Saturday, March 12, 2011

Selipar Burukku Kena ' Balas '...

Assalamu'alaikum...

Tadi usai solat Jumaat masa nak balik rumah, selipar burukku kena balas (curi) kat masjid. Selama aku dok kat sini, ni kali pertama.. Mula-mula rasa marah juga sambil dok bebel sorang-sorang dalam hati, " Selipar buruk macam tu pun ada orang nak... Dunia.. Dunia... Ingatkan kat Malaysia saja ada spesis manusia suka 'balas' selipar ni...".

Pada mulanya ada juga niat nak balas selipar orang lain. Tapi mana boleh macam tu. Ni kira aku pula yang jadi pencuri walau yang mula-mula teraniaya adalah aku. Lagipun kalau aku balas selipar orang, tuan selipar yang aku balas tu bila dia keluar masjid nanti, dia balas pula selipar orang lain. Lepas tu yang kena balas selipar akan balas pula selipar orang lain. Dah sampai bila baru nak habis balas daa...

Rasa-rasa yang tak balas pada akhirnya mesti tok imam... Bukan kerana dia tok imam, tapi kerana dia yang terakhir keluar masjid dan yang terakhir kena balas pada masa tu adalah selipar tok imam, dan dah tak dak selipar tok imam nak balas untuk balik rumah...

Jadi untuk mengelakkan dosa ni daripada berterusan, baik aku yang hentikan dulu.. Inilah namanya 'Amal Ma'ruf Nahi Mungkar ' , kena bermula dengan diri sendiri dulu lepas tu baru beralih pada orang lain..

Lalu berkaki ayamlah aku balik ke rumah. Dah la rasa panas hati tak habis lagi, ditambah pula terpaksa berjalan di bawah panas mentari dengan kaki memijak batu-batu dan tanah yang panas, Jumaat hari ni benar-benar mengujiku... Jadi aku perbanyakkan beristighfar dalam hati, supaya pahala Jumaatku hari ni tak hilang free macam tu saja dek aku dok komplen qada' dan qadar Allah padaku...

Lagipun tadi saja nak tunjuk 'macho' sedikit depan orang-orang Arab; yang orang Melayu ni jenis tahan lasak juga macam depa. Boleh berjalan dengan selamba berkaki ayam bawah panas terik padahal mujurlah masjid tu belakang rumah aku saja. Kalau dibuatnya kena berjalan berkilometer, alamat terbakarlah tapak kaki aku tadi.. Hehe

Sebut tentang 'balas' ni, tiba-tiba teringat zaman dok sekolah menegah dulu. Bukan teringat kerana budaya balas selipar ni, walau benda tu memang aku tak nafikan berlaku juga jika kita tinggal kat sekolah berasrama tapi yang aku nak sentuh ni adalah tentang budaya balas-membalas (balas dendam).

Apa kaitannya..??

Mudahnya begini.. Masa mula-mula masuk asrama, kita sebagai junior mesti akan dibuli oleh senior. Selepas kena buli tu mesti dalam hati akan berperasaan begini, "Tunggulah aku jadi senior pula nanti..". Selepas bertahun berlalu kita pula jadi senior, kita buli pula pelajar junior. Lalu si junior simpan pula perasaan negatif macam kita dulu. Bila sampai masa dia jadi senior kemudiannya, dia buli pula pelajar junior. Dan begitulah seterusnya. Jadi sampai bilakah baru budaya balas-membalas ini akan tamat..??

Ni baru aku ambil contoh dalam komuniti pelajar, bagaimana pula dengan komuniti masyarakat yang lainnya..?? Aku yakin budaya ni memang akan tetap wujud; kerana bukankah iblis dah berjanji akan menyesatkan anak Adam sehingga hari akhirat..??

Catatan penulis :

Jika sesuatu benda itu adalah negatif dan mengundang dosa, jadilah anda sebagai orang yang akan menghentikannya..

Dan jika sesuatu benda itu adalah positif dan membawa pahala, jadilah anda sebagai orang yang akan meneruskannya..

Kerana Allah telah berfirman yang bermaksud,

"Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah(debu) pun, nescaya dia akan melihat (balasan)nya.Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar zarrahpun, nescaya dia akan melihat (balasan)nya pula" [Al-Zalzalah:7-8]

Wallahua'lam.

***

4 comments:

EJA said...

perbuatan baik akan dibalas baik dan perbuatan jahat akan di balas jahat semoga org yg curi selipar towan tu akan dapat balasan yg sama.. jgn la curi selipar kesian tok imam tu sat lagi..hehhee ohh ada hati nk balas perbuatan yg dilakukan kt senior pd student lain ye.. balas dendam ek..

to'wan said...

erm yg terbaik kena doa bagi dia terbuka hati nak insaf.. :)

Zue Cancer said...

mmg adat la tu...senior bulu junior...em..salam singgah..saya beseri perlis :)

to'wan said...

>>zue cancer : memang tapi budaya tak baik elok2 tinggal saja kan..?? erm beseri kat mana? umah saya pdg lati.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...