Wednesday, March 16, 2011

Kesian Arab Tu Kena Marah Dengan Melayu...

Assalamu'alaikum..

Tadi lepas solat maghrib aku ke sebuah kedai barangan elektronik. Dah berjanji dengan salah seorang pekerja di situ untuk ambil kad memori baru; ganti kepada kad memori yang rosak tempoh hari..

Pendek cerita.. Disebabkan jenama masa mula-mula aku beli hari tu tiada, maka digantikanlah dengan jenama yang lain.. Baru aku pusing badan untuk meninggalkan kedai..

"Saudara.. untuk kad memori ni kamu kena tambah 1,000 Riyal.." kata pekerja arab tu kat aku.

"Kenapa pula kena tambah..??" soalku sambil menarik muka kehairanan.

"Disebabkan kad memori ini jenis yang lebih baik, maka harganya lebih sedikit walau kapasitinya sama.." balas pekerja arab untuk soalan aku tu.

Dalam hati, aku mula dok maki sorang diri, "Tak boleh pakai punya arab.. Agak-agak la kalau nak ambil untung atas angin pun. Semalam baru aku tengok kat kedai sebelah jual untuk jenis yang sama dengan kapasiti 4x ganda harga baru 8500 Riyal. Takkan untuk kad memori kapasiti macam ni harga sampai 7,000 Riyal..??".

Adalah lebih kurang 15 minit aku dok berbalah dengan pekerja arab tu. Aku tetap tak mahu bayar 1,000 Riyal tu.. Kalau kira ikut RM(Ringgit Malaysia) banyak juga dia punya jumlah tu..

Pendek cerita lagi, akhirnya pekerja arab tu tanya aku, "Berapakah harga yang telah aku jual kepada kamu camcorder beserta dengan kad memori tempoh hari..??".

Dengan muka penuh yakin aku menjawab, "52,000 Riyal...".

Pekerja arab tu pun membuka resit jualan dan kemudian tunjuk kat aku, "Tapi dalam resit ni tercatit, harga camacorder jumlahnya 46,000 Riyal manakala memori kad pula 4,000 Riyal. Jadi jumlahnya 50,200 Riyal..".

Ooops...

Aku dah mula rasa malu dengan diri sendiri, juga malu dengan pekerja arab yang aku marah sebentar tadi. Macam manalah aku boleh tak perasan yang selepas lima tu ada kosong, patut la aku rasa mahal sangat, kosong tu aku kalih (ubah) letak kat belakang rupanya... Hehe

Mujurlah pekerja arab ni jenis tak kisah mana. Selepas aku minta maaf, kami kembali berbual macam biasa... Dan lepas tawar-menawar, akhirnya dia sudi kurangkan sedikit. Aku hanya perlu tambah dan bayar 800 Riyal saja, bukan 1,000 Riyal...

Apa-apa pun, tentang aku sebut dia untung atas angin tu, betul aku tak tipu.. Harga untuk kad memori dengan kapasiti yang sama di kedai lain murah sedikit. Aku tak kisah sangat pun kalau takat dia nak ambil untung atas angin sikit-sikit... Tapi kalau dah untung atas angin sampai beribu-ribu tu yang aku marah tu, walau sebenarnya yang tersalah tadi adalah aku... Huhu

Keluar dari kedai, terus Lukman kawan yang temankan aku sound aku dengan loghat Terengganunya, "Sian arab tu aku tengok kena marah dengan mung.. Siap buat muka sedih lagi.. Parok sangat mung wie ye...".

Aku pula dengan muka selamba menjawab, "Mane ade, sikit jer aku wie ye tu..".

Padahal dengan diri sendiri, rasa malu tu aku bawa balik sampai rumah malam ni.. Haha

Sekian kisahnya seorang arab kena marah dengan seorang melayu..

Catatan Penulis :

# Pesanku pada diri, lain kali sebelum menutur @ melakukan sesuatu, buatlah penelitian terlebih dahulu, takut akan melukakan hati sesama insan...

# Pesanku pada diri juga, cubalah untuk mengawal kemarahanmu itu sekalipun dalam dirimu mengalir darah Panglima Diraja @ Pengawal Biasa.. Kerana sifat amarah itu daripada syaitan..

# Pesanku pada diri lagi, sebenarnya biah (suasana) memainkan peranan penting dalam meningkatkan kualiti diri. Siapa sangka seorang arab boleh tertunduk diam bila dimarahi dengan bahasa ibundanya sendiri. Jadi carilah suasana-suasana yang bisa meningkatkan kualiti dirimu...

***

4 comments:

TheSyafiq Mokhtar said...

samela..aku pun pernah marah orang arab gak..jom kite kongsi cite same2..

http://thesyafiqmokhtar.blogspot.com/2011/03/perbalahan-kecil-antara-aku-dengan.html

change said...

adventure sungguh kisah ini....

Fazli said...

yakin sungguh bila nak marah tu. kalau dia tak tunjuk resit, takdelah malu sangat ek. hehehe...

EJA said...

hahahah kalau eja jadi pak arab tu ek silap minah arab tu dah lama dah towan kena dengan eja..hehheeh tapi mgg kelakar cerita towan ni.. lain kali berhati2 sblm bertindak sesuatu :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...