Thursday, February 11, 2010

Wanita Bagaikan Hilang Rasa Malunya...

Salamullahi 'Alaikum Wa Rahmatullahi Wa Barakatuh...

Tadi sedang sibuk menyiapkan tugasan masa cuti,pena di tanganku berhenti menulis seketika. Alunan nasyid dari kumpulan Hijjaz dengan judul 'Dilema' membuatkanku berfikir sejenak. Antara bait-bait lirik yang menarik perhatianku :

Lihatlah panorama dunia
Wanita bagaikan hilang rasa malunya
Maruah yang menjadi maharnya
Tergadai sia bagai tiada berharga

Di manakah budinya di manakah akhlaknya
Sungguh pilu dan sayu mengenangkannya
Santun tiada lagi nafsu memimpin hati
Kehormatan diri tidak dipeduli

Memoriku berputar mengenangkan satu peristiwa yang berlaku beberapa minggu yang lalu...

Dalam minggu itu, habis semua rakan yang tinggal bersamaku dihidapi demam selsema. Mungkin perubahan cuaca memungkinkan semua ini terjadi tambahan pula bilamana beberapa orang rakan yang lain dan beberapa orang pensyarah di tempat pengajianku turut dihidapi masalah kesihatan yang sama.

Petang itu,dengan bermotorsikal aku keluar dari rumah. Hajat di hati ingin ke sebuah gerai untuk membeli moi sup. Maklumlah,bila demam lidah rasa hendak makan aneka makanan yang pelik dan lain dari menu kebiasaan.

Dalam perjalanan,motorsikalku bergerak perlahan melintasi dua orang gadis yang sedang berjalan di tepian jalan . Rasa-rasanya aku mengenali kelibat dua orang gadis ini. Ya,mereka ini pelajar poly-tech yang turut menyewa hanya selang beberapa buah rumah dari rumah tempatku menyewa.

Dengan wajah yang boleh dikatakan ayu selaku gadis melayu,pakaian ketat di badan dengan tiada bertudung,salah seorang dari mereka menegurku. Berkata si gadis, " Hai abang seorang saja petang-petang begini? Nak tumpang motorsikal abang boleh? " .

Aku hanya berlalu pergi tanpa sebarang bicara atau jawapan terhadap petanyaannya itu. Otakku ligat berfikir,jika tidak salah amatanku si gadis yang sama pernah dihantar pulang oleh seorang pemuda ke rumah sewanya pada waktu malam ketika aku melalui hadapan rumahnya bilamana aku pulang daripada bermain futsal.

Dunia oh dunia...Benarlah dirimu sudah semakin tua...


Suatu ketika yang lain,aku menemani seorang rakan untuk membeli tiket bas. Aku hanya menunggu di tempat parking sementara dia ke kaunter tiket. Dalam pada itu sempatlah aku bersembang dengan seorang mat motor @ mat rempit yang kebetulan memarkirkan motorsikalnya di sebelah motorsikalku. Katanya dia datang untuk mengambil kawan yang akan sampai tidak beberapa lama lagi dari Melaka dengan menaiki bas.

Dalam rancak bersembang,melintas di hadapan kami seorang gadis yang berpakaian ketat. Sekadar gurauan,aku berkata kepadanya, " Bang, tak nak tackle ker ? " . Spontan dia menjawab, "Gadis macam ini sesuai untuk dibawa jalan jer..." " Ha, gadis yang macam ni baru sesuai dibuat calon isteri..!! " sambungnya lagi sambil menunjuk kepada seorang gadis berjubah dan bertudung labuh yang kebetulan turut lalu di situ.

Aku hanya tersenyum kepadanya. Perbualan kami ditamatkan bila rakanku berjalan menghampiriku dan kawan yang ditunggu-tunggu si rempit tiba...

Satu perkara lagi yang tidak mungkin akan aku lupakan ialah perbualanku dengan seorang ustaz yang pernah menjadi guruku. Hampir saban minggu boleh dikatakan dia ke Kuala Lumpur untuk menyampaikan kuliah dan mencari dana untuk sekolah.

