Thursday, June 16, 2011

Nelayan dan Petani, Kembar Siam Yang Bertaut..

Nelayan dan petani
Sungguh akrab dua watak duka ini
Ibarat isi dan kuku
Ibarat aur dengan tebing
Ibarat si kembar siam bertaut

Bertaut pada penderitaan.. pertarungan.. dan kesengsaraan

Bertarung bukan untuk mencium trofi
Bukan untuk mepertahankan gelaran
Bukan untuk ditakhta sebagai manusia tersohor di dunia
Bertarung demi mengalas sesuap nasi
Untuk isteri.. untuk anak-anak..
Yang menanti dengan penuh harapan

Bertarung dengan badai dan terik bahang
Untuk baju sekolah, kasut, beg, buku yang belum lagi dibeli
Dengan satu harapan
Anak-anaklah yang akan merubah corak
Kemiskinan.. kefakiran.. kedaifan..
yang bergalur menyusur ruang waktu

Pertarungan mereka sepanjang hayat..

Dengan tulang empat kerat
Katam-katam tulang
Tapak tangan dan kaki menggerutu macam kertas pasir
Kulit sudah jadi tepu, pejal, hitam hamba abdi
Avon, Kayla, Gucci jauh sekali
Pusat rawatan kecantikan, pakar kulit..
Tak kebulur untuk menaja nelayan dan petani sebagai model iklan
Mereka hanya kepingin yang tegar bugar, yang gebu, yang putih,
Lambang sebuah dunia korporat dan keparat...

***

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...