Thursday, February 4, 2010

Hakim & Mahkamah...

Salamullahi 'Alaikum Wa Rahmatullahi Wa Barakatuh..

Esok kolej aku akan memulakan cuti pertengahan semester. Dalam pada itu,banyak tugasan yang perlu disiapkan sepanjang masa cuti ini. Pening juga memikirkan semua benda ini tambahan pula bilamana antara tugasan itu ada tidak berkaitan dengan bidang yang aku pelajari selama ini.

Ya Allah permudahkanlah segala urusanku...

Pengajian Malaysia,ini antara tugasan yang perlu aku siapkan. Kalau dulunya,kalau ditanya mengenai Malaysia aku hanya tahu tarikh kemerdekaannya sahaja. Hari ini banyak benda baru yang aku perolehi. Dari meluat kini timbul minat untuk aku mengkaji dan mendalaminya. Dan antara banyak-banyak yang sudah aku pelajari ialah struktur badan kehakiman di negara yang kita cintai ini. Tentang jenis mahkamah,sistemnya dan bagaimana sesuatu kes itu dikendalikan dan dengan cara apa ia boleh dipindah dari satu mahkamah ke mahkamah yang lain. Paling tidak pun, jika satu hari ada orang bertanyaku,tidaklah aku termanggu-manggu macam orang pedalaman baru masuk bandar.

Terlanjur berbicara mengenai mahkamah,dalam sehari dua ini hangat kita bercakap mengenai perbicaraan kes liwat DSAI selaku defenden di mahkamah. Apa lagi yang boleh aku katakan mengenai kes berprofil tinggi ini? Hatta mendapat liputan meluas semua media massa. Paling banyak,disiarkan gambar penampilan terbaru si responden yang saban hari disiarkan. Kalian pun mesti sudah nampak perubahannya,jadi tidak perlulah aku menyebutnya. Masing-masing boleh menilainya sendiri.

Aku lebih berminat untuk melihat dan memerhatikan sahaja bagaimana perjalanan kes ini dikendalikan. "KEADILAN" bukankah itu asasnya bagi setiap badan kehakiman? Jadi harapku,biarkan perbicaraan ini berjalan dengan telus dan tulus tanpa didalangi oleh mana-mana pihak yang punya motif tersendiri.

Apa sahaja keputusan akhirnya nanti,semua pihak perlu menerimanya. Biar keputusan yang akan dibacakan oleh hakim kelak dibuat atas dasar kebenaran bukannya paksaan mana-mana pihak. Kepada mereka yang menjadi hakim,ingatlah tanggungjawabmu itu berat. Jika boleh aku katakan beginilah kurangnya, "Hakim itu sebelah kakinya di syurga sebelah kakinya lagi di neraka...Jika kebenaran yang kamu bela,syurgalah tempatmu & jika kesalahan yang kamu bela,nerakalah tempatmu..." . Maka fikir-fikirlah tempat mana yang ingin kamu masuki...

Kepada mereka yang diadili, ingatlah jika di mahkamah dunia kamu mungkin terlepas dengan pelbagai tipu daya dan muslihat tapi di mahkamah Allah mampukah kalian?

Aku petik kembali kata-kata si responden di dalam blognya satu ketika dahulu,

"Tidak terkata.. Jika ditakdirkan kes ini digugurkan di mahkamah dunia, tidak mengapa, saya reda.Kerana kelak semasa di Mahsyar (mahkamah Allah) pasti akan dibicarakan juga. Sebagai hamba Allah yang kerdil, saya hanya mampu berusaha, berdoa dan berserah sepenuhnya kepada Allah SWT sahaja, kerana Dialah yang Maha Adil lagi Maha Berkuasa, " . (ziarah sini)

Kepada kedua-dua pihak:yang menuduh dan yang dituduh,renunglah kembali kata-kata ini. Di pihak yang manakah kalian? Bak kata si responden di setiap kali akhir tulisannya "Yang Hak Pasti Berdiri,Yang Batil Pasti Jatuh" .

Buat yang terakhirnya,aku sentiasa doakan agar keadilan itu senantiasa di pihak yang benar. Aku akhiri coretan kali ini dengan memetik sepotong firman Allah di dalam Surah Yaasin : 65 yang bermaksud:

" Pada hari itu Kami kuncikan mulut-mulut mereka dan Kami (berikan peluang) berkata-katalah tangan-tangan mereka (atas segala kesalahan mereka ) dan bersaksilah kaki-kaki mereka atas apa yang mereka kerjakan "

--->

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...