Atau tindakan beberapa NGO yang menyebarkan risalah yang berbentuk nasihat jua kesedaran kepada orang ramai pada malam tahun baru,ada atau tidak nas syarak yang mencegahnya?

Cuma dalam konteks ini,aku kurang bersetuju jika ada segelintir penganut Islam yang menyarankan satu ibadat khusus pada malam itu. Seperti bacaan yasin secara beramai-ramai misalnya yang dijadikan aktiviti wajib bila menjelangnya tarikh 1 Januari. Jika ini realitinya,apa beza Islam dengan agama-agama yang lain yang turut menyambutnya dengan ritual keagamaan mereka juga?

Islam itu dipandang hina oleh agama lain bukan kerana namanya Islam,tetapi dek penganutnya sendiri yang tidak faham mengenai Islam serta tidak tahu untuk memuliakannya. Semalam di dalm berita,dipaparkan mengenai beberapa NGO Islam yang berpiket membantah keputusan mahkamah dalam membenarkan penggunaan kalimah Allah dalam agama lain. Lihatlah betapa jahilnya mereka. Realitinya,Allah sebagai Tuhan Yang Esa memang diakui dalam semua agama. cuma bezanya,dalam tafsiran dan versi yang berbagai yang menyimpang dari ajaran Islam,itu sahaja. Apa gunanya berjuang semata-mata untuk mengkhususkan penggunaan kalimah Allah untuk agama Islam sahaja,tapi dalam masa yang sama umatnya sendiri tidak inginkan Islam? Bukan kalimah yang menjadi isu kemunduran Islam,tetapi moraliti kita selaku yang mengaku Islam yang menjadi penyebabnya...

Berbalik kepada tajuk posting aku hari ini,penggunaan tarikh masihi ini bukan sahaja digunakan oleh yang bukan Islam,bahkan kita sendiri umat Islam. Dalam konteks seharian,kita sendiri tidak lari dari menggunakannya. Urusan pejabat,urusan perniagaan,urusan persekolahan, semuanya dalam penggunaan tarikh masihi bukannya tarikh hijri. Tidakkah ini seolah-olah kita meminggirkan Islam itu sendiri??

Dalam sebuah hadis Nabi SAW bersabda yang maksudnya: " Barangsiapa yang menyerupai sesuatu kaum,maka dia termasuk di dalam kaum itu" .

Secara asasnya,hadis ini melarang kita yang beragama Islam meniru-niru atau mengikut perbuatan agama lain dalam konteks akidah dan ibadat. Dari segi adat pula,ianya tidak salah selagi tidak melibatkan unsur ibadat atau akidah. Sebagai contoh,pemakaian sut lengkap atau kot oleh orang Islam sedangkan kita sedia maklum ia menjadi pakaian rasmi orang barat dalam sesuatu majlis atau pemakaian tali leher dan seumpamanya. Itu yang kita semua perlu faham sebenarnya.

Ringkasnya,menyambut dan menggunakan tarikh masihi dalam kehidupan tidak salah selagi tidak bercanggah dengan syarak. Cuma kita sebagai umat Islam sendiri sebenarnya sudah diberikan tarikh-tarikh tertentu dalam tahun hijrah untuk disambut dan dirayakan. Jadi mengapa lebih mengagung-agungkan perayaan agama lain dari agama sendiri?

Yang halal itu jelas.Yang haram juga jelas. Maka timbang dan nilailah agar hidup kita tidak binasa di dunia jua celaka di akhirat.

Wassalam..

'

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...