Antara butir bicaranya kepadaku pada suatu petang, " Masrul,anta nanti kalau nak cari isteri yang orang kl,habaq kat ustaz dulu.." . "Awat pula ustaz? " tanyaku kehairanan. " Bolehlah ustaz tolong rekomenkan dan cari kat anta.. " jawabnya diiringi senyuman. " Tapi kalau ustaz nak cari kat ana,ana nak yang comel dan bertudung labuh.. " kataku menyambut gurauannya itu. "Pasai tu ustaz suh habaq kat ustaz dulu. La ni,yang bertudung labuh pun belum tentu boleh pakai kena siasat bagi abis dulu. Ustaz banyak informer dan kaki,jadi bolehlah ustaz tolong risikkan dulu.. " jawabnya untuk kata-kataku itu.

Butir bicara itu sudah beberapa tahun berlalu,tetapi kini aku mula mengerti maksud kata-katanya itu. Dewasa ini,mungkin bukan hal yang menghairankan bilamana pelajar yang belajar sekular terlibat dengan seks bebas dan mengandungkan anak anak di luar nikah,tetapi bila kes itu melibatkan pelajar yang belajar agama,ia sudah menjadi suatu hal yang menghairankan.

Dimanakah nilai agama yang menjadi benteng pertahanan diri? Atau sekadar belajar untuk mendapatkan segulung sijil tetapi ilmu yang ada tidak melekat di hati lalu tidak diamalkan?

Aku dihadapkan dengan beberapa peristiwa lagi yang sememangnya tidak mencerminkan peribadi wanita yang belajar agama. Beberapa kali mereka yang berjubah dan bertudung labuh menghadiahkanku kuntuman senyuman bila bertemu di jalanan. Dalam pada itu juga,bila mereka berjalan di jalanan,tudung yang ditiup angin yang melekap ditubuh hanya dibiar melekap tanpa ingin ditarik kembali. Aku selaku manusia normal yang dikurniakan nafsu,terkadang tewas juga aku untuk menyaksikan wayang percuma ini. Ya Allah Engkau ampunkan segala dosa dan keterlanjuranku ini...

Buat kaum hawa,bukan niatku mencoret tulisan ini untuk merendahkan martabatmu sebagai wanita. Sekadar perkongsian untuk renungan kita bersama. Tempatmu mulia di sisi lelaki kerana diciptakan Adam & Hawa saling memerlukan. Andai maruah menjadi taruhan si hawa untuk dipertahankan,si adam pula selaku perisai & pelindungnya.

Pesanku buat diri sendiri dan kaum adam yang lain,usah dirosakkan maruah kaum hawa. Dan pesanku pula buat kaum hawa,jagalah maruahmu itu sebaik mungkin. Renungilah maksud firman Allah S.W.T dalam Surah Annur ayat 26 yang bermaksud :

" Wanita-wanita yang keji untuk lelaki-lelaki yang keji , Dan lelaki-lelaki yang keji untuk wanita-wanita yang keji (pula) , Dan wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik , dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula) , Mereka (yang dituduh) adalah suci dari apa yang dituduhkan mereka (yang menuduh) . Bagi mereka keampunan daripada rezeki yang mulia (syurga) . "

Aku akhiri coretan ini dengan bait-bait seterusnya daripada lagu 'Dilema' yang mengungkap 1001 maksud di sebaliknya untuk renungan bersama :

Oh wanita kembali menginsafi
Kepada asal fitrah kejadianmu
Diciptakan untuk dihormati
Sentiasa diredhai Tuhan Pencipta
Kembali kepadaNya juga pada RasulNya
Pasti dihadirkan taufik & hadayahNya
Wanita...

Kembalilah ke arah kemuliaan
Contohi peribadi Ummul Mu'minin
Rasulullah dijadikan suami
Tertawan kerana keluhuran pekerti
Bukan kerana harta bukan kerana nama
Tetapi kerana budi yang disanjungi
Kembalilah...

Wanita perhiasan dunia
Bagai kilau permata di antara kaca
Sayangnya makin pudar cahaya
Hingga tiada lagi beza di antaranya

---;-<@---;-<@---;-<@


1 comment:

Anonymous said...

Many a true word is spoken in jest.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...