Monday, February 1, 2010

Kisah Anak Harimau...

Salamullahi 'Alaikum Wa Rahmatullahi Wa Barakatuh...

InsyaAllah pada coretan kali ini aku ingin berkongsi sebuah kisah; kisah anak harimau.

Pernahkah kalian mendengar kisah seekor anak harimau yang dibesarkan oleh kambing? Entahlah ini kisah betul@dongeng,tapi mungkin sesuai untuk tatapan kita semua. Kepada si ibu dan si bapa yang saban malam menidurkan anak dengan bercerita,mungkin kisah ini boleh dijadikan koleksi kisah-kisah night tale anda.

Arakian tersebutlah akisah,pada satu hari seekor anak harimau telah tersesat jalan dan terpisah dengan keluarganya. Maka berjalanlah ia ke sana dan ke sini sehingga hari menjelang malam. Akhirnya ia telah sampai di sebuah kandang kambing di dalam sebuah kampung. Menggigillah ia dalam keadaan gelap dan sejuk di luar kandang.

Melihat keadaan si anak harimau,timbullah rasa simpati si ibu dan si bapa kambing. Maka diajaklah tidur bersama mereka. Bermula detik itu,bermulalah hidup baru si anak harimau bersama keluarga kambing.

Adapun anak-anak kambing yang lainnya tidak dapat menerima kehadirannya yang jauh berbeza daripada mereka. Ia disisihkan daripada sebarang aktiviti harian mereka. Jika ia cuba menghampiri kawanan anak kambing maka ia akan ditanduk dengan tanduk mereka yang baru hendak tumbuh.

Sedih di hatinya bukan kepalang. Hendak pergi,tidak tahu mana hendak ditujui. Tambahan pula,si ibu dan si bapa kambing begitu baik terhadapnya. Lalu mengeluhlah ia di dalam diri, "Alangkah bagus sekiranya aku juga bertanduk,bolehlah aku menyondol mereka jika mereka mengganguku..." . Dengan sayu,ia hanya memerhatikan dari jauh kawanan anak kambing meragut rumput.

Tiba-tiba dari celah semak,muncul seekor harimau dewasa. Mengaumlah ia lalu bertempiran larilah anak-anak kambing. Si anak harimau turut sama melarikan diri. Melihat kelibat si anak harimau,maka dikejarlah ia oleh harimau dewasa. Takutlah anak harimau kerana bimbang dijadikan santapan harimau dewasa.

"Mengapa engkau lari?" tanya harimau dewasa. "Saudaraku semuanya lari,aku takut engkau juga membahamku!" jawab anak harimau. "Hahaha...Mereka bukan saudaramu. Lihat sahaja dirimu. Engkau seperti aku. Ngaumanmu juga bisa menakutkan mereka," balas harimau dewasa. "Aku juga bisa mengaum? Ajarkanlah aku...Ajarkanlah aku...!" teriak anak harimau dengan nada tidak sabar.

Kemudian si anak harimau pulang ke kandang dengan hati yang riang. Di sana sudah menanti kawanan anak kambing. Tiba-tiba dari kalangan mereka seekor yang besar menyondol anak harimau. Ia hanya tersenyum dan menyeringaikan giginya sebelum mengaum. Maka bertempiran larilah anak-anak kambing. Puaslah hati si anak harimau.

Sebenarnya kisah yang aku kongsikan kali ini ada kaitannya dengan tulisan-tulisan aku sebelum ini. Tentang realiti kehidupan kita sebagai seorang Islam yang dijajah dan diinjak juga ditindas.

Tatkala saban hari kita atau saudara seagama ditindas oleh musuh-musuh,bangunlah beberapa kerat pemimpin yang mengatakan jika kita memiliki kekayaan dan teknologi seperti mereka barulah kita tidak akan diinjak.

Persoalannya,benarkah apa yang dilaungkan itu? Adakah kehormatan akan kita peroleh semula jika kekayaan dan kecanggihan kita miliki?

Renunglah semula zaman Rasulullah SAW dan para sahabat. Adakah mereka dihormati kerana kekayaan? Sedang daripada kalangan sahabat sendiri ada yang hidup dalam kemiskinan.

Jawabnya adalah kerana iman dan akhlak yang tinggi. Inilah hakikatnya. Iman itulah sebenarnya ngauman si anak harimau. Sepertimana tidak memerlukan tanduk untuk si anak harimau menewaskan anak kambing.begitulah harta bukan elemen terpenting untuk kita menewaskan musuh. Bahkan elemen terpenting itu sudah wujud dalam diri kita sendiri;iaitu IMAN.

Dewasa ini,kita sudah melihat begitu ramai antara orang Islam yang berjaya dalam hidup mereka tetapi berapa ramai yang masih kekal dengan Islam mereka? Dengan gaya hidup bertuhankan musuh Islam,itu belum dicampur dengan pernindasan terhadap saudara seagama. Inikah kekayaan dan kemajuan yang kita inginkan supaya setanding dengan musuh?

Ingatlah kerosakan yang ditimbulkan oleh eleman dalaman lebih pedih dan berbisa dari yang ditimbulkan elemen luaran. Tembok yang kita bina untuk mempertahankan diri dari musuh telah dirobohkan oleh mereka yang berkubu disebalik tembok itu sendiri.

Jadikan keimanan sebagai ngauman si anak harimau yang bisa menakut dan menggentarkan musuh. Kekayaan dan kemajuan pula sebagai kuku si anak harimau yang akan yang hanya dikeluarkan ketika si anak harimau mengaum untuk melawan musuh...

--->

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...